Pledoi dari Mahasiswa Filsafat yang Capek Ditanya Habis Lulus Jadi Apa

Mahasiswa filsafat jangan khawatir, banyak alumni-alumni jurusan filsafat yang berprofesi sebagai dosen. Ada juga yang menjadi artis seperti Dian Sastro.

Artikel

Avatar

Terdaftar sebagai mahasiswa filsafat di salah satu Universitas Indie Islam Negeri, saya sering mendapat banyak pertanyaan perihal masa depan. Baik oleh sanak keluarga, teman-teman di lain jurusan, mantan guru sekolah, driver gojek, tukang es cendol, dan segenap Bangsa Indonesia.

Ya, pertanyaan-pertanyaan semisal, “kalo kuliah di jurusan filsafat, nanti lulus jadi apa?

Biasanya, sehabis dapat pertanyaan semacam ini, saya suka jawab bahwa mahasiswa filsafat bisa menjadi apa saja lulus kelak. Bisa menjadi astronaut, guru penjas, dan masih banyak profesi lainnya. Ya, pokoknya, bisa bergulat di semua bidang. Eh, bohong ding. Biasanya, kalo ditanya gitu, saya suka diem aja sambil ngasih senyum kecut buat si penanya.

Sepengalaman saya mengenyam pendidikan di jurusan filsafat, saya tidak merasa ada yang lebih spesial di jurusan saya ini. Bagi saya, terdaftar sebagai mahasiswa filsafat adalah suatu hal yang biasa-biasa saja. Tak ada bedanya menjadi mahasiswa di jurusan lain.

Tetapi, ada beberapa hal unik yang saya jumpai sebelum maupun sesudah kuliah di jurusan filsafat. Berbeda dari jurusan lain, sesaat masuk di jurusan filsafat, biasanya kita diberi sebuah wejangan oleh para ahli. Semisal “hati-hati kuliah di filsafat, nanti bisa sesat” atau “belajar filsafatnya biasa-biasa aja, jangan terlalu didalami, nanti kelewat batas.” Yang jadi pertanyaan, memangnya yang disebut sesat dan kelewat batas itu seperti apa, Bos?

Belum lagi, pas ketemu temen dari jurusan lain. Biasanya mereka suka mencekoki saya dengan pertanyaan-pertanyaan absurd. Seperti “Tuhan itu ada di mana, ya?” atau “lu tau gak roh kita itu sebenarnya bersemayam di mana, sih?” dan pertanyaan-pertanyaan absurd lainnya.

Kendati tujuan teman saya gurau belaka, namun, mengapa pertanyaan-pertanyaan absurd seperti itu melulu ditujukan kepada mahasiswa filsafat? Kenapa gak ditanya ke anak-anak jurusan Fisika, Kimia, Matematika, atau jurusan lain, gitu? Siapa tahu mereka bisa menjawab keberadaan Tuhan, roh, dan hal-hal metafisik lainnya menggunakan sebuah rumus. Hehe

Baca Juga:  Sudah Lulus Kuliah, Kok Masih Harus Ikut Wisuda?

Pertanyaan-pertanyaan semacam itu sebenarnya tak lebih dari sekadar pertanyaan biasa. Bagi mahasiswa filsafat, yang lebih horor dan sering meneror itu, ialah pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan profesinya selepas wisuda.

Sebagaimana kita ketahui bersama, dewasa ini, orang-orang sangat lihai menyandingkan profesi dengan program studi. Semisal alumni jurusan ilmu ekonomi, udah pasti kerja di bidang perekonomian. Atau alumni jurusan ilmu hukum pasti jadi advokat hebat laiknya Hotman Paris. Dan teori-teori kontroversi lain semacamnya.

Tidak sedikit orang berspekulasi, bahwa kuliah di jurusan ini itu sudah pasti gampang dapet kerjanya. Namun, spekulasi-spekulasi semacam itu tak berlaku bagi mahasiswa jurusan filsafat. Stigma-stigma semacam ‘mahasiswa filsafat kalo lulus susah cari kerja’ inilah yang kerap membuat ragu banyak orang untuk melanjutkan studinya di jurusan filsafat.

Kekhawatiran dan ketakutan tak berdasar seperti ini memang marak terjadi di Indonesia. Jangankan takut gak dapet kerjaan lepas kuliah nanti, wong sama simbol-simbol aja orang Indonesia mah udah panik. Eh eh simbol apaan tuch??

Untuk itu, biasa-biasa aja lah sama jurusan filsafat. Jurusan filsafat sama saja dengan jurusan lainnya, sama-sama hanya menjadi wadah untuk menimba ilmu, tidak lebih. Sama seperti mahasiswa lainnya, mahasiswa filsafat juga dilatih untuk berpikir kritis. Jadi, kalo kita bahas-bahas siapa penemu kolong meja, atau membahas ketiadaan, itu sekadar melatih kemampuan berpikir kita saja. Karena bagaimanapun juga, segala sesuatu harus dipikirkan, tak terkecuali Tuhan sekalipun.

Soal kelak menjadi apa lulusan jurusan filsafat, kembali ke pribadi masing-masing. Lagi pula, memangnya siapa yang bisa menentukan profesi kita di kemudian hari jika bukan kita sendiri?

Meskipun secara umum hampir semua mahasiswa akan langsung berpikir untuk mencari pekerjaan setelah wisuda. Namun, tidak sedikit juga yang memilih menjadi pengusaha dan segala jenis profesi lainnya. Tentu, itu semua tak ada salahnya, dan itu pun berlaku bagi mahasiswa filsafat.

Baca Juga:  Pengalaman Beli Rumah di Usia 23 Tahun dan Pelajaran Buat Milenial yang Pengin Punya Rumah

Saat ini, banyak alumni-alumni jurusan filsafat yang berprofesi sebagai dosen. Ada juga yang menjadi dokter, artis dan profesi lainnya. Di Indonesia, ada aktris yang kita cintai bersama dan pernah terdaftar sebagai mahasiswa filsafat di UI. Siapa lagi kalo bukan Cinta? Eh Dian Sastrowardoyo maksudnya.

Tentu, selain Mba Dian, masih banyak lagi contoh tokoh-tokoh yang pernah menempuh pendidikan di jurusan filsafat dengan segala jenis profesinya saat ini. Sebagai catatan, di Indonesia tak banyak orang hebat yang pernah bergulat di jurusan filsafat. Tapi, mereka mempelajari filsafat.

Sebagaimana saya singgung di awal, mahasiswa filsafat tentu bisa jadi apa saja kelak. Bagaimanapun juga, seorang mahasiswa tentu bebas memilih profesinya selepas wisuda. Dan perlu diingat, kita bukan HRD perusahaan, yang bisa menyandingkan cocok-tidaknya jurusan seorang dengan profesi yang akan ditempuhnya.

Untuk itu, tidak usah terlalu kepo dan memberi perhatian lebih akan bagaimana nasib para mahasiswa filsafat selepas lulus nanti. Toh, semisal alumni filsafat ngelamar kerja, pas interview gak bakal tuh dapet pertanyaan-pertanyaan absurd, semisal “Kira-kira, Nietzsche suka sarapan pake Nasi Uduk gak, sih dulunya?” ehhh, gimana gimana?

BACA JUGA Masuk Kuliah: Saatnya Salah Jurusan atau tulisan Mohammad Lutfi Maula lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
19

Komentar

Comments are closed.