UCL Bukanlah Tolok Ukur Kesuksesan Klub dan Pemain – Terminal Mojok

UCL Bukanlah Tolok Ukur Kesuksesan Klub dan Pemain

Artikel

Avatar

Kalau tongkrongan sudah mulai ngobrol soal UCL, fans klub semacam Arsenal atau Manchester City harus bertelinga tebal atau bahkan mengambil jarak dari tongkrongan. Pasalnya klub dari London Utara dan kota Manchester itu belum sekalipun pernah mengangkat si kuping besar. Pertanyaan “sudah pernah juara UCL belum?” terasa menjengkelkan. 

Meskipun klub Meriam London itu mencatatkan rekor main di liga kasta tertinggi Eropa selama 21 tahun berturut-turut dan pernah menginjakkan kaki di partai puncak pada 2006 silam, tetap saja Arsenal dianggap sebagai tim badut UCL karena belum sekali pun juara dan kerap jadi bulan-bulanan raksasa Jerman, Bayern Munchen. Biasanya fans Arsenal akan melakukan pembelaan diri dengan status satu-satunya tim yang memiliki trofi emas di daratan Britania Raya. 

Orang-orang seakan tidak peduli Arsenal adalah klub tersukses ketiga di Inggris dengan 13 gelar liga. Ya iyalah ini Eropa, bukan domestik. Dan selama tiga tahun terakhir, penggemar Meriam London harus makin menebalkan telinga karena tiga musim terakhir mereka absen dari UCL dan harus rela mentas di liga malam Jumat. 

Kiprah Manchester City di Eropa bisa dikatakan lebih tragis. Bisa dikatakan Manchester City bukanlah apa-apa sebelum datang dana minyak dari Arab. Manchester City tidak masuk dalam hitungan dalam big four tradisional Inggris: Manchester United, Arsenal, Chelsea, Liverpool. 

Semenjak 2009, Manchester City menjelma menjadi salah satu tim raksasa di Liga Premier Inggris, namun tidak pada level UCL. Pencapaian terbaik mereka hanyalah masuk semi final pada musim 2015/2016. Fakta ini menambah ejekan pada para pendukungnya. Biasanya netizen bilang, “money can’t buy UCL.”

Kebarbaran yang tidak kenal ampun dari fans-fans layar kaca itu harus memaksa pendukung tim yang tidak pernah juara UCL itu menjadi orang-orang berkuping tebal. Siapa sih yang tidak kenal bagaimana barbarnya netizen Indonesia. Bahkan ada anekdot jika dalam sebuah kejuaraan ada cabang lomba bacot bisa dipastikan Indonesia akan mendulang medali emas.

Biasanya adalah netizen-netizen “jama’ah trolliyyah” yang jiwa mereka memang kebal bully dan sangat jago dalam membully. Namun, saya ingin katakan kepada netizen yang budiman, UCL tidaklah semenakjubkan itu. Ia memang bergengsi, tapi bukan tolok ukur. 

Tidak ada yang menafikan gengsi dari kompetisi UCL. Ibaratnya, kompetisi tersebut adalah “piala dunianya” sepak bola level klub. Walaupun pesertanya hanyalah tim-tim Eropa, tapi pamornya mengalahkan Piala Dunia Antar Klub. Tapi, terlalu berlebihan ketika kompetisi tersebut menjadi tolok ukur kebesaran sebuah klub atau pemain. Ayolah, kita harus realistis, tidak mungkin kita akan mengatakan bahwa Aston Villa atau Nottingham Forest lebih besar dari Chelsea hanya karena memiliki gelar UCL lebih banyak.

Atau apakah kita akan mengatakan bahwa Karim Benzema lebih hebat dari Ronaldo Nazario da Lima hanya karena Benzema pernah memenangkan tiga UCL ketika yang satunya lagi nirgelar? Tidak ada yang akan sepakat dengan itu. Saya berani bertaruh pemain Prancis itu belum mendekati separuh level Ronaldo asal Brazil tersebut. 

UCL hanyalah sebuah kompetisi yang kebetulan diatur sebagai kompetisi bertemunya klub-klub elit Liga-liga top Eropa. Toh, peserta UCL tidak selalu soal tim-tim besar, sering juga tim-tim kuda hitam berlaga di sana, semacam Leicester City atau Fiorentina. Klub-klub seperti ini pun seringkali mengejutkan, melaju sampai ke fase yang tidak dikira-kira oleh semua orang,  mengalahkan raksasa-raksasa Eropa yang materi pemainnya bertabur bintang. Jadi UCL sebagai tolok ukur kebesaran sebuah klub atau pemain sebenarnya kurang tepat. Cukup nikmati saja dan kurangin bacotannya. 

UCL itu bersifat kolektif. Kita berbicara tentang tim mana yang konsisten dan memperagakan pertandingan yang menarik di atas lapangan, serta seimbang dalam soal menyerang dan bertahan. UCL juga tidak adil untuk membanding-bandingkan pemain. Yang paling sial soal ini adalah Zlatan Ibrahimovic. Ketika Lord Ibra mengeluarkan sebuah pernyataan yang terkesan arogan, netizen akan berkata, “halah, Ibra bacotannya doang yang besar. Belum pernah juara UCL jangan sok keras.” Nggak nyambung, Bro, serius.

Terakhir kepada netizen yang budiman, jika tim kalian pernah juara, nikmatilah. Tetapi, bagi mereka yang timnya belum merasakan hal itu, nggak usah dibacotin. Apa banget coba. 

BACA JUGA Kenapa Kita Butuh Membaca Buku Kiri? dan tulisan Daniel Osckardo lainnya.

Baca Juga:  Arsenal dan Nilai yang Pupus, Saga Mesut Ozil dan Posisi Kia Joorabchian
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
2


Komentar

Comments are closed.