Pelajaran dari Dalgona Coffee yang Gagal – Terminal Mojok

Pelajaran dari Dalgona Coffee yang Gagal

Artikel

Sejak awal kemunculannya hingga saat ini saya masih saja kesulitan menyebut nama kopi ini. Dalgona… dalgona… kok susah ya? Kadang kepeleset menyebut dalgona jadi dalgoba, kadang jadi dalogna. Tau, ah. Susah, sih. Coba kalau namanya dalgondal-gandul, itu baru mudah. Atau mungkin sayanya yang ndeso?

Dari yang saya baca, aktor Korea Jung Il Woo yang mempopulerkan kopi ini setelah ia berkunjung ke salah satu restoran di Makau. Diberi nama dalgona karena kopi ini diberi toping busa tebal, empuk, dan manis, persis seperti dalgona, jajanan permen asal Korea. Saya sih mikirnya, untung diviralkan oleh Jung Il Woo, namanya jadi bagus: dalgona coffee. Coba kalau yang memviralkan itu Tukijo, orang Jawa yang sedang main ke Makau untuk survei pasar karena mau buka warteg, namanya bukan lagi dalgona coffee, tapi bisa berubah jadi apem coffee atau cucur coffee. Apem sama cucur ini kan juga tebal, empuk, dan lembut.

Sama halnya seperti yang lain, saya ikutan latah mencoba membuat dalgona coffee. Bukan pencinta kopi, sih, tapi apa salahnya ikutan bikin? Apalagi bahannya sederhana dan cara membuatnya juga mudah. Tepatnya, saya kira mudah.

Tiga kali mencoba, tiga kali pula saya gagal. Pertama saya coba pakai mixer tangan, gagal. Nggak mengembang sama sekali alias masih encer. Percobaan kedua, pakai sendok. Ini berdasarkan saran dari teman yang sukses mencoba. Pegel sedikit, tapi anti-gagal, begitu klaim teman saya. Saya jadi semangat untuk mencoba lagi. Tapi apa daya, bukan segelas dalgona coffee yang saya dapat, malah lengan tangan pegel berasa kayak mau lepas.

Baca Juga:  Memasuki Era Penulis Serba Ada dan Serba Bisa

Belajar dari dua percobaan yang gagal itu, saya cari-cari lagi di YouTube cara membuat dalgona coffee yang benar. Ketemu. Pakai saringan katanya. Menghemat waktu, cuma 3 menit dan antigagal. Wah ini nih yang saya cari. Langsung eksekusi, duong…. Ternyata benar! Benar-benar gagal maksudnya. Ampun dah, salah apa sih saya? Herman!

Meski gagal 3 kali, saya tetap harus berterima kasih kepada dalgona coffee saya yang gagal. Dari merekalah saya jadi belajar 4 hal.

Jangan sombong

Waktu awal membaca resep dalgona, saya yakin pikiran kita semua sama: gampang. Di mana susahnya, sih? Tinggal campur kopi, gula, air panas, dan dikocok doang? Anak SD juga bisa. Nggak usah repot memikirkan tingkat kematangan, bahan gampang didapat, caranya simpel lagi!

Tapi ternyata… memang benar, Lur, hidup itu nggak boleh shombong. Bayangkan, 3 kali coba 3 kali gagal. Itu baru dalgona coffee yang kata saya tinggal kocok doang. Lha gimana ceritanya kalau saya coba resepnya Chef Renata? Apa nggak mules-mules tuh?

Melatih kemampuan problem solving

Ketika dalgona pertama saya gagal, saya alihkan dalgona itu jadi es kopi. Lumayan lah. Daripada dibuang, kan sayang. Begitu yang kedua gagal juga, saya mikir lagi, mau diapain nih kopi? Masa es kopi lagi? Kembung dong saya. Di sinilah kemampuan menyelesaikan masalah saya diuji. Kopi itu pun kemudian berakhir sebagai masker wajah.

Baca Juga:  Pengalaman Spiritual yang Saya Alami Saat Bertemu Rawon Kuah Kecap

Nah, yang ketiga nih yang saya mulai bingung. Mau diapain kopinya? Untung suami pulang. Langsung saya bikinkan secangkir kopi panas. Dia terharu, dikira saya sengaja bikin kopi. Belum tahu dia kalau itu hasil dari dalgona yang gagal, hehehe….

Belajar lebih mengerti

Kopi dalgona itu kalau dijual di kedai kopi harganya sampai berapa, sih? Ada yang pernah coba? Saya belum pernah coba soalnya. Tapi next misalnya saya ke kedai kopi, meskipun kecil kemungkinan saya ke sana, saya janji nggak akan protes dengan harga yang tertera disana. Tiga kali gagal membuat saya lebih mengerti bahwa sesuatu yang terlihat simpel belum tentu simpel betulan. Saya sudah mengalami sendiri betapa susahnya bikin busa sialan itu. Eh maaf, keceplosan.

Belajar sadar diri

Dengan tiga kali gagal saya juga belajar untuk sadar diri. Menyadari posisi di mana saya berada. Sadar bahwa saya tidak diciptakan untuk membuat kopi dalgona. Sadar bahwa saya nggak usah neko-neko, termasuk sadar bahwa jodoh saya hanyalah sebatas kopi sachet: sobek, tuang, aduk, antigagal, kecuali tombol yang dipencet di dispenser itu tombol “cold”.

BACA JUGA Pengalaman Saya Pakai Jilbab Lebar: Dianggap Sok Suci Sampai Paling Tahu Agama dan tulisan Dyan Arfiana Ayu Puspita lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.