Suka Duka Bekerja Menjadi Petugas Kliring – Terminal Mojok

Suka Duka Bekerja Menjadi Petugas Kliring

Artikel

Seto Wicaksono

Selama tiga tahun bekerja di bank, sekira satu tahun dua bulan di antaranya saya menempati posisi sebagai petugas kliring, salah satu posisi di dunia perbankan yang terbilang penting dan sangat vital. Betapa tidak, tanggung jawab sehari-harinya adalah memastikan alur transaksi bilyet giro dan cek (selanjutnya akan disederhanakan penyebutannya menjadi warkat) diproses sebagaimana mestinya secara end to end, sesuai dengan ketentuan yang berlaku, mengacu kepada peraturan Bank Indonesia.

Proses awalnya, seorang nasabah akan menyerahkan warkat ke bank rekanan yang dituju, untuk kemudian divalidasi terlebih dahulu, sebelum diserahkan kepada saya, sebagai petugas kliring. Selanjutnya, petugas kliring akan menginput warkat yang diterima ke dalam suatu sistem perbankan.

Setelah itu, sejumlah warkat dibawa ke lembaga kliring lokal untuk ditukar satu sama lain dengan bank yang terdaftar di Bank Indonesia. Sejatinya, para petugas kliring akan menerima warkat milik bank di mana mereka bekerja dari bank lain.

Pertukaran warkat sangat dibatasi oleh waktu. Jadi, betul-betul dituntut cepat dan tepat. Tentu saja manajemen waktu yang baik sangat dibutuhkan di posisi ini. Jika meleset sedikit saja, semuanya akan kacau balau. Dalam Waktu Indonesia Bagian Barat, pertukaran biasa dimulai sejak pukul 09.00. Sedangkan batas akhir penukaran di lembaga kliring atau kantor Bank Indonesia lokal sekira pukul 11.00-11.30.

Batas waktu ini dibuat agar peserta kliring bisa dengan tertib dan menyesuaikan batas akhir waktu (cut off) yang ditentukan oleh Bank Indonesia, sekira pukul 14.00. Setelah itu, secara sistem, proses kliring tidak dapat dilakukan kembali.

Selama setahun menjabat sebagai petugas kliring, banyak suka duka yang saya alami. Mulai dari jaringan offline sehingga tidak dapat mengakses sistem, lalu akan sangat berpengaruh terhadap setiap transaksi. Menunggu nasabah untuk menyetor sejumlah dana padahal mepet banget sama batas waktu cut off. Di-ghosting oleh nasabah yang, katanya mau isi saldo di rekening, tapi nggak ngisi-ngisi juga sampai batas waktu akhir. Sampai dicaci maki oleh nasabah karena sejumlah dana belum diterima saat sudah jatuh tempo.

Soal ketersediaan dana, tentu sudah menjadi kewajiban nasabah lain atau rekanan dalam bertransaksi. Paling tidak, saldo dalam rekening sudah tersedia H-1 sebelum jatuh tempo. Dalam hal ini, petugas kliring hanya sebagai jembatan penghubung saja. Sebagaimana diketahui, saat bertransaksi melalui warkat, biasanya akan ada tenggat waktu perihal sejumlah dana atau biaya untuk berbagai keperluan yang wajib dibayarkan. Jika telat, akan dikenakan sanksi sesuai kelalaian yang dilakukan.

Kendati demikian, banyak juga hal menyenangkan sekaligus pengalaman yang saya dapatkan selama menjadi petugas kliring.

Pertama, soal mendapat relasi atau jaringan sosial, itu sudah pasti. Sebab, secara langsung saya harus menjaga komunikasi sekaligus koordinasi yang baik dengan petugas kliring dari bank lain. Wajar saja karena ini berkaitan dengan dana nasabah satu sama lain sekaligus menjaga kepercayaannya.

Kedua, belajar manajemen waktu yang baik. Mau tidak mau, suka atau tidak, dari Senin hingga Jumat akan selalu berpacu dengan deadline dan waktu yang selalu mepet agar transaksi kliring berjalan dengan baik dan sesuai ketentuan.

Ketiga, mengasah ketelitian, kecepatan, dan ketepatan kerja. Kemampuan dasar ini pasti dimiliki oleh semua petugas kliring. Selain terbentuk karena tuntutan pekerjaan, hal ini juga didapat dari kebiasaan yang dilakukan sehari-hari. Utamanya saat melakukan pengecekan atau melakukan validasi terhadap setiap warkat yang diterima, termasuk memeriksa apakah penulisan lokasi, hari, tanggal, dan nominal pada warkat sudah tepat atau belum. Jika penulisan tidak tepat, transaksi tidak dapat diproses. Jika dipaksakan untuk diproses, yang ada malah akan menerima penolakan dari bank lain.

Pasalnya, pakem atau standar mengenai proses kliring sudah dibuat oleh Bank Indonesia. Dan tentu saja bank lain harus mengacu pada aturan tersebut.

Secara keseluruhan, pekerjaan sebagai petugas kliring sangat saya sarankan bagi para fresh graduate yang masih bingung dalam memilih, menentukan, atau memulai karir sebagai apa. Saya jamin, kalian akan mendapat banyak ilmu yang nantinya sangat bisa diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari dan/atau pekerjaan selanjutnya. Sebab pada dasarnya, tidak ada ilmu yang sia-sia.

BACA JUGA Merindukan Segala Sensasi Saat Jadi Peserta di Festival Band dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Baca Juga:  Satpam BCA Dielu-elukan Netizen Tanda Profesi Ini Memang Krusial bagi Perusahaan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
2


Komentar

Comments are closed.