'Sepakbola: The Indonesian Way of Life': Melihat Karut-Marut Sepak Bola Lokal secara Utuh – Terminal Mojok

‘Sepakbola: The Indonesian Way of Life’: Melihat Karut-Marut Sepak Bola Lokal secara Utuh

Artikel

Buku ini saya mulai baca bersamaan dengan munculnya berita bahwa Liga 1 dan Liga 2 musim 2020 akhirnya resmi dibatalkan oleh Ketua PSSI. Sebelumnya, kedua liga ini sendiri sudah tidak berjalan sejak Maret 2020 akibat pandemi Covid-19. Tidak lama setelah itu, ada banyak berita bahwa pemain Indonesia banyak yang dilirik atau bahkan sudah menyelesaikan proses pemindahannya ke klub di luar Indonesia.

Saya beruntung bisa memulai buku ini setelah rentetan berita di atas, karena ikatan saya dengan sepak bola Indonesia seakan pulih kembali setelah sekian lama tidak terurus. Saya bukan termasuk yang rutin mengikuti update tentang sepakbola indonesia, tapi buku Sepakbola: The Indonesian Way of Life karya Antony Sutton ini mampu setidaknya memberi saya keinginan untuk bisa terhubung kembali dengan industri olahraga paling kusut di Indonesia.

Kalian inget nggak tentang konflik dualisme liga di Indonesia? Lalu tentang dualisme klub di Indonesia? Itu loh, waktu klub-klub papan atas seperti Arema dan Persebaya masing-masing memiliki klub dengan nama yang sama di dua liga yang berbeda. Atau, kalian masih inget waktu hancurnya Persibo Bojonegoro di AFC Cup 2013? Kalau kalian lupa, lebih baik kalian mulai mencari buku hasil translasi sutradara ternama, Andibachtiar Yusuf ini di internet.

Untuk kalian yang belum familiar, semua peristiwa yang saya sebutkan sebelumnya adalah gambaran kecil bagaimana ruwetnya masalah di persepakbolaan Indonesia. Dirilis pada 2017, Sepakbola: The Indonesian Way of Life adalah buku karya seorang gila bola asal Inggris, Antony Sutton. Ia sudah menetap di Indonesia sejak 2002 dan di buku ini ia merangkum perjalanannya menyaksikan carut marut persepakbolaan Indonesia. Buku dengan jumlah 265 halaman ini berhasil membuat saya malu dan menggeleng-geleng di tiap babnya.

Baca Juga:  Alasan Kita Masih Dengerin Musik Itu-itu Saja dari Remaja Hingga Kini

Antony mencoba untuk menjelaskan mengapa persepakbolaan Indonesia, dengan basis suporternya yang sangat fanatik, tidak bisa berkembang lebih pesat lagi. Dimulai dari federasi yang bermasalah dan selalu memiliki konflik, pemilik klub yang gemar lepas tanggung jawab terhadap pemain mereka, serta sekelompok orang yang kerap mengintervensi jalannya persepakbolaan Indonesia. Saya berani bilang kalau Antony mampu menyajikannya dalam 17 bab yang menarik. Ada satu atau dua bab yang akhirnya membuat saya senyum sendiri karena tidak menyangka kalau ada orang-orang seperti ini.

Gaya penulisan Antony adalah salah satu daya tarik buku ini. Ia kerap memasukkan referensi-referensi situasi sepakbola di Indonesia dengan situasi sepakbola di Inggris, tepatnya era 1970-an. Fenomena suporter bergaya hooligan di Indonesia juga ia singgung di buku ini, dengan menyebutkan bahwa hal serupa juga terjadi di Inggris.

Banyak sekali hal yang sudah umum diketahui oleh orang-orang, namun oleh Antony diceritakan lagi lebih detail. Kerusuhan oleh Aremania yang mengakibatkan mereka diskors hingga tiga tahun adalah salah satu cerita yang ia buat lebih detail. Di bab tersebut, Antony memasukkan hasil transkrip wawancaranya dengan dua orang Aremania yang terlibat di kerusuhan pada 2008 tersebut. Setelah membaca itu, saya yakin teman-teman Aremania sudah jauh lebih baik sejak peristiwa itu.

Salah satu yang sedikit mengganjal untuk saya adalah bagaimana Antony selalu menyelipkan sejarah umum di beberapa bab. Seperti penjelasan mengenai penembakan Jenderal A.W.S. Mallaby pada zaman dahulu yang tujuannya hanya untuk memberi pengumpamaan semangat para Bonek dengan perjuangan pahlawan pada 1945. Hal itu kadang membuat saya pengen buru-buru ke bab berikutnya.

Baca Juga:  Tentang “Maaf Sekadar Mengingatkan” yang Lagi Tren di Makassar

Buku Sepakbola: The Indonesian Way of Life adalah buku yang enak kalian baca sambil santai di sore hari. Seduh kopi terbaikmu, nikmati tiap seruputan, dan siap-siap untuk berpetualang di carut marutnya persepakbolaan Indonesia.

BACA JUGA FAM Kok Udah Memulai Kompetisi Musim Baru sih? Contoh PSSI dong! 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.