Menuai Hikmah Nyanyian Pujian di Masjid Kampung – Terminal Mojok

Menuai Hikmah Nyanyian Pujian di Masjid Kampung

Artikel

Kalian yang tinggal di desa, lebih-lebih di daerah Jawa, pasti sudah nggak asing lagi sama yang namanya pujian atau pujen yang dikumandangkan melalui pengeras suara masjid. Karena yang saya dapati, bahkan belum pernah mendengar nyanyian pujian mengumandang dari masjid di kota. Entah saya nggak tahu, atau memang sangat jarang ada.

Kalau di daerah saya, nyebutnya ‘pujian’. Pujian di masjid biasanya berisi nyanyian kidung keagamaan dengan menggunakan bahasa Jawa yang berisi petuah hidup, ada juga dengan selawat-selawat nabi, atau doa-doa mustajabah yang dipanjatkan dengan cara disenandungkan.

Konon, pujian khas nusantara ini sudah ada sejak para Walisongo menyebarkan agama Islam di tanah Jawa. Syiir-syiir dan tembang jawa keagamaan digunakan sebagai strategi utama dalam berdakwah sejak masa itu. Selain dari Walisongo, beberapa hadis juga dijadikan landasan adanya pujian-pujian di masjid ini. Namun, tak sedikit juga mengatakan bid’ah.

Tapi kan indah sekali ya, berdakwah kalau dengan cara seperti ini. Tidak dengan orasi-orasi ajakan masuk Islam menggemparkan dan bikin orang jantungan. Wkwkwk~

Ia biasanya dikumandangkan, ketika waktu jeda antara azan dan ikamah. Adanya pujian ini, guna para jamaah mempersiapkan diri untuk bergegas menuju ditunaikannya jamaah salat fardu di masjid. Kalau mendapati masjid yang tanpa pujian-pujian habis azan (habis azan kan hening nih) sampai nggak sadar tiba-tiba ikamah. Buat yang niat mau jamaah dan tadinya belum merasa dengar azan, jadi gugup sendiri.

Lah kok tiba-tiba udah ikamah aja, sih?

Kalau ada pujian-pujian setelah azan kan siap-siapnya bisa agak selo gitu, kan. Tidak jarang, seperti saya yang rumahnya deket masjid begini, ke masjidnya ya nunggu nyanyian-nyanyian ini dulu, menikmati senandungnya dari rumah. Baru deh berangkatnya kalau udah agak lama pujiannya, berarti tanda-tanda udah mau ikamah.

Tak hanya menjadi teman agar tidak jemu menunggu salat jamaah dimulai. Lantunannya juga menambah semangat dan menetralkan jiwa sebagai persiapan menuju ibadah fardu. Coba deh, kalian yang masjid di kampungnya ada pujian-pujian, dengerin sambil resapin tiap makna dalam kata yang disenandungkan. Pasti nyesss bikin hati adem. Sehingga menunaikan salat fardu pun jiwa juga udah siap menghadap Tuhan.

Setiap masjid memiliki khas pujian sendiri. Setiap syiir yang dikumandangkan pun biasanya mengikuti momen yang ada. Semisal lagi bulan Rajab, yang disenandungkan doa rajab, lagi bulan Maulid nyanyian selawat-selawat nabi, hari-hari biasa, biasanya senandung kidung jawa keagamaan. Bahkan  lagi musim pagebluk gini, juga ada syiir yang pas untuk disenandungkan, yaitu syiir ‘li khomsatun’, yang diyakini bisa mengusir wabah.

Di kampung saya, ada senandung pujian yang khas dibaca tiap Ramadan, dan berbeda dari pujian-pujian biasanya. Syiir yang disenandungkan di masjid kampung saya, salah satunya yang menjadi khas yaitu senandung sifat-sifat wajib Allah dan Rasul. Pujian khas Ramadan ini disenandungkan setiap menjelang salat Isya yang dilanjutkan dengan salat Tarawih, juga setelah salat Tarawih mengiringi langkah-langkah kaki para jamaah menuju ke rumah.

Ada juga pujian-pujian lain khas Ramadan dari masjid-masjid lain. Setiap malam menjelang Isya ramai bersahutan antar masjid, menambah suasana Ramadan lebih terasa.

Tak jarang anak-anak kecil asal main serobot mic masjid, kemudian ikut bersemangat melantunkan pujian. Ya, tak sedikit juga anak-anak kecil yang sudah fasih melantunkan pujian-pujian ini, karena terbiasa mendengarnya.

Sampai-sampai dulu waktu kecil di sekolah, waktu disuruh menghafal sifat Allah dan Rasul, tanpa pikir panjang udah langsung auto hafal karena seringnya mendengar senandung dari masjid tiap Ramadan. Ini bukti bahwa selain digunakan sebagai syiar dakwah Islam, sebagai wirid pengingat Tuhan, ia juga bernilai edukasi untuk anak-anak yang masih belajar.

Dewasa ini, saya baru saja mengetahui makna di balik pujian khas Ramadan di masjid kampung saya, pujian sifat-sifat Allah, yang ternyata jika ditelisik lebih dalam, sungguh indah. Prof. Quraish Shihab dalam Shihab dan Shihab mengatakan, “Puasa itu hakikatnya meneladani sifat-sifat Allah”. 

Mengambil contoh, sifat Allah Maha Mengetahui, di dalam melaksanakan puasa, kita harus mengetahui apa saja yang bermanfaat buat kita. Allah Maha Pemaaf, kita juga harus bisa berusaha menjadi pribadi yang pemaaf. Allah Maha Dermawan, kita bisa meneladani sesuai kemampuan yang kita miliki. Memang ada sifat-sifat Allah yang tidak bisa kita jangkau, seperti sifat-sifat ketuhanan yang tidak bisa disamai makhluk-Nya. Namun, sifat-sifat ketuhanan itu yang akan menjadi pengantar kita, untuk menemukan dan meneladani sifat-Nya yang lain, sesuai apa yang mampu kita lakukan.

Rupanya, sedikit kekhasan masjid kampung ini, dapat kita temukan hikmah, jika kita mau mencari esensi-esensi di dalamnya. Jadi, nggak sekadar sebuah lantunan saja.

Harap saya, semoga lantunan pujian ini terus dan akan tetap dilantunkan di masjid-masjid. Yakin, deh, setiap kalimat bernada yang disenandungkan selalu berhasil membuat hati adem. Apalagi kalau yang bersenandung bener-bener suaranya bagus. Behhh!!!

BACA JUGA Esai-esai Terminal Ramadan Mojok lainnya.

Baca Juga:  Tradisi Kupatan sebagai Tanda Berakhirnya Hari Lebaran

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.