Solomon’s Paradox : Alasan Kita Berpikir Lebih Jernih dan Bijak tentang Masalah Orang Lain daripada Masalah Sendiri – Terminal Mojok

Solomon’s Paradox : Alasan Kita Berpikir Lebih Jernih dan Bijak tentang Masalah Orang Lain daripada Masalah Sendiri

Artikel

Saya pernah mendengar sebuah lagu bikinan Jogja Hip Hop Foundation (JHP) yang judulnya “Wit Gedhang Woh Pakel”. Yang saya sukai adalah upaya penulis liriknya yang berupaya menangkap realitas. Dibuktikan dengan lirik pembukanya yang berbunyi, “wit gedhang awoh pakel, omong gampang nglakoni angel.” Sebagai orang yang hanya mengerti bahasa Jawa dikit-dikit, pengertian saya atas lirik tersebut adalah kalau berbicara gampang, tapi melakukannya adalah perkara sulit.

Dari pengertian tersebut, saya kok ya merasa tersindir. Pasalnya, meskipun bukan siapa-siapa, saya seringkali memberi saran kepada teman setongkrongan yang kalau dilihat lagi mengalami masalah, lagi menunjukkan raut wajah sedih, dan pokoknya yang kelihatan tidak berbahagia.

Saya biasanya langsung mendekati dan menanyakan kenapa raut wajahnya sedih atau bertanya kenapa kok keliatannya nggak bahagia. Setelah saya tanyakan, biasanya mereka langsung saja njawab dan cerita tentang masalah yang sedang dihadapi. Paling banyak adalah perihal asmara; ditinggal nikah, disuruh buru-buru melamar, ataupun sedih lantaran menjomblo dalam waktu yang agak lama.

Kalau mereka udah cerita, ya saya langsung cosplay jadi cicak yang sering nempel di tembok, liatin dan dengerin orang-orang yang lagi bicara dengan seksama. Setelah dengerin keluh-kesah tentang masalah yang dialaminya, sebagai teman yang baik dan walaupun nggak diminta, saya beri saja pandangan dan membuat masalah terlihat enteng.

Misalnya nih, waktu ada yang curhat gara-gara ditinggal nikah, diselingkuhin, atau diputusin sama pacarnya, saya langsung njawab aja dengan, “Ya udah tinggal cari lagi apa susahnya”. Dan di sinilah masalah bermula. Biasanya teman yang saya beri jawaban begitu, jadi agak jengkel sama saya. Untungnya, dia langsung ngomong di depan saya, “Iyo le, nek ngomong cen gampang. Jajal awakmu seng ngalami, mesti angel nglakonine”. True friend stab you in the front~

Dari kalimatnya, saya langsung aja keinget lagu abang-abang JHP yang ditulis di atas. Dan saya mengakui, iya juga ya. Kenapa kok kalau saya ngeliat, dengerin, dan memberi saran terhadap teman yang sedang mengalami suatu masalah, kok, terdengar lebih jernih dan cenderung bijak gitu ya. Tapi, bakal beda halnya kalau saya yang mengalami sendiri, saya juga bakal mumet dan sedih macam teman saya tadi.

Berhubung rasa penasaran lagi menggebu, ya saya cari-cari aja. Siapa tahu nemu jawaban yang agak cespleng untuk memuaskan hasrat dan rasa penasaran tersebut. Yakni tentang mengapa seseorang cenderung lebih bijak dan bisa berpikir jernih melihat dan memberi solusi terhadap masalah orang lain daripada masalahnya sendiri.

Setelah agak lama saya cari, ternyata nemu juga. Begini, ada beberapa artikel psikologi yang saya baca dan lumayan menjawab kegelisahan ini. Mau baca jurnalnya nggak bisa, soalnya disuruh langganan, hmm, meng-sedih.

Kalau fenomena begini, dinamakan sebagai Solomon’s Paradox. Kenapa dinamai Solomon’s Paradox? Ini terjadi lantaran penelitinya menemukan kasus yang serupa, yakni pada Raja Solomon yang memerintah 970-931 SM. Solomon itu dikenal sebagai seorang raja yang sangat bijak di seantero negeri, atau bahkan seantero dunia. Maka tak heran, sangat banyak orang dari banyak penjuru negeri yang rela berjalan jauh demi mendengarkan petuah-petuah beliau.

Misal nih, salah satu contohnya. Ada dua orang wanita yang datang kepada beliau. Masalah yang tengah dihadapi adalah kedua wanita tersebut sama-sama mengaku orang tua dari seorang bayi laki-laki. Dan, ketika mereka menanyakan bagaimana solusinya, akhirnya Raja Solomon menyuruh seseorang untuk ambil pedang untuk membelah bayi tersebut jadi dua.

Salah satu ibu mengiyakan untuk membagi bayi tersebut jadi dua dan satu ibu lagi sambil nangis bilang, “Berikan saja bayi itu kepadanya, jangan bunuh dia!” Dan ya, kasusnya selesai. Beliau dikenal bijak jika dalam rangka menyelesaikan masalah orang lain, tapi tidak dengan masalahnya sendiri.

Menurut yang saya baca, beliau punya ratusan istri dan gagal dalam menjadikan anaknya sebagai pengganti dan menjadi seorang raja yang bijak lagi adil. Bahkan, hal tersebut bikin rakyatnya pada memberontak dan bikin kerajaan retak.

Maka dari itu, si peneliti bikin istilah Solomon’s Paradox. Di satu sisi beliau bijak dalam bikin solusi untuk menyelesaikan masalah orang lain, tapi jadi kurang bijak untuk menyelesaikan masalah sendiri.

Nama peneliti yang meneliti tentang fenomena Solomon’s Paradox adalah Dr. Igor Grossman dan Dr. Ethan Kross. Dalam penelitiannya, blio berdua bikin eksperimen dengan membagi beberapa orang jadi dua grup. Untuk grup pertama, orang yang ada di dalamnya disuruh untuk membayangkan pasangannya tidak setia. Dan di grup satunya, harus membayangkan ia punya teman ataupun sahabat yang memiliki pasangan tidak setia.

Kedua kelompok tersebut disuruh merefleksikan situasi itu dan menjawab beberapa pertanyaan. Dengan pertanyaan yang dirancang, hasilnya adalah kelompok yang disuruh mbayangin pasangan mereka sendiri yang selingkuh, hasilnya jauh lebih rendah dari kelompok satunya. Dan di kelompok satunya, mendapatkan hasil lebih besar dengan kesimpulan bahwa, orang-orang tersebut mampu berpikir secara rasional, jernih, dan pragmatis saat tidak terlibat secara langsung dengan masalah memiliki pasangan yang tidak setia alias selingkuh.

Penelitian yang menarik dan cukup untuk menjawab pertanyaan saya, dan mungkin juga beberapa orang yang memiliki kegelisahan sejenis tentang mengapa orang cenderung lebih bijak dan bisa berpikir jernih ketika melihat masalah yang dialami orang lain daripada ketika menghadapi masalahnya sendiri.

BACA JUGA 4 Golongan Pelaku Ternak Lele yang Biasa Saya Jumpai dan tulisan Firdaus Al Faqi lainnya.

Baca Juga:  Antara Persis, PSIM, dan PSS: Identitas Ganda Orang Kabupaten Klaten Pilih Tim Sepak Bola
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.