Menghitung Besaran UMR Bikini Bottom – Terminal Mojok

Menghitung Besaran UMR Bikini Bottom

Artikel

Gusti Aditya

Di sebuah daerah, di mana terdapat sebuah ketidakadilan yang dibiarkan dan seakan menjadi pengejawantahan yang wajar. Berbekal jargon-jargon yang mendewakan pemimpin mereka, tempat-tempat indah selalu digaungkan yang sebenarnya nggak indah-indah amat, kota ini seakan tunduk atas perlakuan semena-mena dalam balutan perasaan tersebut. Ya, di mana lagi jika bukan Bikini Bottom yang menampilkan sisi kelam dunia kelas pekerja macam Squidward yang sudah luweh dengan kekuatan kapital bernama Tuan Krab.

Saya sarankan untuk membaca tulisan sebelumnya terlebih dahulu. Yakni pembahasan tentang dari mana Patrick mendapatkan uang walau kerjaannya hanya rebahan. Sedang dalam tulisan kali ini adalah penguat teori sebelumnya dan menegaskan bahwa UMR atau Upah Minimum Regional Bikini Bottom ini memang bikin geleng-geleng kepala. Mau protes ya bagaimana lha wong walikotanya saja tunduk sama Raja Neptunus. Protes sama saja membangkang ketetapan raja penguasa lautan. Serba salah, kan?

UMR dianggap layak jika mampu memenuhi kebutuhan hidup pekerja dan keluarganya secara wajar. Namun, dalam beberapa kasus, warga Bikini Bottom lebih memilih menjadi pengangguran ketimbang gegayaan kerja tapi penghasilannya bikin kepala sakit, sirip kesemutan dan insang deg-degan. Dari hasil investigasi Mojok Institut, berikut adalah fakta-fakta yang berhasil dirangkum.

Nat Peterson, “UMR Bikini Bottom Tidak Ikanwi!”

Ada tokoh yang sudah sangat muntab sama UMR Bikini Bottom, yakni Net Peterson. Ikan berwarna kuning dengan sirip berwarna biru yang pernah keluar dalam episode “Sponge-Cano” yang fenomenal. Terdapat beberapa kejanggalan dalam tokoh ikan ini, sama seperti Patrick yang pengangguran, tapi hidupnya makmur-makmur saja tanpa bekerja. Bikini Bottom ini kota macam apa, sih?

Dalam channel Nickelodeon Bahasa Indonesia disebutkan bahwa dirinya tinggal dalam Kompleks Trailer Bikini Bottom (rumah yang terbuat dari mobil boks yang jamak ditemukan di luar negeri). Sebelas dua belas lah dengan Patrick yang hidup sederhana, tinggal di dalam sebuah batu.

Baca Juga:  Kenapa Gaji di Atas UMR tapi Masih Merasa Miskin?

Namun di satu sisi, dalam beberapa scene, dirinya terlihat memakai tuksedo mewah dan sedang menggengam dollar yang banyak. Dirinya juga terlihat pernah berpenampilan necis dan nawar topi soda loak Tuan Krab, sepeninggalan Smitty WerbenJagerManJensen, seharga seratus ribu dollar. Loh, dari mana dirinya mendapat uang jika nggak bekerja? Seakan memperkuat teori bahwa pengangguran di Bikini Bottom itu dikasih kartu pra-kerja, eh, maksudnya diberikan pundi-pundi dollar oleh Walikota Bikini Bottom.

Bukan tanpa upaya, dalam beberap episode, Nat seperti seorang serabutan yang selalu mengambil pekerjaan apa pun yang bisa ia lakukan. Dirinya juga menjadi wali nikah kala Tuan Krab menikahi Cashina, sebuah robot berbentuk uang yang ternyata di dalamnya adalah Plankton. Nat pun pernah jadi pasien dalam percobaan operasi Dokter Spongebob.

Tapi saya punya fakta menarik yang seakan menguatkan deduksi saya bahwa Net nggak puas dengan UMR yang ia dapatkan. Selain dirinya sering marah-marah, Net kedapati sedang berjalan bersama Squilliam Fancyson ketika ngenyek Squidward dalam perjalanan pulang. Net berada di sisi kanan Squilliam dan bisa diasumsikan bahwa Net ini orang kepercayaan Squilliam. Jadi, bisa saja yang memberikan dirinya uang seratus ribu dollar bakal nawar topi soda, adalah suruhan Squilliam.

Dengan kondisi UMR yang bikin sesak napas, mendingan kerja sama pengusaha tajir melintir, to? Tapi, yang jadi pertanyaan, apakah Squilliam menggaji Nat sesuai UMR Bikini Bottom. Tunggu dulu, Squilliam ini orang paling tajir se-Bikini Bottom ya kali ah gaji orang kepercayaannya dengan nggak adil sebagaimana UMR Bikini Bottom!

Baca Juga:  Ananda Badudu dan Moralitas Palang Merah Albert Camus

Scooter, “Mending Kerja Sesuai Hobi Ketimbang Kerja Kantoran!”

Bukan saya ya yang bilang, tapi salah satu tokoh bernama Scooter seakan bilang bahwa mending main selancar dari pada kerja kantoran tapi digaji nggak adil. Dalam episode “Executive Treatment” di mana Patrick yang nggak sengaja jadi orang kantoran, Scooter ada di sana sebagai atasan dan berbicara dengan suara yang berat dan seperti sedang tertekan. Entah tertekan karena bossnya, Stockholder Eel, atau malah karena hadirnya Patrick? Yang jelas, ia sungguh malas kerja kantoran.

Buktinya apa? Ketika debutnya, dalam episode “Ripped Pants”, Scooter nampak begitu bahagia bermain selancar dan mentertawakan bahwa celana robeknya Spongebob itu lucu. Suaranya tidak seberat ketika ia kerja kantoran, nyaris terdengar sangat nyaring dan bahagia seperti Spongebob. Jadi, apakah kerja bikin Scooter sangat spaneng seperti itu? Atau karena gajinya yang jauh di ambang batas peri keikanan?

Segini UMR di Bikini Bottom

Patokannya (lagi-lagi) Krusty Krab. Sering kali keduanya (Pat dan Scooter) hadir di Krusty Krab untuk makan siang. Padahal, Pat kan anak buahnya Squilliam yang memiliki restoran sendiri, kenapa makan di Krusty Krab? Ya, biarin sih, kerja dengan jabatan setinggi langit, toh burjonan adalah tempat terbaik untuk ngisi perut. Ya, asumsikan seperti itu. Dan sewajarnya makan siang, porsi yang dihabiskan adalah satu Krabby Patty ukuran biasa dengan harga 1,25 dollar. Dan dikali 30 hari, jadinya Nat dan Scooter menghabiskan 37,5 dollar untuk makan.

Biaya hobi Scooter untuk selancar, palingan ia habiskan sebulan 20 dollar untuk menyewa satu papan selancar karena Scooter nggak pernah memiliki secara pribadi papan selancar tersebut. Untuk kebutuhan hidup, diitung-itung, Scooter menghabiskan 30 dollar lagi untuk dirinya. Hal ini setelah ditinjau dari harga kebutuhan hidup di Barg’N-Mart. Nggak jauh beda dengan Nat Peterson, dirinya palingan menghabiskan sekitaran 25-30 dollar dalam sebulan. Karena kebutuhan lainnya bisa ditanggung oleh bosnya, Squilliam.

Baca Juga:  Menghitung Besaran UMR di Desa Konoha

Dengan begini, mengambil patokan “mampu memenuhi kebutuhan hidup pekerja dan keluarganya secara wajar”, maka kebutuhan hidup sebulan Scooter 37,5 + 20 + 30 dollar maka, perbulan Scooter menghabiskan 87,5 dollar. Maka, UMR di Bikini Bottom berada di angka 90-100 dollar untuk golongan rendah dan 120-130 dollar untuk golongan menengah ke atas. Jika dirupiahkan, maka 100 dollar itu sama dengan 1,5 juta rupiah. Demi Neptunus. Pantes mereka nggak nikah-nikah, mungkin minder sama mertuanya karena gaji sebagai pekerja bikin sisik merinding.

Bikini Bottom itu nggak sejahtera-sejahtera amat. Bahkan pemerintah sana seakan tumpang tindih karena Patrick yang pengangguran saja bisa hidup sehari-hari dengan tenang, tapi orang-orang seperti Nat dan Scooter harus kerja ini itu untuk menyambung kebutuhannya.

Selain Bikini Bottom, emang ada daerah lain yang UMR-nya nggak berperikeikanan? Kan nggak ada, ya? Semoga saja, Pemerintah Bikini Bottom membaca tulisan yang penuh pengandaian ngawur ini hingga bisa menaikan taraf hidup bagi Nat, Scooter, Squidward dan pekerja lainnya. Sehingga, otak-otak kepiting udang seperti Tuang Krab nggak ambil keuntungan dari ketidakadilan ini.

BACA JUGA Menghitung Kekayaan Patrick Star, Warga Bikini Bottom yang Selalu Feeling Good atau tulisan Gusti Aditya lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pengin gabung grup WhatsApp Terminal Mojok? Kamu bisa klik link-nya di sini.

---
21


Komentar

Comments are closed.