Mengenang Kejayaan Kaskus Beserta Emoticonnya yang Bikin Saya Susah Move On – Terminal Mojok

Mengenang Kejayaan Kaskus Beserta Emoticonnya yang Bikin Saya Susah Move On

Artikel

Gilang Oktaviana Putra

Kalau ada tempat nongkrong di internet yang asik, banyak informasi menarik, sekaligus bisa nambah teman, ya Kaskus tempatnya. Tapi itu dulu, sih, waktu masih jadi forum terbesar di Indonesia sekira tahun 2005-2010an kayaknya. Sekarang gimana dong? Ya gitu, antara ada dan tiada. Domainnya masih hidup tapi nggak banyak yang ngomongin, kalah sama media sosial. Meskipun saya yakin Kaskus selalu punya tempat di hati para kaskuser.

Sewaktu masih pake seragam putih-abu dulu, homepage dan Hot Thread Kaskus itu seperti rumah pacar buat saya: wajib didatengin terus. Daripada merhatiin guru di depan kelas mending baca Kaskus dulu mah, padahal cuma jadi silent reader doang. Setelah itu sempat vakum sampai tahun 2016, lalu balik lagi saat saya kenal sama sub-forum Stories From The Heart—tempat kaskuser nulis cerita mereka.

Forum yang awalnya diciptakan untuk mahasiswa Indonesia di luar negeri itu sudah mau 21 tahun sekarang. Sayang karena pergeseran era dari forum ke media sosial; juga kegagalannya mengikuti perkembangan jaman, Kaskus nggak menarik kayak dulu lagi. Kaskus is so yesterday

Contoh nyata dari kegagalan Kaskus ini adalah kejatuhan Forum Jual Beli (FJB) Kaskus. Padahal di tahun 2012, waktu belum ada saingannya, nilai transaksi di FJB bisa sampai Rp567 miliar. Gila nggak tuh? Kala itu Kaskus telat menghadirkan sistem rekening bersama asli dari mereka, akhirnya kaskuser yang berinisiatif bikin. Lalu boom! Munculah Blackpanda dengan kasus penggelapan uang senilai 500 juta lebih!!! Itu pula yang jadi titik kejatuhan FJB Kaskus.

Di sisi kualitas kontennya pun menurun drastis. Dari sekian banyak thread baru yang lahir tiap harinya, paling hanya beberapa yang memuat informasi baru nan menarik di jajaran Hot Thread-nya. Pun dengan SFTH, setelah era horor menyerang, cerita macam Sepasang Kaos Kaki Hitam (SK2H) sangat sulit ditemukan. 

Hal ini masih diperparah dengan tampilan website yang nggak banget: berat, banyak iklan, dan rame. Sedangkan tren media dan website sekarang lebih mengedepankan kemudahan navigasi, tampilan yang bersih, dan kecepatan load tampilan. 

Saat saya menulis ini, posisi Kaskus berada di urutan 31 top situs versi alexa dan ke-48 versi similarweb. Dia berada di bawah para pendatang baru seperti Kumparan, IDNTimes, Tokopedia, Shopee, dan lain-lain. 

Namun, bisa bertahan sampai 21 tahun di tengah gempuran pendatang baru baik dari dalam maupun luar negeri, tentu jadi sebuah prestasi tersendiri. 

Buat saya sendiri, Kaskus seperti tempat menaruh kenangan-kenangan dalam bentuk cerita dan interaksi dengan kaskuser yang lainnya di kolom komentar. Berkat itu, sudah empat tahun ini aplikasi Kaskus nggak pernah absen dari menu di ponsel saya. Dari semua kenangan itu, emoticon Kaskus yang paling bikin saya jatuh cinta. 

Emoticon khas Kaskus, yang menurut banyak orang norak, buat saya adalah yang terbaik, dia berada dalam level yang berbeda dengan emoticon atau sticker di aplikasi chat instan lainnya. Selain bisa menampilkan emosi ke dalam percakapan nggak langsung, komunikasi saya sama kaskuser lain juga jadi lebih cair dengan emoticonnya. Tapi yang paling penting tentu saja bisa digunakan buat sarkasin orang lain. 

Agan pernah merasa marah atau kesel sampai pengen mukul sama orang lain di chat, tapi bingung mengekspresikannya? Emot lempar bata bisa mewakili perasaan agan. Pernah menemukan komentar (argumen) lucu sampai pengen ngetawain saat itu juga? Ada emot ketawa sambil nunjuk jari yang bisa Agan gunakan. Pernah ngerasa cape liat kelakuan orang lain yang tololnya kebangetan? Tenang, ada emot yang mukul wajah sendiri buat menunjukannya atau bisa juga pake yang mukulin palu ke kepala sendiri. Terakhir, dan favorit saya, ada emot lehuga yang bisa dipake buat ngejek orang lain saat debat di komentar.

Ya begitulah, Kaskus mungkin nggak serame dulu lagi dan mulai ditinggalkan kaskuser. Tapi bukannya selalu ada hal menarik yang tertinggal dari sesuatu yang udah nggak diperhatikan lagi. Contohnya ya emot itu tadi, meskipun mungkin cuma saya doang yang main Kaskus karena suka sama emotnya wkwkwk

Jadi, siapa yang lagi kangen Kaskus juga sekarang? 

BACA JUGA Surat Terbuka untuk Pemain Mobile Legends di Seluruh Indonesia dan tulisan Gilang Oktaviana Putra lainnya.

Baca Juga:  Terima Kasih pada Penggiat Diskusi Online

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
15


Komentar

Comments are closed.