Sebagai Orang Sunda, Saya Termasuk yang Nggak Doyan Makan Seblak – Terminal Mojok

Sebagai Orang Sunda, Saya Termasuk yang Nggak Doyan Makan Seblak

Artikel

Jasmine Nadiah Aurin

Seblak, makanan yang terbuat dari kerupuk direbus ini memang menjadi jajanan primadona bagi masyarakat wabil khusus penduduk Jawa Barat. Teman-teman saya kebanyakan pada suka jajan seblak, tetapi saya nggak. Seumur hidup terhitung empat kali saya pernah membeli seblak, itu pun pertama kali beli ketika SMP dan pedasnya membuat lambung saya berkontraksi dan berujung maagnya kumat.

Melihat tulisan perdebatan sengit antara Kang Ridwansyah dan Mbak Aisyah, di sini saya ingin menjadi penengah sebagai orang Sunda yang nggak doyan makan seblak. Baiklah, setiap orang pasti memiliki argumennya tersendiri. Mbak Aisyah menganggap seblak adalah makanan yang paling aneh dan Kang Ridwansyah sebagai orang priangan merasa ke-trigger dan tidak menyetujui argumen tersebut.

Terus terang saya dulu ketika mendengar seblak sebagai makanan berbahan dasar kerupuk yang direbus pun rasanya sudah aneh. Orang tua saya juga menganggap demikian, padahal dua-duanya asli Sunda. Saya pun asli Sunda, lahir dan besar di tanah Jawa Barat seumur hidup. Pada dasarnya kerupuk itu diciptakan untuk digoreng dan memang kodratnya seperti itu. Namun, seiring berkembangnya inovasi dunia kuliner, kerupuk pun mulai mengalami pergeseran kodrat dari yang tadinya hanya digoreng sekarang bisa direbus dan diolah menjadi seblak.

Sama seperti halnya makaroni. Menurut sejarahnya, makaroni merupakan makanan asal Cina yang kemudian dibawa oleh Marcopolo ke Italia pada tahun 1292. Namun, ada juga sumber yang mengatakan bahwa makaroni memang asli makanan Italia. Makaroni sama halnya seperti pasta, diciptakan sebagai makanan kenyal. Akan tetapi, makaroni yang kita kenal umumnya digoreng dan dapat dinikmati sebagai camilan dalam toples. Makaroni saja sudah mengalami pergeseran kodrat, masa kerupuk nggak boleh wqwqwq.

Lalu, soal nyeblak yang katanya sudah menjadi tradisi orang Sunda. Maksudnya orang Sunda secara keseluruhan atau bagaimana, nih? Saya pikir nggak semuanya orang Sunda menjalankan tradisi tersebut karena berbagai faktor, salah satunya keadaan lambung yang tidak mendukung dan memang terlahir dengan lidah nggak kuat pedas seperti saya. Orang tua saya juga nggak pernah mengajarkan anak-anaknya untuk makan seblak karena sekeluarga merupakan penderita maag. Huhuhu.

Mengenai topping seblak yang makin hari makin bervariasi, itu wajar menurut saya. Dari awalnya seblak hanya berisi kerupuk basah berselimut bumbu-bumbu dapur tiba-tiba kedatangan teman-teman baru entah itu telur, sayuran, sosis, bakso, ceker ayam, bahkan sampai tulang ayam. Seblak juga terbagi menjadi jenis kering, basah, dan kuah. Namanya juga inovasi kuliner, semakin banyak pedagang seblak bermunculan di dunia ini, semakin banyak pesaing, otomatis setiap pedagang harus kreatif membuat modifikasi terhadap makanan bernama seblak.

Sebagai pribadi yang nggak suka seblak, saya cukup heran ketika melihat teman saya nekat membeli seblak dengan tingkat kepedasan tinggi sampai kuahnya merah sekali. Apa nggak takut diare? Ada juga teman yang kelaparan tetapi belinya malah seblak bukannya nasi beserta lauknya. Apa kabar lambungnya? Saya sih lebih memilih untuk membeli nasi dan lauk atau roti daripada beli jajanan yang belum tentu dapat mengganjal perut seharian.

Kemudian saya juga pernah merasa sedikit kesal saat melihat sebuah tweet menyatakan bahwa perempuan Sunda itu sudah pasti pecinta seblak. Lha, berarti yang nggak suka seblak sudah pasti bukan perempuan Sunda, begitu? Tolonglah, jangan menggeneralisir semua perempuan Sunda doyan makan seblak. Nyatanya ada beberapa spesies makhluk Sunda nggak doyan makan seblak atau makanan-makanan pedas lainnya. Entah itu karena terlahir dengan lidah nggak kuat pedas atau pantangan dari dokter sebab memiliki penyakit tertentu misalnya penyakit lambung.

Emang sih, ada seblak yang nggak pedas, saya pernah membelinya. Tapi rasanya justru malah hambar di lidah. Kayak ada yang kurang gitu. Terakhir kali beli seblak pun kuahnya sangat encer, kurang asin, dan sangat pedas. Lantaran track record per-seblak-an saya cukup buruk, maka dari itu saya nggak pernah beli seblak lagi sampai sekarang. Mau pedas mau nggak sama aja. Nggak doyan.

Intinya, kita saling menghormati kesukaan masing-masing, deh. Yang suka seblak silakan menikmati seblaknya, yang nggak suka seblak juga silakan cari makanan lain. Semua punya selera masing-masing. Jangan sampai perbedaan ini memecah belah umat seperti halnya penganut madzhab bubur diaduk dan nggak diaduk.

Sumber gambar: Wikimedia Commons

BACA JUGA Seblak Adalah Makanan yang Paling Aneh dan Saya Punya Argumen Logis dan tulisan Jasmine Nadiah Aurin lainnya.

Baca Juga:  Santet Banyuwangi Ternyata Kalah sama Pesona Bupati
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
3


Komentar

Comments are closed.