Stereotip Polisi yang Sering Kita Temukan di Film Bollywood

Artikel

Sambil mengisi waktu kosong kala pandemi ini, saya mulai mengisi waktu kosong dengan menonton film kesukaan saya yaitu film Bollywood. Film Bollywood tergolong menarik dan menghibur bagi saya pribadi. Sebab kala situasi sedang tegang, saya tiba-tiba bisa tertawa lepas melihat adegan yang tiba-tiba muncul ketika para pemainnya mendadak bernyanyi sambil berjoget.

Tapi selain kebiasaan itu, ada lagi kebiasaan yang saya saksikan di film Bollywood, yaitu mengenai polisinya. Boleh dikata polisi di film tersebut memberi kesan tersendiri atau barangkali unik dibandingkan film-film suguhan Hollywood ataupun Indonesia.

Adapun jenis-jenis polisi yang biasa ditampilkan dalam film Bollywood, sebagai berikut.

Datang telat ketika ada peristiwa

Untuk kesan seperti ini sudah saya dapatkan dalam beberapa film. Mulanya sewaktu pemeran utama mendapat tindakan kemalangan baik berupa ancaman pembunuhan atau tindakan kejahatan lain. Maka sang pemeran utama akan melaporkan kejadian tersebut kepada polisi untuk mendapat perlindungan dari polisi.

Maka dengan sigap, bagian komunikasi kantor polisi akan menyimak keluhan sang pengadu tersebut. Bukannya malah datang dengan cepat, malah boleh dikata polisi itu datang dalam waktu berjam-jam.

Di situ biasanya, pemeran utama akan mengomel-omel sesampainya polisi di tempat kejadian dan pada akhirnya menceritakan runtutan kronologis kejadian yang dialaminya.

Atau yang lebih parahnya lagi, saat sang pengadu dapat musibah di tempat umum dan polisi tidak jauh dari tempat terjadinya kejadian, malah ngomong ngalor-ngidul terhadap korban dan tidak segera bicara to the point mengenai rentetan kejadian yang baru dialaminya.

Komandannya berperawakan sangar

Nah, biasanya polisi yang akan datang ke tempat kejadian ada beberapa. Biasanya dua atau tiga orang polisi. Polisi segera mendatangi korban dan menanyai mengenai rentetan kejadian yang baru dialaminya.

Baca Juga:  Isi Percakapan Grup WhatsApp Bajak Laut Topi Jerami Sebelum Perang Wano

Polisi yang menanyai itu adalah komandannya. Untuk ciri fisik yang dimiliki komandannya boleh dikatakan cukup berbeda dengan polisi pengawalnya. Badannya lebih besar sorot matanya lebih tajam. Dan untuk beberapa film, polisinya memiliki kumis.

Sambil menanyakan rentetan kronologis kejadian yang dialami korban, tak luput pula dia sambil menyalakan rokoknya. Kesan sangar semakin melekat padanya. Dan apalagi dari beberapa film yang saya saksikan, memperdengarkan suara komandannya yang begitu berat. Kesan sangar menjadi semakin melekat pada dirinya.

Polisi yang kocak

Sambil menanyakan kejadian yang barusan terjadi kepada korban, pertanyaan sang komandan biasanya ditambahi dengan pertanyaan yang nyeleneh dari anak buahnya. Sebagai contoh berikut,

Komandan : Sewaktu Anda sedang mengendarai mobil, mereka yang menyerangmu menggunakan plat motor bagaimana?

Di tengah keseriusan sang komandan bertanya dan saat sang korban ingin menjawab maka ajudan sang komandan menimpali, “kenapa mereka kalau menyerang Anda tidak terlebih dahulu melepaskan plat motornya?”

Mendengar pertanyaan itu, seketika para penontonnya akan tertawa. Penonton yang mulai mengikuti alur permasalahan film seketika kesal dengan adegan tersebut. Tapi boleh dibilang adegan tersebut bisa melemaskan urat yang sudah sempat tegang. Tak luput pula, penonton bisa segera menghela nafas sesudah bersitegang dengan awal mula konflik cerita yang terjadi.

Biasanya ada yang berkumis

Sadar atau tidak disadari setiap adegan film Bollywood yang menyuguhkan peran polisi, sering kali ada polisi yang berkumis. Kumisnyapun tergolong unik. Kumisnya berbentuk persegi panjang tepat di atas bagian tengah bibir pemiliknya. Atau kumis yang memanjang dengan pilinan di ujungnya.

Tapi yang menjadi kebiasaan dalam film Bollywood, pemilik kumis tersebut adalah komandan polisi. Dengan sorot mata yang tajam dan kumis yang tergolong lucu memberikan kesan tersendiri bagi pemirsanya. Biasanya saat sang komandan polisi tengah berpikir keras mengenai kejadian yang dilaporkan sang korban, dia akan mengambil waktu sendirian di ruang kerjanya, tak luput juga dia bercermin sambil mengamat-amati kumisnya. Seakan limpahan ilham pengertian didapatkannya ketika menyaksikan bayangan kumisnya di dalam cermin.

Baca Juga:  Adu Kuat Luhut dan Said Didu, Siapa yang Bakal Menang?

Itulah beberapa jenis polisi yang saya dapatkan berdasarkan pengamatan terhadap film Bollywood. Meskipun polisinya tergolong unik dan sesekali memberikan suguhan tindakan lucu, jalannya adegan film tetap dapat diikuti dengan baik dan memberi gambaran tersendiri bagi pemirsanya. Kesan melihat polisi di film Bollywood menjadi karakter tersendiri dalam setiap film yang menghadirkannya.

BACA JUGA Hal yang Perlu Anda Ketahui Jika Jatuh Cinta pada Perempuan Batak atau tulisan Johan Gregorius Manotari Pardede

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
2


Komentar

Comments are closed.