Mewakili Kesalnya Vanuatu kepada Negara Saya Sendiri – Terminal Mojok

Mewakili Kesalnya Vanuatu kepada Negara Saya Sendiri

Featured

Avatar

Saya memang tidak ada hubungannya dengan Vanuatu. Kecil di Lampung, tumbuh besar di Banten, meskipun akhirnya tidak besar-besar amat. Tinggi saya 158 cm. Mungkin saya bisa ada Vanuatu-Vanuatunya kalau memilih meninggal di sana. Tapi, ah jangan deh. Saya belum paham rukun kematian di Vanuatu.

Meski begitu, saya punya alasan kuat mengapa mesti mewakili suara warganing Vanuatu. Pertama, mereka kurang fasih berbahasa Indonesia. Mesakke kalau dipaksa kursus bahasa cuma untuk menanggapi kasus ini. Kedua, karena tidak fasih berbahasa Indonesia dan tidak punya alasan kuat untuk mempelajarinya, mereka bisa dipastikan enggan mengakses portal berbahasa Indonesia. Apalagi Mojok. Terminal-nya pula.

Saya tahu pasti kalian mau bertanya, emang argumen saya representatif? Saya nggak bakal jawab. Bodo amat. Kalian ini kayak nggak paham, kan sudah biasa bangsa kita bicara tidak sesuai kapasitas. Menko perekonomian dan menko maritim & investasi ngurus pandemi, misalnya, sementara yang mestinya ngurus (baca: menkes) entah mengurus apa.

Mungkin menkes lah yang sekarang mengurus perekonomian, maritim, dan investasi. Seperti di acara Tukar Nasib. Bahkan saking sibuknya mengurus tiga cakupan tersebut, sampai-sampai tidak menyanggupi undangan Mbak Nana. Kasihan juga itu kursi kosong. Tidak salah apa-apa, tapi kena getahnya.

Agar tidak hilang konteks, coba saya jelaskan sedikit perkaranya. Namanya juga sedikit, jadi jangan marah kalau akhirnya kurang jelas. Begini, pada Sidang PBB (28/9/2020), Perdana Menteri Vanuatu menyinggung soal pelanggaran HAM yang dilakukan NKRI di Papua. Sontak hal ini mendapat serangan balik yang, kata media-media arus utama, mematikan dari wakil Indonesia yang kali ini benar-benar seorang diplomat. Bukan Pak Luhut Binsar.

Diplomat ini bernama Sylviana Pasaribu. Ia langsung jadi sorotan publik. Beritanya banyak, namun semuanya sama: sama-sama mengagungkan cara Sylviana mematahkan tudingan Vanuatu yang sebenarnya menunjukkan bahwa negara Indonesia tidak tahu diri.

Jadi gini.

Vanuatu bukannya baru sekali kemarin menyeret isu pelanggaran HAM di Papua ke Sidang PBB lho. Mereka sudah konsisten melakukannya selama lima tahun. Jawaban diplomat Indonesia juga konsisten: “Jangan ikut campur!” Entahlah, mungkin Kak Sylviana belum lahir ketika Jokowi sibuk bicara kemerdekaan Palestina di PBB beberapa waktu lalu. Atau tim diplomat Indonesia di PBB masih belum bisa baca tulis ketika NKRI dengan—kalau tidak salah, kata rakyat Myanmar—sok asyiknya ikut campur urusan Rohingya pada 2015-an. Bukan saya lho yang ngomong. Rakyat Myanmar. Itu pun kalau tidak salah.

Sudah begitu, Kak Sylviana Pasaribu menuding Vanuatu, “… menggunakan isu Papua untuk menutupi masalah yang terjadi di internalnya.” Tepat sekali. Urusan dalam negeri Vanuatu sangat kacau sampai-sampai tidak ada Covid-19 yang berani masuk. Bukan karena sengaja tidak dites atau belibet mengubah definisi apa itu positif Covid-19. Sepertinya sih karena tidak ada wakil presiden yang dengan khidmatnya menganjurkan susu kuda demi menangkal virus.

Bayangkan, serem banget kan negara Vanuatu ini. Sekacau-kacaunya statement para menteri dan staf Jokowi, Covid-19 masih berani tuh masuk ke sini. Beranak pinak dengan sentosa pula.

Sepertinya salah besar ya ketika Vanuatu menerapkan prinsip kemanusiaan yang adil dan beradab pada kasus kekerasan di Papua. Eh, sepertinya prinsip tersebut terdengar familier? Ah, mungkin kedengarannya saja. Soalnya toh saya nggak pernah merasakannya secara langsung hidup di negara pasifik itu.

Jadi begitulah. Bukannya dijadikan evaluasi, saran Vanuatu agar ada transparansi penanganan kasus HAM di Papua justru dibalas Indonesia dengan bentakan yang maknanya, “Simpan saja khotbahmu!”

Kan ngawur.

Sebab, pertama, Pak Bob Loughman tidak sedang berkhotbah. Khotbah ada rukun dan syaratnya, salah satunya beragama Islam. Dan itu tidak dimiliki olehnya. Kedua, kalaupun dia nekat berkhotbah, justru benar bahwa khotbah tidak boleh disimpan. Seperti halnya salah satu sifat mulia Rasulullah: tablig yang artinya menyampaikan. Walaupun PM Vanuatu tidak Islam, namun apa yang dilakukannya pada perkara Papua terbilang cukup islami.

Pernyataan Vanuatu soal Papua selalu dibalas penyangkalan tanpa jawaban. Sudah disampaikan soal kejahatan kemanusiaan di tanah Papua sejak Pepera 1969, alih-alih berterima kasih sudah diingatkan, eh malah mendamprat habis-habisan. Ibarat pepatah berbahasa Vanuatu yang kalau diartikan ke bahasa Indonesia bunyinya begini: Air susu dibalas air keras. Bau-baunya orang Indonesia punya hobi baru menyiram kebaikan dengan air keras. Novel Baswedan contoh korbannya.

Lebih jauh lagi, Kak Sylviana bukan lagi pasang setelan bertahan, kok ya justru melancarkan serangan balik. Menurutnya, pernyataan PM Vanuatu ini sudah mengganggu kedaulatan NKRI.

Lha???

Vanuatu tidak ambil manuver apa-apa lho. Kecuali seperti China yang mengklaim dan bergerak menjajaki Laut Natuna. Tapi toh diminta jangan dibesar-besarkan sama Opung Luhut. Sudah benar itu. Mari kita besar-besarkan saja isu yang memang krusial. Kebangkitan PKI, misalnya.

Kok kayaknya dendam banget ya Indonesia sama Vanuatu? Apa karena Indonesia kesal timnasnya bisa menang 6-0 lawan Vanuatu, tapi belom pernah mencicipi panggung Piala Dunia seperti mereka. Ya, meskipun level U-20 sih. Tapi, Indonesia bahkan untuk Piala Dunia U-20 saja harus pakai jalur tuan rumah sehingga otomatis masuk. Dan ya, itu pun ditunda karena pandemi. Mana pandeminya nggak kelar-kelar pula.

Apa jangan-jangan pandemi ini konspirasi elit Vanuatu agar Indonesia tidak bisa merasakan atmosfer Piala Dunia U-20 sampai kelak pemain timnas U-20 kita yang sekarang pensiun? Entahlah. Hanya JRX yang tahu. Sayang, JRX sekarang lagi sibuk sidang.

Saya tidak mau berpanjang-panjang lagi. Semoga Kak Sylviana atau rakyat Vanuatu atau siapa pun membaca tulisan ini. Asal jangan dibaca Pak Luhut. Saya takut aib saya dibongkar.

Ya sudah. Saya mau hapus akun Facebook dulu. Aib masa lalu saya ada di situ semua soalnya. Mulai dari foto profil metal hingga pernah memakai embel-embel “rezpector” pada nickname akun. Itu saja sih aib saya. Kalau aib melanggar HAM berat masa lalu, alhamdulillah belum. Tidak tahu kalau teman-temannya Pak Luhut.

BACA JUGA Timnas Indonesia dan Betapa Gampangnya Pendapat Suporter Indonesia Berubah 

Baca Juga:  Humblebrag Itu Nyombong yang Rendah Hati dan Cara Jitu Mendepak Teman

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
252


Komentar

Comments are closed.