Pengalaman Horror Menjelang Nikah: Ketemu 'Sugar Daddy' – Terminal Mojok

Pengalaman Horror Menjelang Nikah: Ketemu ‘Sugar Daddy’

Artikel

Momen pesta pernikahan adalah momen yang paling nggak bisa dilupakan. Berbagai drama menjelang hari H pernikahan tentu seru buat diceritakan. Mulai dari godaan mantan, cekcok sama pasangan, masalah keuangan sampai campur tangan keluarga besar yang menguji kesabaran.

Horror yekan??

Selain kesabaran kita sebagai calon pengantin yang diuji, nampaknya drama-drama menjelang pernikahan hadir untuk menguji sejauh mana keyakinan kita memasuki fase kehidupan yang baru. Rasanya itu yang dapat saya ambil dari pengalaman ‘horror’ satu minggu menjelang pernikahan yang diingatkan lewat coretan kecil di belakang buku catatan kuliah dulu.

Beberapa waktu lalu, iseng buka buku catatan tersebut. Niat awalnya buat baca catatan tentang ‘complexity‘ dan ‘chaos‘, eh tapi coretan di halaman belakang buku kok lebih menarik buat dibikin tulisan yak. Huehehe …

Berikut kutipan coretan yang ditulis dengan perasaan getir tersebut:

Sooo … a week to my wedding, I met a man, an old man, who proudly told his love experience with a very young girl, his supervisee. Why in the world I have to listen to such story, a week to my wedding?

Baca coretan itu saya bingung sendiri, berusaha keras buat mengingat cerita di baliknya.

A man? An old man?

Kapan saya ngobrol sama kakek-kakek di kampus kalau bukan sama dosen-dosen kami yang memang kebanyakan sudah sepuh?
Itu pun untuk kepentingan bimbingan. Lagipula mereka sosok-sosok yang berwibawa. Mana berani saya yang anak bawang ngobrol macam-macam sama beliau-beliau.

Baca Juga:  MasterChef Syariah dengan Menu Halal Sangat Mendesak untuk Diadakan

A week to my wedding?”

Di sini saya mulai menemukan titik terang siapa old man yang dimaksud.

Jadi, seminggu menjelang pernikahan saya masih sibuk ngampus buat bimbingan thesis. Kuliah di program Pascasarjana di salah satu universitas swasta yang jadi favorit bapak ibu senior yang karirnya sudah mapan, saya tergolong anak bawang. Kebanyakan teman sekelas seumuran dengan om, tante dan bahkan orang tua saya. Meski ada beberapa juga yang seangkatan.

Di hari dengan pengalaman horror itu, saya sedang menunggu giliran konsultasi dengan dosen pembimbing yang merupakan seorang Profesor.
Menyetor revisi bab-bab akhir. Ngejar acc untuk sidang supaya pas nikah udah lega. Maksudnya sih gitu.

Sebagai mahasiswa yang dibimbing Prof. tersebut, saya nggak sendiri. Mahasiswa bimbingannya banyak, termasuk mahasiswa estiga alias doktoral. Kalau lagi nunggu giliran, sebagai sesama mahasiswa bimbingan ya suka tegur sapa basa-basi.

Kalau sama ibu-ibu saya senang karena berasa ada teman. Sama bapak-bapak beda lagi dong ya, harus jaga jarak. Harus social and physical distancing takut terpapar virus Cupid. Amit-amit dah. Namun, kemalangan tak bisa saya hindari di hari itu.

Seorang bapak-bapak tua yang sudah sewajarnya dipanggil kakek dengan tampilan bersahaja duduk di samping kanan saya. Awal mula kami saling memperkenalkan diri sebagai mahasiswa bimbingan dosen yang sama. Beliau sedang menyelesaikan kuliah doktoralnya.

Kemudian beliau bercerita tentang jabatan strategisnya di salah satu kampus swasta di salah satu kota besar di Jawa Barat. Nggak saya sebutkan karena emang lupa wkwkw. Saya manut-manut aja, sesekali menjawab dengan senyum padahal dalam hati menangis. Nggak sabar nunggu pintu ruang dosen pembimbing terbuka biar saya cepat dapat acc.

Baca Juga:  Mencari Jodoh, Main ke Rumah Mewahnya, Mundur Perlahan Kemudian. Kencan Amburadul #7

Entah dari mana nyambungnya, obrolan berubah haluan jadi ngobrolin mahasiswi beliau. Saya nggak ingat sepenuhnya cerita menggelikan tersebut, tapi kurang lebih begini ceritanya.

Beliau punya mahasiswi, sebut saja dia Neti (nama panjangnya Netijen). Nama aslinya nggak saya sebut karena emang lupa. Huehehe. Neti ini katanya seorang mahasiswi bimbingannya yang secara visual menarik. Selain itu, supel dan pemberani. Bagian ini interpretasi saya dari cerita sang old man. Usianya, hitung sendiri aja ya rerata usia mahasiswi undergraduate. Dia berani mengajak sang old man pergi ke tempat wisata perusahaan yang identik dengan produk minuman berbahan baku susu.

Katanya di sana mereka selfie-selfie. Semoga fotonya nggak di-crop ya, Pak. Hiks. Cerita berlanjut ke bagian mereka janjian jalan di mall.
Sementara itu pintu ruang dosen pembimbing saya belum juga terbuka. Mau melipir takut antrian bimbingan diambil orang. Ya udah lanjut deh dengerin cerita sang old man (((dengan getir dan terpaksa))).

“Saya waktu itu ditelpon buat datang ke Mall X nemenin dia. Saya datang diantar supir. Sampai di sana saya celingak celinguk nyari dia. Nggak lama dia nyamperin ngagetin saya… ”

Sampai sini jadi kebayang adegan ftv. Eh kok ceritanya jadi bikin penasaran ya? Kebayang nggak sih mahasiswi muda jalan sama kakek-kakek.
Mereka kira-kira mau ngapain belanja apa?? Kalo ke foodcourt pesannya menu apa? Terus kira-kira nanti bakal ke-gap sama orang yang kenal mereka nggak?

Baca Juga:  Sudah Siapkah Surabaya Melepas Bu Risma?

Sambil ngeri-ngeri sedap, saya nunggu lanjutan ceritanya.

“Abis itu dia ngajak saya jalan-jalan ke lantai atas …”

“Krieeet” pintu ruang dosen pun terbuka. Antara merasa lega tapi kentang deh sama ceritanya. Eh gimana?

“Mari, Pak. Sudah boleh masuk.” Saya pamit ijin konsul duluan.

Dari pengalaman horror tersebut, awalnya saya jadi punya pikiran kalau di usia berapa pun kok kayaknya laki-laki bakal dapat kesempatan puber lagi setelah menikah. Tapi bersyukur nggak sampai kepikiran buat batalin nikah. Saya percaya masih banyak laki-laki setia karena salah satunya ada dalam hidup saya, yaitu Bapak dan semoga pak suami juga. *ngasah kunai di pojokan

Belakangan saya juga jadi tahu istilah untuk menyebut laki-laki tua yang punya affair dengan perempuan yang usianya jauh lebih muda itu adalah sugar daddy.

Ehm, sugar daddy, sih. Tapi monmaap udah nggak sueger, Pak.

BACA JUGA Kata Ibu, Umur Rawan Selingkuh Usia 31, 35, dan 45 Tahun atau tulisan Ila Nuraeni Badriyah lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.