Pengangguran Nggak Usah Insecure, Lihat dong Perjalanan Karier Dustin Zero Logic – Terminal Mojok

Pengangguran Nggak Usah Insecure, Lihat dong Perjalanan Karier Dustin Zero Logic

Artikel

Buat kalian yang juga pendengar radio-radio Jakarta, subscriber Majelis Lucu Indonesia (MLI) yang biasa disebut Deadwood, atau pemirsa Malam Malam NET TV, pasti tidak asing dengan sosok manusia bernama Dustin Tiffani si manusia Zero Logic. Orang yang pernah diundang ke podcast Deddy Corbuzier ini mungkin pernah membuat kalian bertanya-tanya, “Siapa sih, Mas-mas satu ini, kok bisa-bisanya masuk industri hiburan?”

Orang sukses selalu berkata, “Kalian jangan lihat hasilnya saja, tapi lihat proses gimana dia sampai di sini.” Saya yakin kalian bosan mendengar kutipan tersebut, tapi emang bener kok. Dustin Zero Logic tuh salah satu dari sekian testimoni bahwa proses tidak mengkhianati hasil. Seorang entertainer yang lahir bukan dari casting, follower, apalagi jual tampang. Yang membawanya ke posisi saat ini hingga mempunyai fans militan hanya satu: konsisten.

Kayaknya penyiar radio besar Jakarta nggak ada yang nggak kenal Dustin deh, si manusia yang punya tiga radio di rumahnya. Mendengar radio dari 2009, Dustin konsisten jadi penyimak sekaligus pengirim pertanyaan dan komentar dengan diksi-diksi kocak seperti kriuk darjo, hari-hari swalayan, hingga es kelapa Bang Sani.

Saking aneh dan seringnya mengirimkan komentar, Dustin sering menjadi pendengar yang dipilih secara khusus untuk ditelepon saat on-air, bahkan sampai diundang ke acara ulang tahun radio. Nggak heran kan, penyiar sekelas Aldidery, Patra Gamala, Abigail, Ayumi, Leo, hingga Coki-Muslim tergiang-ngiang dengan sosok satu ini. Jangankan penyiar, saya yang kala itu baru seminggu streaming Oz Radio Jakarta aja langsung familier dengan Dustin Zero Logic.

Baca Juga:  3 Perilaku Bucin yang Sulit Dipahami Akal Sehat

Konsistensi Dustin mengirim komentar jugalah yang membawanya pertama kali diundang ke acara The Comment walaupun kala itu cuma jadi penonton yang sering diajak main games bareng Danang-Darto. Bukan cuma sebagai pendengar dan komentator setia, kuis pun tak luput dari takisan Dustin. Hape miliknya saat ini, misalkan, diketahui dia dapat dari kuis yang dibawakan Deddy Corbuzier, orang yang mengundang Dustin ke podcastnya.

Coba bayangkan, selama sedekade menjadi pendengar hampir semua radio besar Jakarta, ada masa di mana dia mulai bosan dan berhenti sebagai pendengar. Padahal salah satu titik balik hidup Dustin terjadi sekitar dua tahunan lalu atau setelah sembilan tahun menjadi pendengar. Saat itu ia sudah sering ditelepon Coki-Muslim saat siaran, juga dibawa ke MLI untuk menjadi produser sekaligus pengisi konten MLI. Sejak itulah Dustin mulai digilai Deadwood, sebutan militan MLI yang berbasis pengangguran.

Saya yang kala itu mengikuti OZ Radio Jakarta tahu betul bagaimana bisa sosok satu ini bisa masuk ke channel MLI sampai happening banget. Tak heran mantan produser The Comment merekomendasikan Dustin sebagai pengisi acara Malam Malam. Mungkin kalian yang asing dengan Dustin akan bertanya, “Kok bisa duo Vindest berhenti tayang, tapi kekosongannya diisi sama orang ini?” Heuheu. Coba sejenak posisikan diri di tempat Dustin, apakah kalian akan pamrih lalu bertanya, “Aku tiap hari ngomenin orang siaran gini emang dapat apaan? Dapet hadiah juga enggak,” lalu berpikir hidup gini-gini aja, kapan naiknya.

Baca Juga:  Mencari Satyameva Jayate yang Hilang di Perguruan Tinggi

Padahal, pendengar radio lho, jenjang karier apa coba yang bisa didapat? Kalau jadi waiter bisa kali naik jadi koki, lha ini jadi pendengar. Itulah kenapa saya mengangkat kisah Dustin di sini. Kalau orang sukses lain, walau sama panjang prosesnya, kita kan banyak ngelesnya, dia mah emang kaya, emang orangnya pinter sih, dan masih banyak aleman lainnya. Dan… dyar… kali ini cuma mas-mas biasa yang kesehariannya dengerin tiga radio make dua kupingnya.

Tulisan ini nggak bukan membenarkan orang yang santai jadi pengangguran sih, tapi proses selama menganggur itu ternyata kalau ditelateni ada bisa hasilnya juga. Kita yang hari ini masih insecure, coba deh sikat semua peluang. Kadang passion itu harus dicari. Atau kalau kata Adriano Qalbi salah seorang podcaster, jangan terlalu menyimpulkan, “Bukan passion aku nih,” padahal kerja sebulan aja belum genap. Atau malah nyoba aja belum.

Sumber gambar: Twitter si Dustin

BACA JUGA Menelusuri Apakah Dustin Zero Logic Benar-benar Nggak Logis dan tulisan Dicky Setyawan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.