Penyesalan Jadi Master of None: Punya Banyak Hobi tapi Nggak Ada yang Ahli – Terminal Mojok

Penyesalan Jadi Master of None: Punya Banyak Hobi tapi Nggak Ada yang Ahli

Artikel

Seto Wicaksono

Barangkali masa anak-anak adalah salah satu hal terindah yang pernah dirasakan oleh hampir semua orang. Bagaimana tidak, di masa anak-anak, kita semua bisa bermain apa saja, punya hobi apa saja, dan menjajal banyak hal dengan tujuan yang beragam. Tentu saja, ini bisa meningkatkan daya nalar, kemampuan kreativitas, berbahasa, dan lain sebagainya.

Sampai akhirnya kita semua memasuki masa dewasa. Kemudian rasa malas dan istilah mager (malas gerak) populer. Sedikit-sedikit mager, diajak ketemuan sedikit mager, belajar ini-itu mager, dan seterusnya. Hal tersebut akhirnya berdampak juga pada kegiatan yang saya ikuti dan menghambat beberapa proses pembelajaran yang bisa jadi dapat menggali potensi saya.

Ketika kelas 6 SD, misalnya. Saya sempat mengikuti kursus sepak bola, tapi hanya bertahan sekitar dua tahun karena merasa bosan, enggan untuk konsisten, dan malas berkomitmen dengan jadwal latihan yang diberikan. Harus diakui, saya pun sempat malas-malasan selama latihan.

Padahal, pelatih saya sudah menyampaikan secara langsung kepada orang tua saya bahwa saya memiliki bakat dan potensi. Kala itu, orang tua saya sudah menyampaikan secara langsung kepada saya tanpa paksaan sama sekali. Mendengar penjelasan saya yang tidak meyakinkan, akhirnya saya berhenti kursus bola dan hanya menjadikannya sebagai hobi.

Memasuki masa SMP, tepatnya saat kelas 2, saya mulai punya hobi baru, yakni bermusik. Saya mulai memberanikan diri belajar gitar ke salah satu saudara yang memang sudah mahir. Sayangnya, karena tidak kunjung bisa mengulik lagu dan kurang peka dengan nada dasar, saya jadi cepat bosan dan menyerah. Akhirnya saya kurang minat belajar gitar, padahal baru sekira 6 bulan.

Kemudian, saya menjajal potensi lain dalam bermusik dengan cara iseng main drum. Ternyata saya lebih suka dan nyaman bermain drum. Mulai dari iseng gebuk drum, ketika ngeband penginnya bermain drum, sampai akhirnya saya menyampaikan kepada bapak bahwa saya ingin kursus drum. Bapak mengizinkan dan saya belajar drum di salah satu tempat kursus musik ternama selama satu tahun.

Baca Juga:  6 Tips Beternak Ayam di Rumah untuk Pemula

Setelah belajar selama satu tahun, saya merasa mulai bosan. Konsistensi saya dalam mengikuti les drum mulai goyah. Saya selalu mencari alasan untuk mengganti jadwal les kepada mentor/tutor saya. Sampai akhirnya, saya memutuskan untuk berhenti mengikuti kursus drum dan hanya menjadikannya sebagai hobi hingga saat ini.

Dan lagi-lagi, masalah konsisten juga komitmen terhadap sesuatu yang saya tekuni diuji. Saya kalah untuk yang kesekian kali. Padahal, jika saya mau bertahan latihan sepak bola, bertahan kursus drum selama beberapa tahun saja, mungkin saja saya sedang berproses di jalan hidup yang lain.

Di luar takdir atau jalan hidup seperti apa yang semestinya saya dapatkan, saya lebih menyesal karena tidak mencoba konsisten dan fokus terhadap tujuan-tujuan saya di masa lalu. Sampai dengan saat ini, hal tersebut menjadi bahan refleksi saya ketika dihadapkan dengan segala sesuatu yang berkaitan dengan peluang, kesempatan, juga potensi.

Beberapa tahun setelahnya, saya mulai sadar bahwa semuanya butuh proses. Nggak ada yang instan. Semua harus melalui proses yang fokus, konsisten, dan berkomitmen.

Dalam dunia basket, kita mengenal Kobe Bryant dan LeBron James yang gila-gilaan soal fokus, konsistensi, dan komitmen mereka untuk menjadi atlet basket ternama. Dalam sepak bola, kita semua tentu mengenal Cristiano Ronaldo yang tidak hanya mengandalkan bakat, tapi juga kerja keras selama latihan maupun pertandingan resmi. Bagi saya, mereka adalah salah tiga “monster” dalam dunia olahraga.

Soal konsistensi, fokus, dan kerja keras, mungkin sekadar menjadi remah-remah rengginang saya tidak layak dibandingkan dengan mereka bertiga. Hadeeeh.

Setelah melalui beberapa hal tersebut, saya mulai belajar mengenai konsistensi, kerja keras, juga komitmen dalam beberapa hal yang saya jalani saat ini. Apa pun itu. Apalagi jika saya benar-benar minat dengan hal tersebut.

Baca Juga:  Kata Siapa Nonton Drakor Bikin Halu?

Mungkin, kalian juga pernah ada di posisi yang kurang lebih sama seperti saya. Mungkin juga kita menyesal karena hal yang kurang lebih sama. Kita boleh saja melakukan kesalahan di masa lalu, tapi tidak untuk diulangi di masa sekarang atau mendatang. Menjadi master of none, mau bagaimanapun memang berat.

BACA JUGA Cara Menjadi Master of Something dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.