Satu Cara Agar Kamu Nggak Tergoda Pesugihan 4.0 – Terminal Mojok

Satu Cara Agar Kamu Nggak Tergoda Pesugihan 4.0

Artikel

Indonesia sudah masuk ke era Internet of Things (IoT) di mana macam-macam kegiatan manusia dipermudah dengan bantuan internet. Banyak yang berubah jika dibandingkan sepuluh atau dua puluh tahun yang lalu, termasuk pesugihan.

Pesugihan adalah cara untuk mendapatkan kekayaan yang banyak dalam waktu cepat; jalan pintas agar si miskin bisa kaya mendadak. Ada yang bilang, saat seorang manusia melakukan pesugihan, kekayaan yang dia dapatkan diambil dari rezeki anak cucunya, jadi efek pesugihan ini bisa bikin keluarga pelakunya melarat sampai tujuh turunan.

Pengorbanan lain yang harus pelaku berikan yaitu tumbal: entah itu nyawanya sendiri, anak, istri, atau anggota keluarga yang lain. Jadi jelas sekali kalau pesugihan memang hanya bisa dilakukan oleh orang-orang yang putus asa dan lemah imannya. Kamu nggak usah ikut-ikutan, nggak level.

Nah, seperti yang saya bilang di awal tadi, pesugihan sekarang sudah upgrade versinya jadi 4.0. Meski begitu, versi konvensionalnya tentu saja masih eksis bagi yang mereka yang percaya. Namun, kebanyakan generasi milenial dan Z memang lebih akrab dengan pesugihan 4.0. Mungkin, ini gara-gara banyaknya cerita pesugihan di internet yang memberikan edukasi sekaligus larangan buat pembacanya. 

Baik pesugihan konvensional maupun yang versi 4.0 sama-sama menggoda dan menjanjikan duit yang banyak, kok. Hanya saja, kalau yang pertama kerja samanya bareng jurig sedangkan yang kedua bareng kebodohan.

Selain itu—terima kasih buat teknologi—sekarang tumbalnya pun nggak terlalu berat. Nggak ada mengorbankan nyawa atau mengambil rezeki anak cucu, cukup menumbalkan harga diri, empati dan nalar saja. Nantinya, kebodohan akan muncul dengan sendirinya kemudian bisa dijadikan jimat atau diolah lagi jadi konten. 

Dari segi tempat, pesugihan 4.0 pun lebih mudah dikunjungi. Tinggal install aplikasi terus bikin akun. Bisa Facebook, Twitter, Instagram, YouTube atau TikTok. Tinggal pilih, mau bawa jimatnya ke mana, nanti khalayak umum pasti menyadari keberadaanmu. Kalau sudah begitu tinggal nunggu cuannya cair.

Cuma ya itu, seperti versi konvensionalnya, ada konsekuensi yang menanti setelah jimatnya dipakai. Yang pertama, pelakunya bisa jadi bodoh; yang kedua jadi goblok; yang ketiga jadi musuh bersama; yang keempat dirundung banyak orang; yang kelima akun media sosial pasti hilang karena dilaporkan netizen. 

Sekali lagi saya ingatkan, jangan sampai tergoda ikut pesugihan 4.0. Kenikmatannya hanya sementara tapi nelangsa selamanya. Daripada ikut pesugihan 4.0 lebih baik pakai cara yang normal-normal saja lah. Yang normal juga nggak terlalu sulit, kok.

Begini ya gaes-gaesku, pesugihan 4.0 ini pada dasarnya hanya soal engagement dan personal branding. Artinya seseorang harus mendapatkan engagement dari netizen sebanyak-banyaknya lengkap dengan bukti riil dalam bentuk pengikut. 

Nah biar nggak perlu bikin drama dan kegoblokan untuk dapat engagement ini, kita harus pintar-pintar bikin personal branding. Saya kasih contoh siapa saja teladan dalam hal personal branding ini.

Baca Juga:  Perempuan, Ini Cara Menghadapi Nyinyiran Mengerdilkan

Misal, Ivan Lanin sebagai KBBI berjalan atau Bude Sumiyati sebagai bidadari patah hati atau willithekid sebagai tukang masak nasgor rebus. Mereka bertiga mengandalkan pengetahuan dan kemampuan yang besar sebagai senjata utama buat membangun brand-nya.

Pertanyaannya, bagaimana jika kamu nggak punya senjata utama itu tapi masih pengen dapet engagement tinggi? Saya punya satu contoh nyata buat menjawabnya. 

Di twitter ada satu akun rakyat jelata yang—kalau saya nggak salah ingat—jadi trending di akhir tahun 2019 kemarin. Usernamenya @diddekarisma a.k.a si ava ijo dan menurut saya dia itu orang yang cerdas.

FYI, @diddekarisma adalah “the reply guy” atau akun yang rajin reply cuitan akun lain. Pokoknya dulu waktu dia masih menbangun brandnya, kemana pun jempol membawamu di twitter, pasti ketemu sama dia. Sampai warga twitter kesel dan menyebutnya si ava ijo karena background foto profilnya cuma warna hijau stabilo doang.

Pucuk dicinta ulam tiba, perlahan-lahan pengikutnya bertambah lalu Fiersa Besar dan Jerome Pollin menyadari keberadaannya, kemudian mereka ikutan ganti background foto profil pake warna hijau stabilo. Inilah puncak perjuangannya, ava ijo jadi trending lalu namanya dikenal khalayak umum.

Dia cerdas karena sudah memilih background hijau stabilo yang kontras dengan warna putih/hitam aplikasi twitter. Dia juga cerdas memakai prinsip  makin banyak cuitan yang dia reply maka akan semakin banyak orang yang mengenalnya. Ibaratnya dia sengaja memakai baju yang warnanya mencolok buat pergi ke tempat-tempat ramai setiap hari dalam tiga bulan.

Maka, saya rasa, apa yang dilakukan si ava ijo lebih pantas mendapatkan apresiasi dalam bentuk engagement—yang kemudian mendatangkan cuan—daripada para pelaku pesugihan 4.0.

Pertanyaan saya yang terakhir, kenapa nggak ada pesugihan yang melibatkan Mas Poci dan Mbak Kun, ya? Apa gara-gara mereka lebih sering koleb bareng youtuber? WQWQWQ.

BACA JUGA Dindasafay Adalah Bukti Kalau Orang Indonesia Punya Bakat Alami Buat Jadi Ahli dan tulisan Gilang Oktaviana Putra lainnya.

Baca Juga:  League of Legends: Wild Rift dan Pemainnya yang Menjengkelkan

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
0


Komentar

Comments are closed.