Takdir dan Nasib: Kembar Tapi Tak Sederajat

kata takdir dalam bahasa kita memiliki saudara kembar—lebih tepatnya kembar tapi tidak sederajat. Ada kata takdir, ada juga kata nasib.

Artikel

Avatar

Saya sedang tidak bermaksud membahas pendapat-pendapat orang tentang apa itu takdir—apa saja macam-macamnya, serta bagaimana konsepnya. Tidak, bukan itu. Saya yakin sudah banyak pembahasan tentang itu. Tapi apakah kita sadar, kata takdir dalam bahasa kita memiliki saudara kembar—lebih tepatnya kembar tapi tidak sederajat. Maknanya sama tapi wujudnya pelafalannya berbeda. Ada kata takdir, ada juga kata nasib.

Secara makna bahasa, takdir dan nasib adalah sesuatu yang mempunyai makna sama, yaitu ketetapan yang sudah ditentukan (lihat KBBI). Namun pada kenyataannya, ada semacam polarisasi dan stigmatisisasi dalam segi penggunaan. Nasib seringkali dikonotasikan dengan hal-hal yang buruk, negatif, dan kesialan. Sedangkan takdir lebih sering digunakan dalam hal baik, positif, untung, dan kemujuran. Seolah yang jelek itu nasib dan yang baik itu takdir. Terlebih lagi, kerap orang-orang mengaitkan nasib dengan keputusasaan dan kekecewaan.

Kita lihat, sebagai contoh, ada sebuah ungkapan masyhur yang biasa diucakan Sujiwo Tejo, bahwa “Menikah itu nasib, sementara mencintai itu takdir. Kau boleh berencana menikahi siapapun tapi kau tidak bisa berencana untuk mencintai siapa.” Terlihat, bila diceritakan, ungkapan itu adalah akhir tragis dari kisah dua orang yang menikah tapi tak saling mencintai. Keduanya sama-sama memiliki perasaan cinta pada orang lain. Namun pada akhirnya harus menikah bukan dengan orang yang dicintai entah karena ketikung atau bisa jadi salah satu sudah ada yang dijodohkan.

Lihat, kenyataan bahwa menikah dengan orang yang tidak dicintai dibahasakan dengan kata nasib, sementara hal-hal menyenangkan semacam cinta, suka, dan sebagainya dibahasakan dengan istilah takdir. Terlebih lagi, nasib hampir bermakna seperti hasil kegagalan dari usaha seseorang dalam mengejar sesuatu. Sementara takdir adalah sesuatu atau peristiwa yang tidak bisa diterka sama sekali karena itu rencana tuhan. Dalam kasus ini, terlihat bahwa nasib adalah neraka (dalam artian kegagalan) dan dan takdir adalah surga (dalam arti kesenangan dan kebahagian). Seumpama orang dalam cerita ungkapan tadi berhasil menikah dengan orang yang dicintainya, maka itu adalah surga (kebahagiaan dan kesenangan) baginya yang mungkin tidak akan dibahasakan dengan nasib lagi, melainkan takdir. Namun yang terjadi adalah menikahi orang yang tidak dicintai, maka sudah jelas itu adalah neraka baginya, dalam bahasa lain, itu adalah nasibnya.

Baca Juga:  Penjual Madu Baduy Adalah Intel dan Kamu Harus Percaya Itu

Contoh lain, dalam sebuah ungkapan yang paling tidak begini bunyinya: “Singgel itu pilihan, dan jomblo itu nasib.” Kita lihat, istilah singgel dan jomblo adalah dua hal yang sama namun derajatnya berbeda. Ungkapan singgel seolah menggambarkan makna tidak mau berpacaran tapi senyatanya mampu dan bisa, lebih elegan dan, terkesan keep cool. Sementara kata jomblo lebih identik dengan ngenes, tidak laku, dan ngarep-ngarep tapi tak kunjung nemu. Keduanya sama-sama tidak memiliki pasangan atau tidak berpacaran. Lihat, dalam ungkapan itu meski tidak menyertakan kata takdir, namun jomblo diidentikan dengan nasib. Jomblo adalah kondisi ngenes dan tidak laku, maka itu adalah nasib, seperti dalam ungkapan tersebut.

Sekian, meski contoh ungkapannya sedikit mellow, wkwk, tapi sudah jelaslah bagi kita kalau kata takdir dan nasib meski bermakna sama namun ada semacam polarisasi berdasarkan derajat, bahwa takdir lebih positif dan nasib cenderung negatif.

Banyak contoh yang bisa kita temui. Ketika misal seseorang bermain judi, atau mungkin sedang mengusahkan sesuatu lah, tapi pada akhirnya hasil yang didapat adalah di luar harapan, maka ungkapan yang keluar dari mulut orang-orang seperti itu kurang lebih akan berbunyi: “Nasib, nasib ….” dengan muka mellas sambil geleng-geleng kepala mereka mengucapkannya. Dapat diartikan, nasib lebih sering digunakan untuk ungkapan-ungkapan kekecewaan atau lebih tepatnya adalah kesialan.

Berbeda dengan nasib, kata takdir cenderung lebih halus dan positif. Meski memang juga tak jarang digunakan dalam hal-hal semacam kekecewaan, takdir biasanya diselingin dengan kepasrahan dan sikap evaluasi. Seperti ketika orang mencita-citakan suatu pekerjaan atau profesi tapi ketika dewasa dia malah bekerja dalam ranah di luar profesi yang dicita-citakan, mungkin kata-kata yang keluar akan berbunyi: “Ya mungkin ini takdir saya, dinikmati saja, toh ini juga mungkin karena saya yang kurang gigih dalam berusaha dan mungkin ini yang terbaik bagi saya.” Demikian, kata takdir dalam ucapan itu meski juga ada indikasi kekecewaan tapi mengandung unsur kepasrahan dan ada nilai-nilai evaluatif. Jelas, dalam hal ini takdir lebih bermakna halus dan lebih positif daripada nasib.

Baca Juga:  4 Langkah untuk Mengurangi Penggunaan Plastik Pribadi

Apakah ini bisa diartikan penyimpangan bahasa? Secara formal normatif mungkin bisa saja iya. Tapi toh kita perlu sadari lagi bahwa bahasa adalah produk budaya, bukan berarti budaya dalam berbahasa harus mengikuti aturan-aturan formal dalam kamus atau aturan-aturan lainnya. Meski sekarang nasib dan takdir dalam kamus memiliki arti sama yaitu ketetapan, namun lambat laun seiring masyhurnya penggunaan polarisasi antara kata takdir dan nasib di mana takdir lebih positif daripada nasib, bisa saja kelak makna dalam KBBI berubah.

Pertanyaan selanjutnya, apakah kamus yang harus ikut budaya atau budaya berbahasa yang harus ikut kamus sebagai kitab acuan formal? Untuk pertanyaan ini, saya belum bisa memberi pendapat, dan toh ya siapa juga yang mau mencari pendapat saya untuk dijadikan referensi. Tapi yang pasti, yang bisa saya katakan sekarang adalah: bahwa kamus itu nasib, dan budaya itu takdir, kamu boleh mengisi kata-kata apa saja dalam kamus sesuka hatimu, tapi kamu tidak bisa dengan serta merta mengubah budaya berbahasa yang sudah terlanjur berkembang. Maaf, jangan diquote dan dijadikan status Whatsapp yang barusan ya, hehe.

---
288 kali dilihat

5

Komentar

Comments are closed.