Nyangkruk: Ngopi itu Ngobrol atau Ngopi Saja Sendiri

Memang aktivitas nyangkruk dan ngopi sendirian dalam stereotip budaya masyarakat kita masih dipandang hina dan mengenaskan.

Artikel

Avatar

Masyarakat Indonesia mempunyai budaya nyangkruk yang amat unggul dan khas. Hampir setiap hari sebagian anak muda, dewasa, hingga yang sepuh menginvestasikan waktunya di warung kopi yang notabene rumah nyangkruk paling ideal, baik itu tipe giras, burjo, semi-café, atau café. Pilihan tipe tergantung selera kenikmatan yang didukung kekuatan penghuni dompet masing-masing.

Jika anda anak kos yang hanya bisa merengek tiada tara setiap akhir bulan tentu sudah tahu diri di mana tempatnya. Kendati demikian, pada hakekatnya semuanya sama kok, yakni sama-sama menyajikan kopi dan minuman lain yang bisa kita nikmati sambil berdiskusi dan ngobrol santai dengan kawan atau ngedate dengan pasangan—bagi yang saling memiliki, bukan klaim sepihak thok.

Kita juga bisa internetan ria dengan jaringan WiFi yang tersedia hanya dengan membawa gawai atau laptop pribadi. Apalagi di jaman serba tekno ini dimana warung giras yang kita jumpai di pelosok desa saja sudah berakses wifi. Oleh karena itu, kita sudah lazim menjumpai mayoritas pengunjung warung yang senantiasa asyik memiringkan gawainya untuk bermain gim online.

Di sini masalah mulai muncul dimana alih-alih forum yang awalnya didesain membahagiakan semua nggota yang hadir malah berubah menjadi aktivitas yang menjerumuskan. Semangat dari nyangkruk dan ngopi yang awalnya untuk ngobrol santai dengan kawan dan kolega malah menjadi senyap kendati datangnya beramai-ramai—bukan sendiri. Mereka sama-sama membuka gawai peliharaannya untuk khusyuk bertamasya dengan kesenangan masing-masing selama berjam-jam. Ada yang bermain gim Mobile Legend atau PUBG, ada yang gemar streaming cantik di YouTube atau layanan berbayar Netflix dan Iflix, hanya mendengarkan musik melalui Spotify, fokus membaca artikel di internet, fokus membaca chat dengan dia yang lama dua centang biru, dan aktivitas ke-gadget-an lainnya. Tidak masalah sebenarnya bila sesekali membuka gawai, asal sesuai kepentingan, tidak berangsur lama, dan tetap menganggap kehadiran kawan-kawannya.

Baca Juga:  Yang Heboh dan Menyedihkan dari Banjir Jakarta: Jokowi, Coki, Yuni Shara, dan Foto Ketimpangan

Jika sudah menjadi terbiasa demikian, fenomena ini akan berdampak buruk pada kehidupan kita dimana akan terjerumus menjadi masyarakat yang acuh tak acuh pada lingkungan sosial sehari-hari. Meski terkesan sepele, jika problem semakin pelik tak menutup kemungkinan akan adanya keretakan hubungan persaudaraan. Harus dipahami perihal nasib mereka yang mempunyai tujuan asli hanya ingin ngobrol dan bercanda gurau yang malah tak terfasilitasi dan terabaikan. Apalagi jika bertemu kawan yang lama tak jumpa dengan tajuk “reunian”. Momentum emas tersebut malah dirusak oleh oknum-oknum yang berhasil menodai secara dominan peristiwa indah tersebut.

Secara kasihan, suara mereka yang ingin ngobrol asik hanyalah bersifat angin lewat yang mampir ingin ngopi karena kuping yang lain tak begitu peduli. Bagi mereka, tindakan yang harus dilakukan antara terpaksa ngikut ber-hapean ria atau walk out dari perkelompokan merunduk ini. Fenomena inilah yang membuat kita semua turut prihatin. Bagi yang paham dengan perasaan mereka, di lain kesempatan alangkah lebih baik untuk berangkat ngopi sendiri saja bila yang kita cari cuma sekedar sesuap WiFi. Cara ini merupakan langkah paling aman karena tanpa merugikan pihak manapun.

Memang aktivitas nyangkruk dan ngopi sendirian dalam stereotip budaya masyarakat kita masih dipandang hina dan mengenaskan. Seolah-olah pemuda yang ngopi sendiri adalah orang tersedih di dunia yang pantas disebut dengan peribahasa keramat  yaitu sudah jatuh tertimpa tangga pula—yang artinya sudah jomblo tanpa pasangan juga merangkap solois yang tanpa kawan. Abaikan bila mendapati mulut yang berceloteh seperti demikian. Anggap saja sambil berlatih menguatkan mental secara gratis.

Padahal saya rasa anda tak perlu menanggung malu bila terpaksa atau memang murni berniat sendiri—toh, juga tak sedih-sedih amat kan. Masih ada gawai anda yang bisa terhubung dengan sinyal Wifi warung. Anda bisa melakukan aktivitas merunduk yang asyik disana dengan nyaman tanpa gangguan siapapun sekaligus juga tanpa menyakiti pihak manapun. Memiringkan gawai anda sesukanya tanpa ada rasa sungkan dibenak. Saya yakin itu merupakan tindakan yang sangat mulia. Kemuliaan sebagai individu yang saling memahami perasaan. Tak seperti kamu yang tak memahami apa yang kurasa. Iya—kamu yang bisanya memahami dia!

Baca Juga:  Saya Nggak Suka Ngopi, Apa Saya Nggak Boleh Jadi Anak Indie?

Tapi, jika anda keukeuh ingin ngopi dan nongkrong dengan ngobrol tentu tidak apa-apa. Namun dihimbau persiapkan semaksimal mungkin agar nantinya takkada kekecewaan yang berulang. Pastikan mengajak kawan yang bersedia dan siap mengikuti budaya ngopi yang murni—yakni dengan berbincang, ngobrol, guyonan, dan sejenisnya.

Lupakan dulu perihal pembahasan karena pasti dapat mengalir dengan sengaja, terlebih jika dia adalah orang yang cukup intim dengan anda. Dibuat santai saja!

---
14


Komentar

Comments are closed.