Merindukan Segala Sensasi Saat Jadi Peserta di Festival Band – Terminal Mojok

Merindukan Segala Sensasi Saat Jadi Peserta di Festival Band

Artikel

Seto Wicaksono

Saat masih SMP, saya punya cita-cita, kelak ketika sudah dewasa, saya ingin menjadi musisi atau paling tidak seseorang yang tergabung dalam sebuah anggota band. Bahkan kala itu, menjadi anak band adalah cita-cita yang terbilang mainstream bagi teman-teman seangkatan. Hal tersebut juga didukung oleh merebaknya studio musik yang tersebar di mana-mana dan sangat mudah ditemukan. Jadi, jika ingin latihan atau sekadar nge-jam, bisa dengan mudah dilakukan kapan pun dan di mana pun.

Pada saat itu, hobi sekaligus cita-cita temporer saya dalam bermusik, didukung oleh Bapak yang pada akhirnya menawarkan saya untuk mengikuti kursus musik. Dan alat musik yang saya pilih adalah drums. Secara perlahan dan dalam prosesnya, saya terbilang rutin dan sangat rajin mengikuti kursus sekaligus arahan dari mentor. Sampai akhirnya, sang mentor, sebut saja Mas Purwo (nama samaran), mengajak saya untuk mengikuti gelaran festival musik yang diikuti oleh banyak band lokal.

“Set, mau ikutan kompetisi nggak di festival band?” kata Mas Purwo yang kala itu mengajak saya.

“Hah? Belum berani aku, Mas. Apalagi pasti semua band dan drummernya keren-keren semua. Nggak pede aku, Mas.” Respon saya yang kala itu merasa mentalnya ciut.

“Udah, beraniin aja. Pede dulu. Lagian, kalau nggak pede terus, kapan beraninya? Justru harus coba mulai biar tau sensasinya gimana. Nggak perlu ditargetin menang, yang penting nikmatin aja selama di panggung nanti.” Jawab Mas Purwo saya agak memaksa sekaligus memberi motivasi.

Baca Juga:  Lagi Cari Face Palette? Coba Dulu Madame Gie To Go-Face Palette

Setelah dipikir-pikir, apa yang dikatakan Mas Purwo ada benarnya juga, sih. Kalau saya nggak pernah memberanikan diri gimana mau tau hasil akhirnya. Apalagi ini termasuk dalam proses mengasah mental dan menjadi hal mendasar yang pastinya harus saya hadapi jika ingin menjadi seorang musisi: panggung dan penonton.

Percakapan yang kami lakukan juga masih saya ingat betul hingga saat ini. Selain membentuk saya dalam bagaimana cara bermain drums, juga memberi motivasi jika saya sedang dalam kondisi nggak pede saat menghadapi banyak hal.

Setelah proses mengulik lagu dan latihan secara rutin dengan anggota band yang lain agar bisa menampilkan performa terbaik, akhirnya tiba di mana saya mau tidak mau, harus naik sekaligus tampil di atas panggung dan disaksikan oleh banyak penonton, juga diberi penilaian oleh tiga orang juri. Jujur saja, saat itu saya gemeteran, keringat dingin, pokoknya gerogi setengah mampus. Bicara pun sudah mulai terbata-bata. Apalagi saat melihat banyak sekali peserta dan penonton yang hadir.

Melihat hal tersebut, sebagai mentor, Mas Purwo langsung mendatangi saya di belakang panggung, lalu mencoba menenangkan dengan menyampaikan beberapa pesan yang sampai dengan saat ini masih saya ingat.

Pertama, berdoa. Ini sudah jelas harus dilakukan setiap sebelum kita melakukan banyak kegiatan. Utamanya agar diberi ketenangan, kelancaran, dan hasil yang terbaik. Kedua, sticking. Salah satu jenis pemanasan bagi drummer dan menjadi hal penting yang wajib dilakukan oleh setiap drummer sebelum manggung. Selain untuk meminimalisir cedera, juga agar pergerakan tangan menjadi luwes. Ketiga, ngobrol satu sama lain dengan sesama anggota band. Tujuannya, saat gerogi bicara kita jadi nggak beraturan. Dengan mengobrol, artinya kita tetap menjaga diri tetap sadar dan agar komunikasi tetap lancar.

Baca Juga:  Kegiatan Santri Putri ketika Nunggu Antrean Mandi Pagi

Bisa jadi, cara setiap orang dalam meredam gerogi akan berbeda. Tapi, apa yang disarankan oleh Mas Purwo, bagi saya sangat lugas dan cukup ampuh saat diaplikasikan.

Penampilan saya saat itu memang terbilang biasa-biasa saja. Namanya juga pengalaman pertama dan tujuannya hanya ingin menjajal mental. Apakah berani atau tidak. Berhasil mengatasi rasa gugup berlebihan atau justru sebaliknya. Meski belum sempurna, secara perlahan saya mulai terbiasa mengontrol gugup saat harus manggung di festival lain yang saya ikuti.

Sayangnya, saat ini festival band seakan menjadi sesuatu yang langka. Dalam beberapa tahun terakhir saja, sangat sulit sekali ditemukan. Sekira 15-20 tahun yang lalu, poster atau pun flyer kompetisi band sangat mudah ditemui. Bahkan, ditempel pada tembok atau tiang listrik di jalanan. Kini, patut disadari bahwa, festival band menjadi sebagian kecil kenangan bagi siapa pun yang dahulu pernah memiliki cita-cita menjadi seorang anak band. Dan saya, hanyalah salah satu dari sekian banyak diantaranya.

BACA JUGA 9 Lagu Band Post-Hardcore yang Paling Romantis Sekaligus Dramatis dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.