Riuh Rendah Mereka yang (Mengaku) Ateis

Artikel

Barangkali Tuhan bukanlah penjelasan yang mengasyikan lagi di zaman ini. Ketika semua hal sudah dibungkus oleh sains, kisah-kisah ajaib dikalahkan oleh teknologi mutakhir dan mujizat dikalahkan obat-obatan terbaru.

Di Amerika, jumlah orang yang mengaku dirinya ateis bertambah-tambah. Menurut survey dari Pew Research, di tahun 2018 dan 2019, 4% dari orang dewasa di Amerika mengaku dirinya ateis. Pada tahun 2009, angka tersebut hanya berada di titik 2%. Jumlah ateis meningkat seiring berjalannya waktu.

Di Inggris pada tahun 2016, sebuah gereja kehilangan generasi penerusnya. Anak-anak muda kehilangan minat untuk menyibukkan diri dengan hal-hal rohani. “Kami kehilangan generasi penerus.” kata seorang jemaat senior di gereja tersebut.

Tren tersebut juga sampai ke negara kita. Akhir-akhir ini banyak kreator konten yang membawa bendera ateisme atau agnostisisme. Tidak sulit mencarinya, sebab ya, memang itu adalah hal yang baru dan menarik.

Dan segala yang menarik dan baru tentu akan mendapat perhatian. Banyak sekali dukungan bagi unggahan yang isinya menunjukkan betapa bobrok dan tidak relevannya agama beserta pengikutnya di abad ini. Dengan catatan, yang biasa “diincar” adalah agama-agama monoteistik, khususnya fanatisme umatnya yang kadang tak masuk akal.

Ujung-ujungnya, menurut saya, mereka ingin bilang bahwa Tuhan tidak ada, agama adalah bullshit dan kita nggak perlu itu semua.

Baiklah, namun kita tidak boleh mengabaikan fakta bahwa sejak dahulu kala—jauh sebelum ada agama—manusia sudah percaya pada “roh” di alam. Dinamisme, animisme, totemisme, adalah embrio bagi agama-agama mayoritas saat ini. Kita bisa mengatakan bahwa itulah Tuhan-nya manusia di masa lampau. Dari “roh” itu kemudian berkembang menjadi politeisme dan monoteisme.

Tentu agama tidak selamanya baik bin benar. Sejarah membuktikan bahwa pernah manusia berperang atas nama agama. Bahwa manusia tak berdosa jadi korban atas nama agama, itu juga fakta sejarah yang tidak bisa diabaikan.

Baca Juga:  Jualan Agama di Ambon? Tak Akan Laku

Namun apa kemudian pilihan meninggalkan Tuhan adalah keputusan yang membawa pada kebenaran hakiki? Tunggu dulu. Kalau hanya melihat manusia yang terjebak fanatisme itu, bisa jadi kita secara otomatis membuat garis hubungan antara perilakunya dengan agamanya. Dan itu kurang fair sebetulnya.

Agama sebenarnya membantu kita menemukan hal-hal baik di muka bumi. Tidak melulu agama membahas kiamat, dosa-dosa, atau surga neraka. Bahkan ajaran-ajaran agama sebetulnya dekat dengan kehidupan sehari-hari. Dan menurut saya, dengan agama kita bisa memandang dunia dengan kacamata yang lebih hangat.

Kalau agama menjanjikan dunia yang ideal, sebetulnya bukan berarti agama itu halu atau utopis. Justru di situ manusia diajak untuk mengusahakan dunia yang lebih baik. Dengan bersedekah, misalnya.

Memang, tanpa perlu beragama manusia sudah bisa melakukan hal itu. Kita nggak perlu repot-repot beribadah untuk sekadar menolong orang yang kecelakaan. Kita juga nggak perlu repot-repot berdoa untuk berbagi kepada sesama. Maka, kalau ada satu hal yang bisa saya terka tentang tren tidak-percaya-Tuhan ini adalah: ritus-ritus tersebut membosankan. Bilang aja males ibadah.

Doa, ibadah, atau rutinitas rohani apapun memang membosankan pada awalnya. Tapi justru di situ tantangannya, menemukan makna di balik rutinitas, mendapatkan sesuatu dari sana.

Makanya, kadang saya bingung kalau melihat unggahan-unggahan yang isinya misuh-misuhin agama. Lha, yang dipotret di sana cuma kelakuan buruknya, tentu saja situ kecewa. Membawa-bawa sains dalam mengkritik agama, tapi kok nggak proporsional dalam melihat sejarahnya?

Atau sebenarnya mereka memang dasarnya nggak suka saja dengan kelakuan orang-orang agamis yang terjebak fanatisme buta. Kalau alasannya begini, ya nggak perlu repot-repot meniadakan Tuhan. Tinggal dijauhi saja orang-orang demikian.

Baca Juga:  Serba-serbi Belajar dan Mengamalkan Surah Alfatihah

Lama kelamaan, tren menjadi ateis ini rasanya jadi semacam pembenaran untuk mencela orang-orang yang beragama. Bungkusannya ilmiah, tapi maksudnya hanya untuk mengejek saja. Saya curiga sebetulnya mereka-mereka itu nggak betulan ateis. Melainkan hanya ogah beribadah saja. Hih.

BACA JUGA Bahkan Karl Marx (yang Katanya Kiri) Akan Tertawa Terpingkal Melihat Karya-Karyanya Disita dan tulisan Abiel Matthew Budiyanto lainnya. 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pengin gabung grup WhatsApp Terminal Mojok? Kamu bisa klik link-nya di sini.

---
17


Komentar

Comments are closed.