Mengenang Es Limun, Softdrink ala Anak Jadul

Featured

Avatar

Salah satu minuman legendaris yang populer di kalangan anak zaman 80-an dan 90-an mungkin jatuh pada minuman yang bernama limun. Di beberapa daerah kadang orang menyebut limun ini dengan sebutan orson, temulawak, sari temu, atau ada juga yang menyebutnya sari buah. Meski terlihat sama secara sekilas, tapi sebenarnya antara limun, orson, dan temulawak itu memiliki perbedaan.

Limun sendiri merupakan minuman bersoda sehingga tutup botol kemasannya itu disegel agar kandungan karbondioksidanya tidak menguap. Orson hampir mirip dengan limun atau mungkin lebih tepatnya sangat mirip dengan sirup. Namun, antara orson dan sirup tentu saja berbeda. Pasalnya, orson bisa langsung diminum tanpa harus menambahkan air terlebih dahulu. Yang membedakan antara limun dan orson sendiri adalah kandungan sodanya. Pada minuman orson tidak terdapat soda. Jadi hanya sari buah biasa yang nikmat diminum dengan es.

Sementara temulawak atau sari temu sendiri rasanya lebih agak semriwing-semriwing gimana gitu. Biasanya anak-anak yang tengah masuk angin atau kurang enak badan direkomendasikan untuk minum minuman ini. Kalau orang-orang bilangnya temulawak ini merupakan soju-nya orang orang zaman dulu. Meski sebenarnya berbeda, tapi kebanyakan orang sering menyebut ketiganya ini dengan sebutan limun.

Masa kepopuleran limun dan kawan-kawannya ini tentu saja terjadi sebelum Marimas datang menyerang pasar Indonesia. Kala itu, limun bisa dibilang merupakan minuman alternatif ketika bujet kita tidak cukup untuk membeli minuman bersoda seperti Sprite ataupun Fanta. Dengan mengeluarkan uang sekecil-kecilnya, kita tetap bisa mendapatkan kesegaran sesegar-segarnya.

Secara sekilas minuman ini memiliki kemasan yang hampir mirip dengan bir. Makanya tak heran, anak zaman old itu kadang kalau minum suka sok-sokan kayak orang teler alias mabuk gitu. Padahal mah aslinya minuman ini nggak ada kandungan alkoholnya sama sekali. Komposisi dalam pembuatannya sendiri menggunakan asam sitrat, air, sari buah, gula asli, dan juga karbondioksida. Karbondioksida digunakan sebagai bahan untuk membuat buih, sehingga saat meminumnya, ini kita akan merasa seperti meminum minuman yang penuh dengan uap.

Baca Juga:  Menghitung Kekayaan Aquaman, Superhero yang Lebih Kaya dari Batman

Untuk varian rasanya pun bermacam-macam. Ada rasa nanas, moka, sirsak, kopi, lemon, jeruk, framboze, anggur, dan air soda. Saya sendiri sangat suka limun rasa jeruk. Ini rasa terfavorit menurut saya. Segernya itu berasa banget dan bikin nagih pengin minum lagi, lagi, dan lagi.

Dulu, harga satu botol limun ini dibandrol dengan harga 300 rupiah. Jika kita berniat ingin membawanya pulang beserta botolnya, maka kita harus mengeluarkan uang sebesar 500 rupiah. Tapi perlu diingat, harga segitu tuh berlaku untuk 20 tahun yang lalu loh, ya, ketika saya masih duduk di bangku SD. Untuk saat ini saya sendiri tidak tahu harga pastinya, karena sudah belasan tahun saya tak meminum minuman ini. Namun, kemarin saya cek di toko online, kini satu botol limun ini dihargai sekitar 7000-20.000 rupiah.

Di zamannya, minuman ini biasanya dijual di kantin-kantin sekolah. Saya masih ingat sekali sensasi minum minuman ini setelah selesai olahraga. Pas capek-capeknya, haus-hausnya, panas-panasanya, lalu minum es limun. Hmmm, langsung deh mak nyessss di tenggorokan. Sebenarnya, mau minum ditambahi es batu atau tidak, menurut saya tetap saja sama-sama seger. Namun, kalau minum dengan es batu, maka kesegarannya akan berlipat ganda.

Kalau di sekolahan saya dulu, ibu kantin sudah menyiapkan es batu secara gratis dan bisa diambil sesuai kebutuhan. Lalu tiap kami membelinya, minuman limun ini akan dituang di plastik dengan sedotan dan ditambahi dengan es batu. Sungguh kala itu tak ada yang bisa menandingi kesegeran hakiki dari minuman ini.

Selain di kantin sekolah, kita juga bisa mendapatkan es limun ini di warung-warung makanan. Kalau saat ini, warung makan yang menjualnya sudah setara dengan resto mewah kayaknya. Hehehe.

Baca Juga:  Seriusan Ormas Bakal Diberi Wewenang Ngurusin Sertifikat Halal?

Tiap menjelang hari raya lebaran, es limun bisa dijadikan sebuah pertanda. Kalau ada rumah yang menyediakan botol limun di rumahnya sebagai suguhan, maka sudah bisa dipastikan si tuan rumah itu akan masuk dalam kategori tujuh orang paling kaya di kampung versi On The Spot.

BACA JUGA Rekomendasi Sirup untuk Melengkapi Manisnya Berbuka Puasa dan tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
1


Komentar

Comments are closed.