Mengenang Papa T Bob: Maestro Pencipta Lagu Anak-anak yang Tak Lekang Zaman

Artikel

Sofyan Aziz

Jika kamu mengenal dengan sangat baik nama Papa T Bob, berarti kita seumuran. Beliau seorang pencipta lagu yang nyaris tak tertandingi pada zamannya. Jika ada lagu anak-anak rilis yang enak didengar, pasti itu ciptaan Papa T Bob. Beliau pencipta lagu yang selalu dikenang oleh anak-anak yang menikmati karyanya.

Dia bukan penyanyi hebat, dia ‘hanya’ seorang pencipta lagu. Kita tahu, level keterkenalan pencipta lagu itu rata-rata berada satu strip di bawah level penyanyi. Maka ketika anak-anak bisa mengingat nama seorang pecipta lagu, ini menandakan betapa melegendanya beliau.

Beliau muncul ketika lagu-lagu pop cengeng sedang merasuki benak para pemuda pada zamannya. Bahkan fenomena lagu cengeng ini yang membuat seorang menteri harus turun tangan untuk menetralisirnya. Beruntung kita para anak-anak pada waktu itu tidak ikut-ikutan “gelas-gelas kaca”. Anak-anak pada waktu itu sudah mempunyai kenikmatan yang berbeda dengan kaum dewasa lain. Anak-anak mempunyai lagu sendiri, yang dinyanyikan oleh para sebaya, dengan tema yang khas anak-anak. Jauh dari aroma cinta-cintaan dan patah hati. Inilah salah satu berkah seorang Papa T Bob.

Beberapa karya monumental dari Erwanda Lukas, nama asli dari Papa T Bob, misalnya ‘Bolo-bolo’ yang dipopulerkan oleh Tina Toon, atau ‘Si Nyamuk Nakal’ oleh Enno Lerian, ‘Si Lumba-lumba’ oleh Bondan Prakoso, dan ‘Tanteku’ oleh Trio Kwek-kwek. Itu hanya sepenggal karya beliau, yang bahkan sampai sekarang para penyanyinya masih nampak menghiasi panggung hiburan tanah air.

Entah kenapa setiap lagu yang ia ciptakan bisa meledak dan nyaman mampir di telinga para bocah. Lagunya bisa ditirukan dengan lincah, dan begitu mudah dihafalkan liriknya, dengan nada-nada yang sederhana. Karirnya semakin menanjak seiring trend penyanyi cilik yang mempunyai pangsa pasar tersendiri.

Baca Juga:  Menghitung Ongkos dan Untung Usaha Beternak Ayam untuk Pemula

Hingga kemudian lamat-lamat lagu anak-anak, penyanyi anak-anak, pencipta lagu anak-anak, pokoknya yang bergenre anak-anak mulai ditinggalkan penggemarnya. Memasuki medio 2000-an, pelan-pelan anak-anak kita mulai asyik bergoyang dan bersenandung lagu-lagu dewasa. Munculnya band-band cadas ataupun yang ngepop membuat sebagian anak-anak, yang peniru ini, akhirnya turut mengkonsumsi karya lagu dewasa.

Papa T Bob juga ikut tenggelam, meredup bersama dengan lagu anak-anak yang telah ia rawat dan ia besarkan. Sebenarnya saya masih terus saja berharap entah suatu saat, lagu anak-anak bisa kembali menghiasi hari-hari anak-anak kita. Sedih rasanya melihat anak-anak tak berdosa dengan riang menyanyikan lagu yang seharusnya untuk orang-orang usia di atas mereka. Sungguh kesalahan terbesar bagi kita semua.

Namun ternyata harapan itu harus saya kubur dalam-dalam, begitu mendengar beliau telah pergi meninggalkan kita semua untuk selamanya. Setitik harapan mudahan-mudahan kelak akan tumbuh Papa T Bob yang lain.

Fenomena media sosial, Tik Tok, ataupun Youtube, seharusnya bisa mendongkrak kembali popularitas lagu anak-anak. Dengan teknologi ini, kita bisa dengan mudah mempopulerkan karya hanya dengan berbekal alat seadanya. Dengan bermodal sedikit kuota. Syukur-syukur video unggahan kita bisa trending. Ya trending, sebuah kata yang akhir-akhir ini banyak membuat orang menjadi gila.

Harapan munculnya kembali lagu anak, membuat setidaknya ada hiburan lain untuk mereka. Sehingga mereka tidak hanya nonton review game melulu, atau menonton acara ‘prank-prenk’, atau melihat anak-anak kita menonton sambil bersenandung lagu ciptaan Denny Caknan misalnya. Yang ideal adalah melepaskan anak-anak menikmati lagu yang sesuai dengan usia dan perkembangan mereka.

Lantas, apakah pengharapan saya ini terlalu muluk-muluk jika perginya almarhum kita tandai sebagai sebuah momentum kebangkitan lagu-lagu anak. Ya lagu anak yang semestinya, bukan lagu dewasa yang dinyanyikan oleh anak-anak. Mati satu tumbuh seribu, maka jika satu Papa T Bob meninggal seharusnya diikuti tumbuhnya seribu Papa T Bob, iya kan.

Baca Juga:  Berhenti Berpikir Bahwa Semua Barang Bekas Bisa Disulap Menjadi Karya Menakjubkan Seperti Video DIY Di YouTube

Toh sebenarnya penyanyi cilik tetap ada, sesuai zaman mereka. Penyanyi cilik yang pantas dilambungkan namanya. Misalnya saja Arda, yang kemarin diorbitkan oleh The Godfather of Broken Heart. Anak yang berkebutuhan khusus yang oleh sang maestro. Judul lagu ‘Ayah’ atau ‘Kagem Ibu’ misalnya. Yah, walaupun belum sebooming ketika Arda menyanyikan lagu ‘Tatu’ sih. Tapi setidaknya ini melegakan. Lebih melegakan lagi jika sang maestro tidak secepat ini meninggalkannya.

Saya tidak sedang mendikte selera musik anak generasi sekarang, seolah dipaksa menikmati lagu anak-anak. Kita lebih tidak tega jika melihat anak-anak kita tak bisa bersenandung satu nada pun kala belajar atau waktu bermain. Sebab memang tak ada lagi lagu anak untuk mereka.

Semoga saya kita akan menemui bangkitnya lagu anak di belantika musik nasional. Dengan ini, mudah-mudahan Papa T Bob bisa tersenyum di surga.

BACA JUGA Sulitnya Menemukan Studio Musik di Masa Sekarang.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.