Suasana Lebaran di Sulawesi Utara yang Perlu Kalian Tahu

Maaf ya Pak, Buk. Di Sulawesi Utara setahu saya tidak ada pengemis, untuk jadi pengemis mereka harus beranjak ke Jakarta, dan tiket pesawat itu mahal.

Artikel

Avatar

Seusai sholat subuh, suara Allahu Akbar… Allahu Akbar… Allahu Akbar… Walillah Ilhamdu terdengar jelas nan keras dari balik TOA masjid. Suasana ini rasanya tidak kalah dengan lebaran di daerah mayoritas. Ah, tapi entahlah, saya juga belum tahu pasti, bagaimana euforia lebaran seluruh daerah di Indonesia, selain di Sulawesi Utara.

Namun rasanya belum ada yang pernah menceritakan suasana lebaran yang ada di Sulawesi Utara. Entah kenapa? Mungkinkah tidak menarik menceritakan hal ini? Ya, silahkan kalian nilai sendiri.

Silaturahim dengan umat beragama lain
Kami di Sulawesi Utara memang tergolong minoritas, artinya kuantitas umat Islam masih kalah jauh di banding umat beragama lain, khususnya umat Kristiani. Tapi, bukan berarti hal itu menjadi kendala bagi kami. Justru hal tersebut merupakan anugerah bagi kami.

Anugerah yang saya maksud, kami mendapatkan kesempatan lebih banyak di kunjungi (silaturahim) umat beragama lain. Nah, jika kita masih menganggap bahwa NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia) harga mati penting, maka, sungguh ini merupakan implementasi yang sebenar – benarnya.
Bahkan, perlu kalian tau, umat beragama lain yang datang mengunjungi rumah kami, pada saat lebaran, tidak begitu canggung untuk berjabat tangan, dan berucap “Minal Aidin wal Faidzin”.

Sebenarnya ini hal yang lazim terjadi di daerah – daerah minoritas. Dasarnya sederhana. Jika ditanya, kalau di daerah yang mayoritas umat Islam, semua menyiapkan hidangan konsumsi lebaran, lah, yang makan siapa? Paling tidak keluarga yang dari luar Kota kan.

Kalau kami, dengan sangat jelas memprioritaskan hidangan konsumsi lebaran untuk umat beragama lain, khususnya umat Kristiani. Suatu hal yang patut di apresiasi dari umat Kristiani, merekam tidak pernah merasa terusik dengan makanan yang kita hidangkan. Berbanding terbalik dengan kita yang sangat berhati – hati dengan makanan yang mereka hidangkan.

Baca Juga:  Ajaibnya Kaum Muslim di Hari Raya Idulfitri

Suasana harmonis seperti ini memang sudah dari lama di laksanakan oleh kami, mungkin dari zaman kakek, dari kakek saya masih kecil, memang sudah begini. Kami yang ada di zaman modern ini hanya tinggal melanjutkan dan merawatnya saja.

Menurut saya kita perluh belajar dari semangat silaturahim umat Kristiani. Kenapa? Kalau boleh saya tebak : nuansa silaturahim di saat Natal, di daerah mayoritas umat Islam berbanding terbalik dengan nuansa silaturahim lebaran di minoritas umat Islam.
Kata – kata saya ini terbukti. Lihat saja, dalam penilaian provinsi paling toleran daerah mana yang akan menang? Daerah mayoritas umat Islam, sungguh tidak lebih baik dari daerah yang minoritas umat Islam. Pahit untuk saya ucapkan, namun harus diakui inilah realitanya.

Silaturahim dengan bocah-bocah pemburu uang koin

Nah budaya seperti ini ada di daerah yang lain atau tidak? Saya tidak tau. Budaya di mana anak – anak dengan beraninya datang bersilaturahim dari rumah – kerumah, menyisir seluruh rumah yang menyediakan kukis kering. kadang kala pemilik rumah tidak begitu mengenal mereka. Begitulah bocah.

Apakah kukis kering adalah target mereka, tentunya tidak, kukis kering adalah opsi terburuk yang harus mereka ambil, apa bila niat mereka tidak dapat tersalurkan dengan baik. Ya, memang bocah.

Yang mereka cari, sebenarnya adalah, uang koin, bisa lima ratus atau seribu. Apakah uang kertas mereka tolak? Ya tentu tidak, hanya saja uang koin adalah kompensasi yang di berikan tuan rumah. Uang koin ini memang sudah di sediakan dari jauh – jauh hari, di niatkan untuk di kasih pada bocah-bocah yang memiliki kecenderungan minta angpao.

Bukan bermaksud kikir, tapi strategi yang begini memang harus di lakukan, karena anak – anak ini kalau datang, bisa kayak people power. Setidaknya people power mereka lebih berfaedah dari people power yang di maksud kubuh kamvyet.

Baca Juga:  Bola Basket dan Kerusuhan Aksi 22 Mei

People power mereka menghadirkan simbiosis mutualisme, mereka dapat uang koin, dan kami insya Allah dapat pahala sedekah. Tidak kah ini saling menguntungkan satu sama lain?

Nah, entah budaya ini mulai sejak kapan? Tapi, seingat saya, saya pernah melakukan mereka, sebagai demisioner bocah-bocah pemburu uang koin, saya sangat mengerti suka dan duka mereka saat berburuh uang koin.

Karena tidak semua rumah juga terbuka lebar untuk mereka. Pak, Buk yang sering tutup pintu rumah, tenang saja, mereka tidak suka pasang tarif, seperti Pak dan Buk yang pasang tarif kepada Caleg pada momentum Pemilu kemarin.

Yang paling mengenaskan, bocah-bocah pemburu uang koin sering dikait-kaitkan dengan pengemis, ketika kami dengan penuh keikhlasan untuk memberikan uang koin yang telah disediakan, selalu ada bisikan anggota keluarga yang mengatakan, “Tak usah kasih, bentar jadi pengemis”. Inikah yang dinamakan was was sil khanas.

Maaf ya Pak, Buk. Di Sulawesi Utara setahu saya tidak ada pengemis, untuk jadi pengemis mereka harus beranjak ke Jakarta, dan tiket pesawat itu mahal. Lagi pula, betapah banyak bocah yang dulu berburu koin, sekarang sudah hidup nyaman.

Ya, akhirnya. Inilah fakta tentang suasana lebaran yang ada di Sulawesi Utara, bagaimana? Menarik? Menarik ataupun tidak inilah ke-khas-an lebaran di daerah Sulawesi Utara yang jarang di ketahui orang lain.

---
500 kali dilihat

13

Komentar

Comments are closed.