Menilik Kembali Guyonan Seputar “Masa Kecil Kurang Bahagia”

Tuduhan “masa kecil kurang bahagia” juga disematkan pada orang-orang yang hobi mengoleksi action figure atau barbie.

Artikel

Siti Halwah

Saya suka sekali mengonsumsi jajanan arum manis. Selain karena rasanya yang memang manis, teksturnya yang seperti kapas serta warnanya yang mencolok, membuat saya jatuh cinta. Hingga hari ini, setiap kali melihatnya, saya selalu tergelitik untuk membeli.

Saat kecil, arum manis adalah makanan yang jarang saya makan. Selain karena harganya yang dulu terkesan sangat mahal, jajanan ini hanya dijual di kota-kota besar saja, bukan di pelosok desa. Makanya, saya sangat menyukainya hingga hari ini.

Suatu kali, ketika sedang bepergian bersama teman-teman dan melihat jajanan ini dijual, saya memutuskan untuk membelinya. Lalu, teman saya tiba-tiba nyeletuk, “Ih, kayak masa kecil kurang bahagia aja. Masa, udah besar, jajanannya masih arum manis.”

Mungkin, teman saya hanya berniat untuk guyon saja. Namun, itu menyentil saya. Saya memang menyukai arum manis (yang mungkin bagi kebanyakan orang itu merupakan jajanan anak-anak), tapi, apakah elok menuduh masa kecil saya kurang bahagia hanya karena menjajal arum manis di saat saya sudah dewasa?

Saya yakin seratus persen bahwa masa kecil saya bahagia meskipun jarang mengonsumsi jajanan arum manis. Makanya, saya hanya menganggap komentar menyentil teman saya sebagai angin lalu saja.

Namun, dalam kehidupan sehari-hari, doktrin “masa kecil kurang bahagia” tampaknya sangat melekat bagi orang-orang dewasa yang tetap mencoba memelihara kenangan masa kanak-kanaknya sembari melakukan hal-hal—yang bagi orang lain—seharusnya tidak dilakukan oleh orang dewasa. Seperti makan arum manis, menonton kartun, berenang di seluncuran, atau mengoleksi sepatu roda meskipun sudah menikah dan memiliki anak.

Saya nggak mau mencontohkan orang lain, saya sendiri hingga hari ini masih sering disindir sebagai orang dewasa yang masa kecilnya kurang bahagia. Selain karena menyukai arum manis, tentu saja karena saya masih suka menonton film kartun, animasi dan anime, hehe.

Baca Juga:  Apologia: Pemohonan Maaf di Kala Lebaran

Menurut teman-teman saya, kegemaran saya pada film-film tersebut seolah menandakan bahwa masa kecil saya kurang bahagia. Hih, padahal film-film kartun, animasi dan anime tentunya lebih baik dari pada sinetron-sinetron yang nggak ada ujung episodenya di televisi.

Belum lagi tuduhan “masa kecil kurang bahagia” yang juga disematkan pada orang-orang yang hobi mengoleksi action figure atau barbieyang bagi sebagian orang dewasa lainnya hanya dianggap sebagai mainan anak kecil. Padahal, mengoleksinya saat dewasa ya karena memang saat kecil nggak pernah dibelikan. Makanya saat dewasa, sudah bekerja dan bisa nyari uang sendiri, membeli dan mengoleksi hal-hal tersebut seolah dapat menebus mimpi-mimpi masa kecil dulu yang belum terealisasi.

Guyonan “masa kecil kurang bahagia” pada orang-orang yang dikenal sudah akrab, mungkin memang nggak akan terlalu menyakitkan. Apalagi kalau kita benar-benar tahu masa kecilnya. Sering bermain bersama dan sudah paham kegemaran masing-masing. Jadi, tuduhan “masa kecil kurang bahagia” hanya akan dianggap sebagai bahan guyonan saja. Bercanda sesama teman dan untuk ditertawakan bersama.

Namun, jangan sekali-kali melakukan guyonan tersebut pada orang-orang yang baru dikenal ataupun yang masa lalunya nggak kita ketahui dengan pasti. Bisa saja, guyonan tentang “masa kecil kurang bahagia” tersebut terasa menyakitkan.

Seorang teman saya pernah merasa jengkel karena dikatain “masa kecilnya kurang bahagia” hanya karena ia menyukai sepatu dengan lampu kelap-kelip di bagian bawahnya. Ya tahu sendirilah, saat kanak-kanak dulu, sepatu kayak gini hype abis.

Padahal, ia memang menyukainya. Sejak kecil selalu menginginkannya seperti teman-temannya dulu memakainya. Lalu ketika sudah dewasa, sudah bekerja, ia memutuskan untuk memuaskan fantasi masa kecilnya akan sepatu kelap-kelip tersebut.

Baca Juga:  Nggak Harus Nunggu Gila Untuk Datang Ke Psikolog

“Memangnya norak ya, kalau saya ingin menuntaskan mimpi-mimpi masa kecil saya?” dia bertanya dengan muka sebal dan kesal.

Tentu saja tidak. Itu adalah jawaban saya. Semua orang berhak memelihara kenangan masa kecilnya. Mengulangnya sewaktu-waktu meskipun usia sudah tidak lagi kanak-kanak. Setiap orang berhak mewujudkan mimpi-mimpi sederhana di masa kecilnya tanpa perlu mendapat tuduhan menyakitkan bahwa “masa kecilnya kurang bahagia.”

Buat kalian yang masih pake guyonan “masa kecil kurang bahagia”, mbok ya mikir, emangnya siklus hidup semua orang sama? Hish!

BACA JUGA Mengenang Masa Kecil Bersama Pesawat Terbang atau tulisan Siti Halwah lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
8

Komentar

Comments are closed.