Nonton Mukbang Saat Puasa, Bolehkah? – Terminal Mojok

Nonton Mukbang Saat Puasa, Bolehkah?

Artikel

Fatimatuz Zahra

Saat-saat menuju berbuka puasa adalah titik kritis dalam sehari puasa selain tengah hari. Kalau di pesawat ada critical eleven sebagai saat-saat yang menegangkan dalam penerbangan, dalam ibadah puasa critical eleven-nya mungkin ada di waktu tengah hari dan menjelang berbuka. Tengah hari karena biasanya di waktu tersebut kita makan siang di sela-sela pekerjaan dan tugas-tugas, dan jelang berbuka puasa karena energi kita sudah mulai menurun menuju titik terendahnya. Sehingga kalau kita lihat makanan itu seolah-olah enak semua dan bisa kita makan semuanya.

Makanya, kebanyakan dari kita senang sekali dengan kegiatan yang namanya ngabuburit. Kegiatan yang bertujuan untuk membuat kita memiliki kesibukan sehingga lamanya menunggu azan magrib tidak terlalu terasa berat. Nah, ngabuburit ini kegiatannya bisa sangat beragam, mulai dari datang ke bazar makanan kaya yang sering kita lihat di TV, ada juga yang memilih ngabuburit dengan menyiapkan menu berbuka puasa, atau mendengarkan siraman rohani di masjid sembari menunggu menu buka puasa gratis yang banyak disediakan di masjid-masjid.

Tak jarang juga yang memilih menikmati waktu menjelang berbuka dengan cara tetap rebahan sambil jalan-jalan online pakai gadget. Karena di zaman yang serba mungkin ini, kita bisa merasa sudah jalan-jalan, sudah olahraga, bahkan sudah makan hanya dengan melototin video lewat ponsel. Bahkan, konon katanya saking dekatnya chemistry kita dengan gadget, nonton orang makan lewat ponsel bisa bikin kita jadi kenyang lho. Iya kah? Kalau saya sih, malah tambah lapar dan pengin beli makanan yang saya tonton itu.

Menurut cerita dari beberapa orang teman, mereka lebih sering nonton video orang lagi makan untuk menunggu waktu berbuka puasa. Video food vlogger atau video-video mukbang menurut mereka bisa mengusir jenuh tanpa harus keluar uang buat jajan di pasar takjil, dan nggak keluar tenaga karena harus jalan kaki menyusuri pasar takjil. Wah, betapa video mukbang telah menjadi solusi ngabuburit bagi generasi rebahan.

Tapi sebenernya boleh nggak sih nonton video mukbang? Dosa nggak, sih, membuat diri kita sendiri ngiler sama makanan dengan sengaja? Bukan karena nggak sengaja lihat temen yang lagi makan, tapi karena emang kita sendiri yang nonton orang makan.

Ternyata, hal ini bisa diqiyaskan dengan pertanyaan Khalifah Umar kepada Rasulullah tentang batal atau tidaknya mencium kening istri saat sedang berpuasa, dan Rasulullah menjawab tidak batal. Padahal kan kita tahu kalau mencium kening pasangan itu bisa berujung pada yang lain-lain, tapi kenapa nggak batal, ya? Ya karena yang batal itu berhubungan badannya, kalau sekadar mencium kening tapi nggak berhubungan badan berarti ya nggak apa-apa.

Begitu pula dengan nonton video mukbang, ya walaupun bisa bikin kita ngiler, makin laper, dan pengin batal aja rasanya. Tapi selama cuma nonton, nggak pakai pesan makanan secara online terus ikutan dimakan sebelum azan magrib, ya nggak apa-apa.

Meski demikian, menurut saya nonton video mukbang saat puasa nggak boleh dilakuin oleh sembarang orang. Harus orang yang kuat iman, apalagi kalau nontonnya sendirian di kosan. Orang-orang yang karena kelewat waktu sahur aja bisa dengan entengnya nggak melaksanakan puasa Ramadan. Maka sebaiknya, waktu ngabuburitnya nggak usah nonton video mukbang. Berbahaya.

Selain itu, efek samping dari nonton video mukbang yang biasanya mempertontonkan porsi makan jumbo itu bisa bikin kita jadi merasa terlalu percaya diri kalau kita akan mampu makan sebanyak itu saat berbuka puasa nanti. Padahal kapasitas perut kita kan beda sama orang lain, termasuk orang yang kita lihat saat nonton video mukbang. Belum lagi fakta yang kita tidak tahu, seperti proses potong-potong, dan editing video sebelum sampai ke indera penglihatan kita. Belum tentu mereka makan dengan porsi sebanyak itu, bisa jadi videonya dipotong dan cuma dikasih lihat awal dan akhirnya aja tapi di tengah-tengah makanannya disembunyikan.

Nah kalau sudah begitu, meskipun nonton video mukbang boleh dan halal secara fikih, kita tetap harus memberlakukan kontrol terhadap diri kita supaya tidak menjadi sugesti yang berbahaya. Jangan karena nonton mukbang, ikutan makan dengan porsi jumbo akhirnya nggak kuat berdiri buat salat magrib. Kan sayang ya, udah nahan nafsu seharian tapi ninggalin ibadah wajib dan sunnah lainnya.

BACA JUGA Esai-esai Terminal Ramadan Mojok lainnya.

Baca Juga:  Ingat, ya! Ramadan Itu Satu Bulan, Bukan Satu Pekan

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
11


Komentar

Comments are closed.