UEFA: Gercep Perkara Duit, Lambat Perkara Rasisme – Terminal Mojok

UEFA: Gercep Perkara Duit, Lambat Perkara Rasisme

Uncategorized

Avatar

European Super League akhirnya menemui ujung takdir ketika mayoritas tim memilih mundur. Praktis, tinggal Barcelona, Real Madrid, dan Juventus yang masih bertahan. Banyak yang bilang ini kemenangan sepak bola. Banyak juga yang berkata, fans lah yang menang.

Tapi, benarkah begitu? Saya sih, nggak yakin.

Soalnya begini, dari awal ontran-ontran ini berputar di masalah hak siar doang, alias uang. UEFA, sebagai regulator, ngamuk dan memberikan ancaman terhadap tim European Super League, tapi tidak pernah memberi energi yang sama dengan kasus rasisme yang ironisnya terjadi dalam waktu yang berdekatan.

Dalam waktu dua bulan saja, ada banyak kasus rasisme yang penyelesaiannya jauh dari kata memuaskan. Kita mengapresiasi langkah berani Lacazette yang membawa timnya untuk berlutut melawan rasisme. Tapi, tim yang pemainnya melakukan tindakan rasisme dengan enteng mengatakan bahwa tidak ada tindak rasisme yang mereka lakukan, and they walk away with it.

Cadiz, tim yang semalam dibantai Real Madrid, bisa-bisanya diapresiasi karena mengejek European Super League, padahal Cadiz belum lama ini bermasalah dengan tindakan rasisme. Dan yang dikenang justru tindakan populis mereka, bukan dosa yang harusnya segera ditindak.

Javier Tebas, Presiden La Liga, berteriak begitu kencang terhadap Perez, Laporta, dan presiden Super League lainnya. Tapi, dia tak punya nyali yang sama ketika pemain Valencia terkena rasisme. Ini saya baru ngomongin kasus di La Liga, belum yang di EPL.

Dari contoh kasus itu saja, keliatan bahwa selama itu tidak mengganggu hak siar dan uang yang berputar, UEFA (dan FIFA) akan memalingkan muka.

Disclaimer dulu, saya nggak dukung European Super League sama sekali. Tapi, rasanya kok polos amat percaya kalau amukan UEFA dan FIFA kemarin adalah usaha menyelamatkan sepak bola. Bilang ini terjadi karena kekuatan fans yaaa nggak juga. Ini cuma perkara segelintir orang rebutan uang yang mengalir.

Perez berkali-kali bilang bahwa ESL adalah sebuah upaya untuk menyelamatkan tim besar dari kebangkrutan. Uang yang besar ini mereka butuhkan agar mereka bisa menjaga kekuatan tim. Tim besar yang tetap kuat akan membawa uang yang besar juga dari hak siar. Tapi, uang yang dihasilkan oleh tim besar itu tak dibagi secara merata.

Perez bener dong perkara ini, kalau tim besar adalah atraksi utama hak siar. Memangnya para pembeli hak siar itu berani bayar gede karena tim macam Brighton itu punya basis fans yang gede? Kau pikir Liga Champions itu hak siarnya mahal karena ada RC Genk? Ya nggak laaah.

Perez sih jujur, ini perkara uang. Ada bumbunya, tapi jelas lah yang disampaikan.

Kalau sampe ESL terjadi, otomatis media lebih tertarik kepada liga tersebut, yang berarti uang akan menuju ke sana. Nah, UEFA ngamuknya di sini, potensi uangnya diambil sama ESL. Itu doang. Nggak ada menyelamatkan sepak bola tai kucing.

Lha kalau memang beneran menyelamatkan sepak bola, pemain nggak harus bikin campaign di media sosial tiap kali ada pemain dirundung karena rasnya. UEFA udah gerak sendiri, bakal hukum tim atau pemain atau suporter yang melakukan hal tersebut. Solidaritas pemain ketika ada pemain yang terkena tindakan rasisme memang indah, tapi semu, soalnya yang ngawasin aja diem-diem bae. Baru perkara duit mereka mencak-mencak.

Kenapa dari tadi saya bawa-bawa rasisme sebagai contoh betapa hipokritnya UEFA?

Sebab, rasisme adalah masalah besar yang terjadi berulang-ulang. Korbannya jelas, buktinya ada, namun UEFA memalingkan muka ketika hal tersebut terjadi. Masalah sebesar ini dibiarkan berlarut-larut, bahkan bikin suasana amat tidak menyenangkan. Dan energi yang dikeluarkan regulatornya tak sebanding ketika ada masalah yang berurusan dengan uang.

Masih ada contoh lain sebenarnya. UEFA yang bodo amat dengan tim yang pemainnya cedera karena jeda internasional, atau FFP yang tebang pilih, dan keanehan-keanehan lain yang dilakukan mereka.

Saya cuma mau bilang, bahwa kalian—fans-fans sepak bola—sebenarnya dianggap tak lebih dari sekadar suara-suara sumbang yang tak akan didengar oleh UEFA. UEFA tidak bertindak untuk kalian, tapi kepentingan mereka sendiri. Selama rasisme masih lestari dan energi untuk menyelesaikannya tidak sama dengan ketika uang berpotensi hilang, maka jangan pernah percaya UEFA bertindak atas nama sepak bola.

Mungkin sih mereka bertindak atas nama sepak bola, tapi yang bikin mereka untung aja.

BACA JUGA European Super League: Persekutuan Jahat para Pencuri Sepak Bola dan artikel Rizky Prasetya lainnya.

Baca Juga:  Kerusuhan Menyengsarakan Masyarakat: Damailah Papua
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
5


Komentar

Comments are closed.