Renaissance Coutinho dan Luis Alberto, Ketika Kebahagiaan Itu Nomor Satu – Terminal Mojok

Renaissance Coutinho dan Luis Alberto, Ketika Kebahagiaan Itu Nomor Satu

Featured

Avatar

Sejauh yang saya tahu, Philippe Coutinho jarang mendapatkan apresiasi yang layak. Kariernya bersama Barcelona sukses menjadi tabir bagi kualitas yang dia bawa. Padahal, dulu, bersama Liverpool, pemain asal Brasil itu adalah salah satu playmaker modern terbaik.

Di Italia, nama Luis Alberto mulai dikenal. Performanya bersama Lazio musim ini memaksa atensi dunia berpaling kepadanya. Sebelum Serie A ditunda karena pandemi virus corona, Luis Alberto sudah membuat 12 asis. Sebuah catatan yang membuat namanya masuk ke dalam daftar gelandang serang paling efektif di Eropa.

Kesamaan seperti apa yang bisa dibaca dari kisah Coutinho dan Luis Alberto? Jawabannya adalah kondisi mental dan kebahagiaan.

Karier Coutinho adalah sebuah misteri. Ketika dijual Inter Milan ke Liverpool, gelandang yang kini berusia 27 tahun itu dianggap sebagai wonderkid yang gagal. Atau, jika sedikit menghaluskan: pemain muda yang potensinya biasa-biasa saja. Namun, kita tahu sejarah yang akhirnya tertulis, Coutinho menjadi bagian penting dari apiknya performa skuat Liverpool ketika dilatih Brendan Rodgers.

Sayangnya, cita-citanya bergabung dengan Barcelona mengubur potensi yang sebetulnya mulai mekar itu. Perbedaan cara bermain dan “ego besar” yang terasa dari tanah Catalan menghentikan rentetan performa apik Coutinho. Dia yang dibeli dengan mahar lebih dari 100 juta euro berakhir jalan buntu.

Manajemen dan pelatih Barcelona tidak bisa menarik keluar potensi Coutinho. Manajemen yang sama ini konon katanya siap melego Antoinne Griezmann dengan harga 100 juta euro setelah bermain untuk satu musim saja. Sungguh, manajemen yang seperti tidak mengamalkan kata “manajemen” itu sendiri.

Kini, bersama Bayern Munchen, pemain kelahiran Rio de Janeiro itu menemukan “renaissance kedua”. Kini, saya lebih sering melihat senyum di bibir Coutinho. Sebuah senyum yang sangat langka terkembang ketika berseragam Barcelona. Di Catalan, satu performa buruk berujung hujatan, bukannya dorongan. Bahkan Lionel Messi pun gagal “mendiamkan” kritik kepada Coutinho yang dirasa tidak masuk akal itu.

Baca Juga:  Sebaiknya Liverpool Tidak Memperlakukan Atletico Madrid Seperti Barcelona

Mental dan kebahagiaan Coutinho berdampak besar kepada performanya di lapangan. Pesepak bola juga manusia, hatinya bisa sangat rentan. Tidak semua pesepak bola punya hati sekeras baja. Banyak pemain kelas elite yang hatinya rentan dan perlu dipeluk oleh lingkungan yang hangat.

Kebahagiaan itu pula yang memicu perkembangan Luis Alberto. Gelandang serang yang bisa bermain di sisi lapangan ini seperti di-“ping-pong” di masa mudanya.

Luis Alberto adalah lulusan akademi Sevilla. Dirasa tidak berkembang, dia dipinjamkan ke Barcelona B. Bersama Gerard Deulofeu, pemain yang seusia Coutinho ini menemukan awal renaissance kariernya. Dia mengakhiri musim bersama Barcelona B dengan catatan 11 gol. Hanya kalah dari Deulofeu yang menjadi pencetak gol terbanyak.

Ketika kariernya nampak seperti bakal berkembang dengan cepat, Sevilla malah menjual Luis Alberto ke Liverpool. Saat itu, tawaran Barcelona kalah dari proposal Liverpool. Berapa hatga Luis Alberto saat itu? Cuma 6,8 juta euro saja. Masalah mulai terasa ketika nama Luis Alberto sebetulnya tidak pernah diinginkan oleh Brendan Rodgers. Luis sendiri “dibeli” oleh komite transfer Liverpool saat itu.

Ketika Coutinho dan Brendan Rodgers merasakan “bulan madu”, Luis Alberto hanya bisa menyaksikan kebahagiaan itu dari jarak jauh. Akhirnya, pemain kelahiran San Jose del Valle, Spanyol, ini dipinjam ke Malaga, lalu Deportivo La Coruna. Peminjaman ke Deportivo berjalan manis. Berduet dengan lucas Perez, karier Luis seperti terselamatkan.

Saat itu, berita kalau Luis Alberto akan dipermanenkan Deportivo sempat lahir. Pun si pemain Nampak cocok dengan cara bermain dan lingkungan klub. Dia sudah bahagia. Namun, Liverpool justru melepasnya ke Lazio dengan mahar 4 juta paun saja pada 2016. Lazio memproyeksikan Luis Alberto sebagai pengganti Candreva yang cabut ke Inter Milan.

Baca Juga:  Membahas Everton dan Rivalitas Derby Merseyside: Wawancara dengan @IndoEvertonian

Apa yang terjadi ketika kebahagiaanmu dicabut begitu saja? Dalam hidup, kamu harus siap dengan kemungkinan seperti itu. Tidak terkecuali pesepak bola. Sebuah situasi yang membuat proses adaptasi menjadi begitu menyiksa. Tidak kecuali Luis Alberto, yang sampai mengalami depresi karena proses adaptasi dengan Lazio.

Butuh kira-kira dua setengah tahun bagi Luis Alberto untuk menemukan kestabilan. Simone Inzaghi berperan sangat besar kepada perkembangan Luis Alberto kini. Keduanya menjadi dua titik vital dari cemerlangnya performa Lazio. Sebelum Serie A libur, Lazio berada di posisi kedua, cuma tertinggal satu poin saja dari Juventus.

Coutinho sudah bahagia di Bayern, sedangkan Luis Alberto di Lazio. Dua pemain yang pernah berseragam Liverpool di momen yang sama ini menemukan renaissance kariernya. Akan sangat bijak kalau keduanya bertahan saja. Karena kebahagiaan, terkadang tidak bisa ditukar dengan gelimang gaji dan kemudahan lainnya.

BACA JUGA Liverpool yang Malang: tentang Kegagalan Paling Puitis Abad Ini atau tulisan Yamadipati Seno lainnya. Follow Twitter Yamadipati Seno.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.