Bagi Saya Gelar S.E. Bukan Sarjana Ekonomi, tapi Sarjana Edan! – Terminal Mojok

Bagi Saya Gelar S.E. Bukan Sarjana Ekonomi, tapi Sarjana Edan!

Artikel

Firdaus Al Faqi

Sebenarnya ini dimulai ketika saya memilih jurusan saat ingin kuliah. Pada awalnya, saya mengira kalau di jurusan Manajemen ini saya tidak akan bertemu pelajaran Akuntansi. Lhadalah ternyata, kok malah mata kuliah Akuntansi ada sampai semester lima. Betapa tidak pintarnya saya tidak mencari dulu informasi tentang jurusan Manajemen yang bakal bergelar Sarjana Ekonomi ini.

Belum lagi kalau ngomongin soal materi yang dipelajari sebagai calon sarjana ekonomi. Disuruh menghitung pendapatan perusahaan, analisis keuangan, risiko, kerugian, dan segala istilah yang kalau disebutkan bisa bikin pecah kepala saya. Mau menghitung itu semua, bagi saya rasanya sungguh berat. Lha wong, menghitung perekonomian pribadi yang kembang kempis ini saja susahnya sudah naudzubillah.

Namun untungnya, saya diberikan kecakapan intrapersonal agar sedikit bisa bersosialisasi dan memobilisasi teman-teman untuk membantu saya dengan memberi jawaban saat ujian. Akhirnya, selamatlah saya di lima semester paling mendebarkan itu.

Untuk kesalahan kedua, Manajemen memang merupakan bagian dari Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB). Namun, dari sejak saya lahir sampai sekarang yang semester akhir ini, saya belum pernah menjajal dunia perdagangan. Padahal, seluruh jurusan dan materi di FEB ini tidak jauh-jauh dari urusan berdagang.

Inti dari seluruh kegiatan dan materi yang diberikan untuk bergelar Sarjana Ekonomi, tidak lain adalah mendapatkan laba atau profit sebanyak-banyaknya dengan biaya yang kalau bisa sekecil-kecilnya. Namun, saya justru tidak pernah sedikit pun mencicipi kegiatan yang beginian. Paling mentok ya, saya jual barang bekas pribadi dan itu pun artinya masih ada rugi karena barang yang dijual mengalami penyusutan bekas pakai. Ya, cuma itu.

Selain kedua kesalahan tersebut, di fakultas ini saya jadi sadar kalau mahasiswa calon sarjana ekonomi kebanyakan berpenampilan necis, pakai baju rapi, dan bergaya kiwari. Pokoknya mereka sangat update, mulai dari pakaian, barang yang digunakan, hingga pemikiran.

Baca Juga:  Berhenti Menjadikan Matematika Sebagai Momok

Lah, sementara saya? Selama ini saya hanya suka cerita-cerita dari masa lampau, seperti kisah-kisah Prabu Siliwangi, Kian Santang, Maung Bodas, Kerajaan Majapahit, Gadjah Mada, Hayam Wuruk, Pangeran Diponegoro, serat-serat yang dibikin di masa lalu, Walisongo, dan semacamnya. Jadi, bagaimana bisa nyambung sama rekan-rekan seperjuangan?

Oleh karena itulah, saat ditanya perihal perkembangan manajemen dan ekonomi, bukannya menjawab dengan analisis komprehensif ala Bang Rhenald Kasali, malah membelok ke cerita Nogo Sosro Sabuk Inten milik S.H. Mintardja. Saat ditanya soal sejarah ekonomi, malah jawab tentang sejarah PKI. Dan saat ditanya soal bagaimana manajemen pemasaran yang baik, malah jawab cara instan jadi kaya dengan pakai penglaris.

Bahkan, pernah saat ada diskusi di kelas tentang perencanaan sumber daya manusia, entah mengapa kok saya sampai ngomong ala futurolog (dukun yang keluaran sekolahan itu) tentang ramalan masa depan yang bakalan balik lagi ke masa lalu. Bahwa kita bakal hidup seperti dulu lagi, sesaat sebelum banyak beton-beton yang menjulang tinggi. Sesaat sebelum manusia terlalu bergantung pada materi. Aku kurang edan piye lek ngene iki?

Dari minat saya ini, cukup berdampak pada keseharian. Gaya berpakaian saya jadi mirip sama orang zaman dulu yang seadanya. Bahkan beberapa bulan yang lalu, rambut saya ini masih gondrong ala-ala pendekar. Kalau begini, bagaimana saya mau menyesuaikan dengan teman-teman se-fakultas yang konon dengan segala atribut yang digunakan bisa meningkatkan martabat dan harga dirinya? Percayalah, ini sungguh susah. Semakin ke sini saya semakin sadar bahwa telah membuat keputusan yang salah dengan masuk jurusan ini.

Saya jadi kepikiran kalau sudah lulus nanti sebenarnya saya tidak cocok diberi gelar Sarjana Ekonomi, cocoknya justru Sarjana Edan. Bagaimana tidak? Perkuliahan ini dari awal sudah cukup membuat saya hampir gila. Beruntungnya, Tuhan masih sayang sama saya dengan memberikan teman-teman baik yang tak pelit memberikan bantuan jawaban dan menjawab segala kesulitan.

Baca Juga:  5 Mitos Organisasi Mahasiswa, Tidak Seindah yang Kamu Kira

BACA JUGA Bukti kalau Kepanjangan S.Pd. itu Bukan Sarjana Pendidikan, tapi Sarjana Penuh Derita atau tulisan Firdaus Al Faqi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.