Seandainya Tokyo Revengers Ikut Tawuran dan Klitih di Jogja – Terminal Mojok

Seandainya Tokyo Revengers Ikut Tawuran dan Klitih di Jogja

ArtikelFeatured

Sebagai orang yang nggak bisa gelut, baca manga atau nonton anime aksi adalah pelampiasan. Apalagi sejak kecil, saya selalu dicekoki tayangan semisal Crows Zero hingga High & Low. Tentunya semua ini mengenyangkan hasrat menghajar wajah orang tanpa melukai siapa pun. Ya, itung-itung mengamalkan ahimsa.

Lantas muncul sebuah manga yang menyajikan art work apik, jalan cerita yang sulit ditebak, dan tentunya simbah darah dalam lanskap hitam putih. Tokyo Revengers judulnya. Menampilkan kehidupan seorang pria bernama Takemichi, seorang pecundang di segala medan perang, baik saat remaja maupun hingga ia dewasa.

Time loop menjadi premis penting. Demi menyelamatkan mantan pacarnya yang ndilalah meninggal dibunuh oleh sebuah geng bernama Tokyo Manji atau Toman, Takemichi kembali ke 12 tahun lalu guna menyelidiki apa dan kenapa sih Toman membunuh Hinata Tachibana?

Wes to, saya jamin panel demi panel komik bakalan epik. Apalagi Elex Media Komputindo bakal menggarap manga Tokyo Revengers secara resmi tahun ini. Namun dalam pembahasan kali ini, alih-alih spoiler-in kalian, saya lebih tertarik untuk memetakan Tokyo Manji semisal menjalani kehidupan keras antargeng di Kota Jogja. Apakah bakal survive? Mari kita bahas.

Sano Manjiro alias Mickey

Jika Mickey sekolah di Jogja, saya yakin dia bakal nyambi dua kegiatan, yakni jadi ketua OSIS sekaligus ketua geng sekolah. Masalahnya, selain jago gelut, Mickey juga jago memperlakukan anggotanya dengan baik dan benar. Ia adalah tipikal kepala yang mementingkan para anggotanya. Kalau salah ya salah, kalau benar ya benar.

Baca Juga:  Sebelum Boruto, Ada Dragon Ball GT yang Sama Ampasnya

Dalam posisi saat tawuran, melihat kapabilitas seorang Mickey yang mengedepankan aura dan ketangkasan gelut, sudah pasti blio jadi panglima tempur. Orang yang memompa semangat sekaligus menentukan langkah kapan mundur, kapan maju, atau bahkan kapan bubar jalan karena ada polisi.

Ken Ryuguji alias Draken

Hormat kepada orang tua, menghargai rekan satu geng, berpikir bijak bak Sokrates di tengah medan laga, sudah tentu Draken ini semisal sekolah di Jogja bakal jadi anggota Rohis. Namun bukan dengan tas tebal, jaket slereeet warna cokelat, dan kacamata tebal, melainkan anggota Rohis yang nyambi jadi anak geng.

Kalau di posisi dalam tawuran, Draken tentu menjadi seseorang yang memimpin doa sebelum tawuran. “Mari teman-teman, sebelum kita melaksanakan tawuran, kita berdoa sesuai kepercayaan dan adat masing-masing, saya persilakan.”

Takemichi Hanagaki

Kalau dalam tawuran, biasanya orang seperti Takemichi ini adalah beban. Besar omong doang, sekali tonjok langsung klenger. Namun jangan salah, biasanya, orang seperti Takemichi dalam tawuran khas anak SMA di Jogja, adalah bantalan saat kondisi terjepit.

Ketika posisi sudah tertekan, biasanya orang seperti Takemichi inilah yang malah makin militan memompa semangat kawan-kawannya. Ketika panglima perang sudah kena berangus, orang seperti Takemichi ini yang bakal jadi tenaga tambahan. Ya, pokoknya mengamalkan ajaran Naruto, dakwah no jutsu.

Kisaki Tetta

Kalau dalam tawuran, orang seperti Kisaki ini adalah yang paling bangsat. Biasanya posisinya di tengah. Bisa maju ambil kue yang bukan jatahnya, bisa mundur meninggalkan tim ketika kalah. Licik adalah kata yang tepat dan dalam geng, selalu ada duri dalam tumpukan daging.

Baca Juga:  Ketika Pidi Baiq Beralih Profesi Jadi Mangaka

Namun orang seperti Kisaki, dalam sebuah geng, ada gunanya juga, lho. Tanpa orang seperti Kisaki, geng bakalan hampa. Nggak ada yang saling curiga, pun nggak ada konflik internal. Geng tanpa cekcok antaranggota, apa serunya?

Chifuyu Matsuno

Selain jadi orang yang paling populer di sekolah, dalam geng biasanya orang seperti Chifuyu ini ada gunanya, tapi lebih banyak nggak gunanya. Selain menjadi ekor abadi dan nggak berniat menjadi kepala, dalam geng biasanya tipe-tipe seperti ini memegang filosofi mati enggan, hidup nggak mau.

Tapi tipikal seperti Chifuyu ini adalah setia sampai akhir. Ia akan memilih jalan yang menurutnya terbaik. Masalah loyalitas untuk geng, tipikal seperti Chifuyu ini jangan diragukan lagi. Kalau nyerang sekolah lain, pol mentok ya mbalang pakai batu, lalu geber motor, lari tunggang langgang seperti orang gila.

Ya, benar sekali, dunia SMA di Jogja ini berat. Ada geng tiap sekolah, ada fungsi dan peran. Namun jangan salah, jika geng Tokyo Manji dalam Tokyo Revengers kebetulan bikin gengnya di Jogja, paling juga sehari dua hari bakal rata dengan tanah oleh geng-geng tradisional Jogja seperti… Ah, lebih baik nggak usah disebut.

Sumber Gambar: Youtube AnimeTV チェーン

BACA JUGA Mengenal Demografi Shonen, Shoujo, Seinen, dan Josei dalam Manga dan Miskonsepsi Seputarnya dan tulisan Gusti Aditya lainnya.

Baca Juga:  Mempertanyakan Alasan Orang Ekonomi Lemah Memberi Uang Tip Lebih Banyak Ketimbang Orang Tajir
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.