Mengungkap Alasan Mengapa Seseorang Menggerakan Anggota Tubuhnya Saat Berbicara via Telepon

Biasanya, sih, sambil memainkan rambut, memelintir, atau merapikan sambil berbicara melalui telepon.

Artikel

Seto Wicaksono

Sampai dengan saat ini, saya sering kali melihat seseorang menggoyangkan kendaraannya saat mengisi bensin. Baik motor maupun mobil. Usut punya usut, mereka melakukan hal tersebut agar bensin bisa cepat turun menuju tangki. Karena penasaran, akhirnya saya mencoba mencari tahu di beberapa artikel melalui internet. Alhasil, semua artikel yang saya baca menyatakan hal tersebut—menggoyangkan kendaraan saat mengisi bensin—tidak ada gunanya. Lagipula, bensin itu kan benda cair yang akan menemukan alirannya sendiri, jadi untuk apa sih digoyang-goyang?

Alasan lain yang saya dapat dari beberapa orang yang sering kali menggoyangkan kendaraannya saat mengisi bensin, katanya sih, agar bensin yang didapat lebih banyak. Lha, gimana, sih. Kalau mau dapat lebih banyak, isi atau beli bensinnya ya lebih banyak juga, lah.

Itu hanya salah satu contoh bagaimana kita (hah, kita???) sering kali melakukan hal yang tidak perlu sama sekali ketika ingin mencapai sesuatu atau dalam proses tertentu. Hal itu dilakukan karena ketidaktahuan seseorang. Bisa jadi karena kurangnya pengetahuan, atau akses untuk mendapatkan informasi terbuka yang terbilang minim. Sehingga, alih-alih melakukan sesuatu berdasarkan manfaat, mereka malah lebih memilih mendengarkan perkataan orang lain berdasarkan, “Katanya si ini, katanya si itu,” dan lain sebagainya.

Tidak hanya menggoyangkan kendaraan saat isi bensin, hal lain yang tidak kalah mengherankan adalah ketika seseorang menelepon—lebih tepatnya panggilan suara—sambil menggerakan anggota tubuhnya. Biasanya, sih, tangan. Entah kenapa, seseorang sering kali menggerakan tangannya ketika menelepon. Padahal, orang yang ditelfon tidak akan mengetahui maksud dari gerakan tangan tersebut juga, sih.

Coba perhatikan orang yang menggerakan tangannya saat menelepon, biasanya mereka memiliki gerakan template—itu-itu saja. Contoh lain, ketika ada yang bertanya tentang arah jalan atau alamat, selalu ada penerima telepon yang menggerakan tangannya sesuai dengan arah jalan. Misalnya, ketika berkata lurus, tangan akan memeragakan jalanan lurus. Saat belok kiri, tangan pun akan menunjukkan arah kiri, dan lain sebagainya tergantung arah mana yang dituju. Maksud saya, mau bagaimana pun pergerakan tangannya, nggak akan terlihat sama lawan bicara juga, kan?

Baca Juga:  Bumi Manusia For Millenials Jaksel Part III: Herman Mellema Is Dead

Belum lagi contoh kasus penelepon yang sedang merasa kesal. Selalu ada sesuatu yang digebrak. Entah itu meja, pintu, atau benda di sekitarnya. Memang, hal tersebut bisa jadi dilakukan sebagai pelampiasan emosi dari sesuatu yang sedang dirasakan pada saat bersamaan. Namun, karena merasa tidak enak jika harus membentak atau berbicara dengan nada suara tinggi, seseorang lebih memilih untuk melampiaskannya dengan cara lain—melalui gestur tubuh.

Tidak melulu gestur negatif yang ditunjukkan oleh para penelfon, sering kali juga terlihat orang yang sedang dalam mood baik maupun kasmaran, menggerakan anggota tubuhnya. Biasanya, sih, sambil memainkan rambut, memelintir, atau merapikan sambil berbicara melalui telepon. Tak jarang pula tersipu malu dengan sendirinya. Atau ketika senang, malah tersenyum saat percakapan berlangsung. Dan lagi-lagi sama, ekspresi juga gestur tidak akan terlihat oleh lawan bicara. Tentu akan lain cerita sewaktu melakukan video call.

Itu semua bisa dipahami, mengingat gaya bicara seseorang sudah pasti berbeda satu dengan yang lainnya. Ada yang ekspresif, berbicara dengan gaya kalem, bahkan dengan nada ketus pun ada. Belum lagi sebagian orang yang berbicara dengan volume tinggi ketika menelepon. Mau bagaimanapun, hal tersebut tidak bisa diubah secara paksa atau instan mengingat setiap orang memiliki ciri dan karakteristiknya masing-masing.

Di sisi lain, berbicara sambil menggerakan anggota tubuh juga memiliki makna tersendiri. Menurut Dr. Carol Kinsey Goman, salah satu pakar bahasa tubuh, gerakan tangan membantu kita mengutarakan isi kepala kita dan membantu orang lain paham dengan yang kita utarakan. Lebih lanjut lagi, menurutnya, melakukan gerakan tak bisa terpisahkan dari kegiatan bicara, dan bergerak saat berbicara dapat memudahkan cara pikir kita. Saya pikir, hal itu juga termasuk saat kita berbicara melalui telepon sambil menggerakan tangan.

Baca Juga:  5 Alasan Mengapa Kita Perlu Berdamai dengan Mantan

Setidaknya, ada dua sisi mengapa seseorang bisa sampai menggerakan anggota tubuhnya pada saat menelepon atau berbicara. Selain karena kebiasaan, secara tidak sadar kita dapat berkomunikasi dan menyampaikan pesan dengan lebih baik kepada lawan bicara. Dan semoga, kualitas percakapan bisa semakin meningkat dalam kehidupan bersosial.

BACA JUGA Kenangan Bersama Telepon Rumah dan Wartel atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
0

Komentar

Comments are closed.