Menikmati Ramadan Sebagai Mahasiswa Rantau

Menikmati buka puasa di meja makan bersama keluarga menjadi kebahagiaan tersendiri pada bulan puasa. Akan tetapi, hal itu tidak dirasakan mahasiswa rantau.Menikmati buka puasa di meja makan bersama keluarga menjadi kebahagiaan tersendiri pada bulan puasa. Akan tetapi, hal itu tidak dirasakan mahasiswa rantau.

Artikel

Avatar

Bulan Ramadan menjadi bulan yang sangat dinantikan dan selalu disambut dengan sukacita oleh seluruh umat Islam. Promo diskon kurma untuk takjil berbuka, iklan sirup di TV, hingga kesibukan menyiapkan buka bersama mulai dari bukber alumni TK hingga SMA, menjadi hal yang rutin ditemukan menjelang bulan puasa. Ramadan juga menjadi bulan menikmati kebersamaan bersama keluarga. Menikmati buka puasa di meja makan bersama keluarga menjadi kebahagiaan tersendiri pada bulan puasa. Akan tetapi, hal itu tidak dirasakan mahasiswa rantau.

Di saat orang-orang menjalani puasa bersama keluarga yang dicintainya, kami disini justru disibukkan dengan padatnya agenda kuliah, tugas yang menggunung, hingga sulitnya ujian yang senantiasa menguji kesabaran saat berpuasa.

Jangankan buka bersama orang tua, mampu menikmati buka puasa saja harus berhemat akibat kiriman uang yang terkadang datang terlambat. Sahur pun begitu, kita harus bangun lebih pagi untuk masak ataupun beli makanan diluar untuk disantap saat sahur. Terlambat sedikit saja, bisa-bisa kita menjalani puasa seharian tanpa sahur. Belum lagi kerinduan akan kampung halaman menjadi bumbu tersendiri saat puasa—kita rindu rasanya masakan ibu, teriakan bapak saat membangunkan sahur, bahkan rewelnya adik kita saat berpuasa meskipun hanya puasa setengah hari.

Banyak dari kami—khususnya kaum hawa—terkadang menangis saat sahur dan berbuka akibat rindu kebersamaan dengan keluarga. Belum lagi saat buka puasa sendirian, nggak ada lagi duduk di depan TV bareng keluarga. Harus berkelana cari makanan buat berbuka, nggak ada lagi makanan yang udah disajikan di atas meja—harus cari sendiri ke luar. Tidak terkadang pula mereka sampai menyalahkan keadaan dan meratapi nasib mengapa mereka harus menjalani puasa jauh dengan keluarga.

Meskipun teknologi sudah maju, ada fitur videocall yang mampu membuat kita senantiasa terhubung dengan keluarga yang jauh, tetap saja hal tersebut tidak mampu mengobati kesedihan. Yang ada hal tersebut menambah kesedihan mereka akibat biaya videocall yang mahal dan membuat mereka harus berhemat kuota internet. Ironi memang.

Baca Juga:  Quarter Life Crisis yang Kadang Membuat Hati Meringis Sampai Dengan Menangis

Meski begitu dibalik kesedihan para mahasiswa rantau, tersimpan banyak kebahagiaan yang sebenarnya bisa mereka peroleh ketika menjalani ibadah puasa diluar rumah. Hal-hal yang tidak bisa ditemukan oleh mereka yang menjalani puasa di rumah. Setidaknya hal-hal ini menjadi bumbu-bumbu dan penyemangat yang menemani ibadah puasa para mahasiswa rantau.

Sebagai mahasiswa rantau, masalah yang paling sering dihadapi tentunya adalah masalah keuangan, entah karena uang saku yang belum ditransfer ataupun uang yang hanya mampir sebentar di kantong karena sudah habis untuk keperluan kuliah. Hal tersebut menuntut kami bereksperimen untuk bagaimana caranya agar kita tetap menikmati berbuka tanpa harus mengeluarkan banyak biaya.

Beragam cara dilakukan, mulai dari berkeliling lingkungan kampus saat mendekati waktu berbuka, berharap adanya kelompok-kelompok masyarakat yang membagikan takjil gratis. Ini seperti menjadi ritual wajib mahasiswa. Apalagi mendekati akhir ramadhan, dalam sehari kami bisa mengumpulkan hingga 5 takjil gratis yang dibagikan masyarakat.

Ada juga yang sengaja datang lebih sore ke masjid agar mendapatkan kupon takjil dan makan gratis yang dibagikan oleh pihak masjid. Di hari-hari awal puasa, biasanya kami melakukan sensus untuk mencari masjid mana yang menyediakan takjil enak bahkan kalau perlu sampai menyediakan nasi untuk makan. Dua hal diatas dilakukan untuk sekadar menghemat pengeluaran bulanan kami sebagai anak rantau.

Selain itu, sensasi lain saat berbuka adalah kebahagiaan menjalani buka puasa bersama teman-teman sesama mahasiswa rantau. Berangkat bersama mencari takjil, hingga berbagi makanan berbuka menjadi hal yang lumrah terjadi saat kita berkumpul berbuka puasa bersama. Walaupun terkadang harus berebut tempat berbuka dengan orang lain karena hampir semua restoran atau cafe penuh saat waktu berbuka. Tentu, kebersamaan dengan teman-teman ini mampu menjadi sedikit obat rindu kami dengan kebersamaan keluarga saat berbuka.

Baca Juga:  Dilema Anak Mama yang Pergi Merantau untuk Pertama Kalinya

Tidak kalah dengan saat berbuka, banyak sensasi serta drama yang tak kalah seru bagi mahasiswa rantau di saat sahur. Mulai dari teriak rame-rame di indekos buat ngebangunin teman kos yang masih tidur, lupa masak, hingga bangun terlambat yang membuat kami harus puasa tanpa sahur. Untuk menanggulangi hal-hal tersebut, biasanya kita mengakalinya dengan membeli makanan untuk sahur sejak sore atau malam harinya. Meskipun harus menikmati makanan dingin saat sahur, setidaknya itu jauh lebih baik daripada tidak sahur sama sekali.

Selain itu, banyak keuntungan juga yang diperoleh oleh mahasiswa rantau daripada mahasiswa pejuang jalanan (read: pulang-pergi). Kami mahasiswa rantau tidak perlu merasakan panas dan macet nya jalanan kota. Berbeda dengan mahasiswa pejuang jalanan, mereka harus bergelut dengan kerasnya jalanan kota. Macet, panas menjadi tantangan, apalagi warung kopi yang hanya memperlihatkan kaki-kaki orang orang didalamnya yang sedang tidak berpuasa dan menikmati segarnya minuman dingin menjadi godaan terbesar bagi para mahasiswa pejuang jalanan tersebut untuk tetap kuat menjalani puasa sehari penuh.

Selain itu, mahasiswa rantau tidak perlu susah-susah mencari tempat istirahat di siang hari, hanya butuh waktu perjalanan 5 menit, kami sudah bisa menikmati kasur yang empuk ditemani hembusan angin dari kipas angin yang sudah statis dan tidak bisa noleh kanan kiri lagi. Berbeda dengan mahasiswa pejuang jalanan yang masih harus mencari tempat istirahat seperti: masjid, gazebo atau bahkan numpang istirahat di indekos kami.

Walaupun terasa sulit namun disitulah seninya merantau, kita harus menikmati rindu dan juga harus siap kehilangan momen berharga, salah satunya adalah momen berpuasa di bulan ramadhan bersama keluarga. Akan tetapi, percayalah bahwa tuhan itu adil,. Bulan Ramadan adalah bulan penuh berkah, yakinlah bahwa di balik kesedihanmu ada berkah yang lebih besar yang telah Tuhan persiapkan.

---
408 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.