“I’m Done”, Gue Capek dan Mencoba Mengakhiri Ini

Kalo lo ngerasa capek, nggak berguna, bisanya ngecewain orang lain, pingin menyerah dan menyudahi semuanya dengan mikir “I’m done”. gue harap lo baca ini.

Artikel

Avatar

Mumpung masih bulan September dan berdekatan sama suicide prevention day 10 September lalu, gue mau share dikit pengalaman gue yang pernah mencoba bunuh diri sebanyak 3 kali. Iya, gak salah baca. 3 kali.

Sebetulnya agak malu dan takut mau ceritain ini, takut dijudge “lemah banget, gitu aja mau bunuh diri”, atau “kurang deket lo sama tuhan” dan lain-lainnya. Tapi gue pikir gue butuh untuk cerita biar apa yang gue rasain bisa dijadiin pelajaran buat siapa aja yang lagi ngerasa punya masalah yang sama. Jadi…

…pertama kali gue kepikiran nyoba bunuh diri itu pas SD. Yang kedua pas SMA. Dan terakhir, ini masih belum lama, bulan lalu tepatnya. Gue ceritain yang ketiga aja ya. Yang pertama sama yang kedua agak males nginget-ingetnya lagi.

Pertanyaan pertama yang muncul di pikiran kalian pasti, kenapa sih kepikiran bunuh diri?

Gue harus bilang kalo gue gatau pasti. Tapi yang jelas, pemikiran kayak gini emang muncul tiba-tiba. Khususnya pas kondisi lagi depresi, stres banyak kerjaan, dan hal-hal lainnya.

Yang ada di pikiran gue waktu itu cuma… gue gak guna banget kayaknya hidup. Isinya cuman ngecewain orang di sekeliling doang. Mending mat… kali ya. Bisikan itu muncul berulang-ulang di kepala. Batin dan logika bergejolak parah. Ibaratnya, saat itu lo ngerasa kalo raga lo hidup, jiwa lo mati. Jadi, ngapain lanjutin hidup? Iya, idup kayaknya kosong banget

Btw, selama fase itu gue selalu bisa nampilin wajah ceria atau senyum kalo ketemu orang lain. Dan kayak malu untuk cerita ke orang-orang terdekat. Karena, dalam pikiran gue, orang lain juga punya masalah, bahkan mungkin lebih berat dari masalah gue

Baca Juga:  Belanja Lebaran Bareng Om Baudrillard

Sampai akhirnya gue bilang ke pacar gue. “I’m done” kayak bener-bener udah capek.

Terus dia bilang, “kamu jangan egois, pikirin orang-orang yang sayang sama kamu”. Dan gak tau kenapa, kata-kata ini buat gue rasanya gak mempan. Karena dalam hati, selama ini juga gue udah selalu lakuin apapun buat orang lain.

Dan yang bikin “niat jahat” itu ilang, tiba-tiba ada email masuk dari pacar gue. Iya email, karena dia wassap, telpon gak gue waro waktu itu. Ini emailnya.

Gue nangis sejadi-jadinya pas baca email itu. Piso yg udah gue pegang gue jatohin.

Setelah lewatin fase ini, gue cuma bisa diem. Berusaha mikir dengan lebih jernih aja sih. Tapi sejujurnya, pikiran itu kadang muncul tiba-tiba kalo lagi merasa sendiri atau hidup kayak lagi hampa banget.

Untuk kalian-kalian yang kira-kira punya temen yang lagi down, coba ajak ngobrol, tanya. Jangan nilai dan komentar macem-macem dulu, biasanya orang yang punya kecenderungan mau bunuh diri cuma butuh temen ngobrol. Inget, jangan judging masalah orang. Setiap orang punya kadar kuatnya masing-masing. Mungkin lo anggap sepele masalah dia, tapi kita gak pernah tahu apa yang ada di pikiran atau batin dia. Just listen to their stories, not judging.

Sama jangan bilang egois ke orang yang berniat bunuh diri. Personally, ini gak mempan buat gue sih pas cewek gue bilang gue jangan egois. Karena emang udah mikir bodo amat sama orang-orang. Terus jangan bilang, “iman lo lemah sampe mau bunuh diri. Masuk neraka!” Serius, orang mau bunuh diri gak kepikiran mau masuk neraka atau surga, yang ada di pikiran itu yang penting gue lepas dari masalah di dunia. Jadi, please jangan ngomong begitu. Ada pendekatan lain kok

Baca Juga:  50 Reasons Why You Shouldn’t Commit Suicide

Kalau mau tau lebih lanjut soal pencegahan bunuh diri, depresi, dll, coba dengerin podcastnya KBR Prime x @IntoTheLightID mereka lebih paham daripada gue.

Akhir kata, semoga kita semua bisa aware sama teman-teman sekitar dan gak sepelein soal bunuh diri! #happyworldpreventionsuicideday

BACA JUGA Orang Lain Menyebutnya Pembunuh atau tulisan Damar Iradat lainnya. Follow Twittter Damar Iradat

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
316 kali dilihat

7

Komentar

Comments are closed.