Pementasan Teater dan Hal-Hal yang Terjadi Setelahnya

Saya suka menonton teater. Tidak jarang, saya menonton teater hanya karena ingin menuntaskan rasa penasaran, apa yang terjadi seusai pementasan?

Artikel

Avatar

Saya suka menonton teater. Setiap kali ada pementasan di kampus, sebisa mungkin saya tidak melewatkannya. Meskipun lebih sering menonton karena tertarik dengan poster atau isu pementasannya. Tapi, tidak jarang, saya menonton hanya karena ingin menuntaskan rasa penasaran, apa yang terjadi seusai pementasan? Setelah beberapa kali melalukan pengamatan, saya mencatat hal-hal berikut.

Pertama, penonton melakukan diskusi, baik dengan sutradara, pemain-pemainnya, atau sesama penonton. Diskusi ini terkadang dilakukan secara serius dengan duduk melingkar dan dipandu seorang moderator. Di lain kesempatan, ya, dilakukan dengan serampangan saja. Sekadar obrolan-obrolan warung kopi.

Diskusi tersebut, baik serius maupun serampangan, membahas perihal pementasan yang baru saja usai, secara gagasan dan teknis. Bahkan sampai pada kesepakatan kerja sama untuk proyek atau pementasan selanjutnya. Sayangnya, diskusi ini menjadi hal paling jarang dijumpai. Terlebih pada pementasan-pementasan di kampus saya. Pementasan yang notabene hanya sebagai syarat sah gugurnya kewajiban mata kuliah 2 sks.

Kedua, penonton menulis ulasan pementasan. Hal kedua ini pun masih sedikit kita temukan. Jarang ada penonton yang kemudian menuliskan pendapatnya tentang sebuah pementasan. Kalau ulasan film, mungkin semakin membaik dari hari ke hari. Tapi, tidak dengan teater. Penonton teater biasanya hanya selesai pada sebuah unggahan foto.

Meskipun jarang, bukan berarti tidak ada. Saya masih menemukannya. Sesekali saja, karena memang pertunjukkan teater seolah tidak lebih menarik dari film. Pertunjukkan teater sangat berbeda dengan film. Adegan-adegannya langsung dan tanpa editing apa pun. Nasib sebuah pementasan teater bisa dibilang, terkadang untung-untungan. Seharusnya, hal ini menjadi salah satu daya tarik teater.

Kalau film bisa diputar berulang-ulang dan hasilnya sama, pementasan teater tidak akan bisa. Setiap kelompok teater tidak akan pernah bisa memberikan pementasan yang sama dari naskah yang sama sekalipun. Bahkan, dari latihan satu ke latihan lainnya, bisa berbeda.

Baca Juga:  Terlambat Punya Cita-cita : Nggak Masalah

Bagi kelompok teater, setiap naskah akan mengalami perkembangan dan penyesuaiannya pada tempat dan waktu yang berbeda. Seharusnya, daya tarik ini menjadi alasan untuk dituliskan.

Ketiga, penonton ikut serta dalam euforia. Kalau bagian ini sih saya yakin tidak pernah luput dalam pementasan apa pun. Terkadang malah ada yang sengaja datang hanya untuk ikut dalam euforia ini. Orang-orang tersebut, tidak serius menonton. Benar-benar hanya menunggu pementasan selesai dan dipersilakan naik ke atas panggung. Betapa menyebalkannya~

Kamu pasti pernah berada di posisi saya. Duduk di antara orang-orang yang sembrono itu. Ketika pementasan sedang berlangsung, mereka sibuk sendiri dengan handphone-nya. Cekrek sana, cekrek sini, dan diunggah dengan caption sesuka hati. Menunjukkan pada dunia maya bahwa mereka sedang menunggu waktu untuk nimbrung dan bereuforia.

Itu sih masih sepele. Palingan fokus kita teralihkan sebentar. Tapi, kalau sudah berhubungan dengan orang-orang yang lebih tidak serius lagi, matilah diri saya ini. Sudah diniatkan mencari hiburan. Datang lebih awal agar kebagian tiket dan memilih tempat duduk yang nyaman. Lha kok pas pementasan, orang-orang kiri-kanan seenak jidatnya berisik tanpa rasa kasihan. Mbok ya kasihani saya yang menonton seorang diri seperti ini.

Saya masih berterima ketika berisik itu ada sangkut pautnya dengan pementasan yang berlangsung. Tapi, dasar sial, saya selalu mendengarkan berisik yang tidak berhubungan. Nggosipin si inilah, si itulah, astaga… ini dan itu saja tidak ada lo di gedung pertunjukkan ini. Ditahan sebentar saja bisa, nggak, sih?

Saya sedikit lega ketika pementasan usai dan penonton bertepuk tangan. Akhirnya, penderitaan saya berakhir sampai di sini. Orang-orang tersebut kemudian naik ke panggung dan memberikan hadiah berupa buket bunga atau hal-hal serupa dengan sebuah catatan, selamat, ya, atas pentasnya.

Keempat, tidak lain adalah penonton yang mengabadikan momen. Bagian keempat yang sengaja saya tuliskan paling akhir ini bersangkutan dengan bagian-bagian sebelumnya. Selama pementasan, sesekali orang-orang akan mengambil gambar atau kalau benar-benar serius akan mencatat beberapa hal.

Baca Juga:  Pernikahan Sebagai Persepsi Happy Ending Adalah Pemikiran yang Sesat!

Setelah itu, bahan-bahan tersebut digunakan untuk modal diskusi atau menulis sebuah ulasan. Kalaupun tidak sampai pada dua hal tersebut, pengabadian momen ini berkait dengan bagian ketiga. Orang-orang yang sudah menunggu untuk euforia, tidak mungkin melewatkan rutinitas foto bersama. Jelas dong, ya~

Foto-foto tersebut kemudian diseleksi untuk diunggah. Lengkap dengan caption yang tidak ada bedanya dengan kartu ucapan dalam buket bunga yang mereka berikan. Ya itu tadi, selamat ya atas pentasnya!

---
1.343 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.