Pantangan Menikah Ngalor Ngulon bagi Masyarakat Jawa – Terminal Mojok

Pantangan Menikah Ngalor Ngulon bagi Masyarakat Jawa

Artikel

Kita semua tahu bahwa dalam kebudayaan Jawa untuk menikah itu butuh perhitungan yang tepat. Sebesar apa pun cinta yang kita punya, setulus apa pun perasaan yang kita miliki, tapi jika weton serta arah rumah kita nggak sinkron, yah sudah siap-siap cinta kita bakal kandas sebelum mencapai pelaminan. Pada kenyataannya dalam hitungan Jawa, nyambung dan nyaman satu sama lain saja tak cukup.

Walaupun peradaban sudah bergerak ke zaman modern, tapi saat ini masih banyak orang yang percaya dengan pantangan-pantangan dalam pernikahan. Salah satu pantangan pernikahan yang popular adalah pernikahan ngalor-ngulon (utara-barat). Secara sederhananya, ini merupakan perhitungan arah rumah kedua mempelai yang tidak boleh menggunakan jalur ke utara lalu menyimpang ke barat (arah barat daya gitulah ya simpelnya). Mereka menganggap jika pernikahan ngalor-ngulon ini tetap dilakukan, maka dunia pernikahan mereka hanya akan mendatangkan malapetaka.

Menurut beberapa artikel yang saya baca dan cerita para orang tua, kepercayaan ini sudah ada di Jawa bahkan sebelum Islam masuk ke Pulau Jawa. Arah ngalor-ngulon ini dianggap merupakan alur jalannya jin, setan, iblis, dan segala malapetaka. Sehingga bagi manusia yang mengikuti jalur ini nantinya akan mengalami banyak musibah yang menghampiri di hidupnya. Entah itu sakit, kecelakaan, kesulitan, gila, bahkan sampai ada anggota keluarga yang mati.

Versi lain menyebutkan setelah Islam masuk di Jawa, ada yang mengatakan bahwa arah ngalor-ngulon ini merupakan arah atau posisi di mana orang mati dikuburkan. Sehingga jika ada orang yang menentang larangan pernikahan ini, maka perjalanan pernikahannya itu sama halnya dengan perjalanan kematian. Hmmm, ngeri, ya.

Baca Juga:  5 Istilah Medan yang Dianggap Nyeleneh di Jawa

Meski kedengerannya aneh dan tak masuk akal, tapi nyatanya masih banyak orang yang cintanya kepentok restu akibat larangan pernikahan ini sehingga gagal melenggang ke jenjang pernikahan. Beberapa kenalan saya pernah menjadi korban dari pantangan ini. Walaupun sudah pacaran lama, akhirnya harus berpisah juga karena pantangan ini. Sedih, sih, dengernya. Namun, kedua orang tua dari kedua belah pihak sama-sama kompak menolak pernikahan tersebut. Mereka tak mau mengambil risiko mengundang petaka dalam kehidupan anaknya.

Kisah kepentok arah ini juga pernah dialami oleh sahabat baik saya. Dia dan kekasihnya itu kebetulan sama-sama terlahir dari kelurga yang sama-sama masih memegang prinsip ilmu kejawen yang kental. Amat sangat kebetulan sekali kok ya arah rumah mereka itu ngalor-ngulon. Akhirnya untuk menyiasati hal ini agar tetap bisa menikah, si cowok pindah rumah untuk sementara waktu ke rumah saudaranya. Semua acara juga diadakan di rumah saudaranya itu. Sehingga hitungan arah rumahnya jadi berbeda.

Cerita tentang kisah cinta ngalor ngulon ini juga terjadi pada kerabat dekat saya. Kebetulan kedua keluarga itu tidak percaya dengan hal-hal yang begituan. Selama si anak dua-duanya suka yah sudah, keluarga merestui saja. Namun dari para tetangga dan kerabat banyak sekali yang memperingatkan pantangan ini kepada kedua belah pihak untuk dipikirkan ulang sebelum terlambat.

Entah benar atau tidak ya, tapi kok ya kebetulan sekali rumah tangga sepasang suami ini dari awal mulai sampai saat ini diterpa banyak sekali ujian bertubi-tubi. Beberapa kali mengalami kecelakaan, ribut tak berkesudahan, terlilit utang sampai ratusan juta, ibu si perempuan beberapa kali stres berat dan sempat kehilangan kewarasaan beberapa minggu, sang bapak perempuan ini tiba-tiba menjadi sakit keras dan akhirnya meninggal dunia. Saat saya melayat banyak para tetangga yang berbisik-bisik dan bilang, “Dulu sih nggak percaya, dibilangin kalau nikahin anak arahnya ngalor-ngulon itu nggak baik, masih aja ngeyel!” Hmmm, netizen mah suka gitu.

Baca Juga:  Beda Prinsip Juga Masalah Berat Selain Beda Agama

Saya juga kurang tahu sih, tentang segala musibah yang terjadi pada kerabat saya ini: Apa benar hanya karena mereka melanggar pantangan menikah ngalor-ngulon sehingga segala petaka ini menghampiri keluarga mereka? Kalau dinalar sih, yah, anggap aja bahwa semua ini memang takdir yang harus dilalui oleh mereka. Memang ada saatnya orang itu mengalami cilaka, sakit, bangkrut, sial, ataupun meninggal. Toh, manusia siapa yang tahu sih ya rahasia takdir kehidupan?

Katanya cinta itu buta, kok masih juga harus melihat arah, sih? Ini memang sebuah kepercayaan, jadi buat orang yang percaya yah monggo, tapi kalau nggak percaya yah sudah nggak usah digagas. Bagi yang cintanya kepentok ngalor-ngulon dan susah dapat restu, mungkin bisa dicoba taktik pindah atau numpang rumah kayak sahabat saya itu. Cinta tetap lancar dan restu bisa didapat. Aturan dan pantangan mungkin tak bisa dihindari atau dilanggar, tapi bukan berarti tak bisa disiasati, toh? Ehe.

BACA JUGA Teori Soal Kenapa Orang Sunda Tidak Menikah dengan Orang Jawa dan tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.