Mengenal Buzkashi, Olahraga Ekstrem dari Afghanistan – Terminal Mojok

Mengenal Buzkashi, Olahraga Ekstrem dari Afghanistan

Artikel

 

Karena sebentar lagi hari raya Idul Adha, berarti kita akan melihat banyak kambing, sapi, dan kerbau disembelih di Indonesia. Ternyata, di Afghanistan juga ada tradisi menyembelih kambing. Tapi, bukan untuk dikurbankan pada hari raya Idul Adha, melainkan untuk diperebutkan dalam olahraga nasional yang bernama Buzkashi.

Olahraga tradisional ini biasa diselenggarakan pada hari Jumat, dimainkan dengan cara menunggangi kuda, mirip seperti olahraga polo. Namun, yang membedakan ialah, daripada menggunakan bola sebagai objek permainan, buzkashi menggunakan bangkai kambing yang diperebutkan oleh masing-masing pemain untuk saling menciptakan gol ke dalam gawang lawan. Gawangnya ini ialah sebuah lubang untuk memasukkan bangkai kambing tersebut, guna mencetak angka.

Buzkashi (dilafalkan : booz-ka-shee) dapat diartikan “rebutan kambing”. Kambing yang menjadi objek permainan bukan kambing hidup, melainkan berupa bangkai kambing yang kepalanya telah terpenggal. Selain kepala yang dipenggal, jeroannya telah dikeluarkan dan dibersihkan, dan kakinya telah dipotong sebatas lutut si kambing, juga badannya telah direndam sehari sebelumnya, supaya dagingnya menjadi lebih keras dan kuat. Kambing tersebut telah disembelih sehari sebelumnya. Kemudian, setelah permainan selesai, kalau tidak hancur dan koyak, daging kambing tersebut dapat dipanggang. Sehingga Buzkashi bukanlah permainan dengan maksud membunuh binatang, karena binatang yang dipakai memang telah disembelih sebelumnya.

Permainannya memang cenderung ekstrem dan berbahaya. Masing-masing pemain saling memacu kuda mereka untuk berebut bangkai kambing tersebut yang nantinya akan digiring untuk kemudian dimasukkan ke dalam lubang guna mencetak angka.

Baca Juga:  Belajar Menjadi Manusia Merdeka dari Ki Ageng Suryomentaram

Pemainnya biasanya mengenakan baju berlapis banyak dan pelindung kepala untuk melindungi diri sendiri dari cemeti dan sepatu bot pemain lain. Olahraga ini juga sangat memerlukan ketangkasan dan kepandaian menunggang kuda. Sepatu bot yang digunakan juga biasanya mempunyai tumit yang tinggi. Tumit yang tinggi tersebut akan mengunci pelana untuk membantu si pemain bertumpu ke sisi kuda agar tidak terjatuh. Hal itu memudahkan pemain tersebut untuk mengambil bangkai kambing yang berada di bawah.

Buzkashi telah ada sekitar abad ke-10 dan ke-15 Masehi yang dimainkan oleh suku-suku nomaden di Asia Tengah. Permainan itu dimainkan secara luas di Afghanistan sampai rezim Taliban berkuasa pada tahun 1996 setelah mundurnya Uni Soviet dari Afghanistan. Taliban kemudian melarang olahraga itu.

Setelah 17 tahun perang, AS akhirnya melakukan negosiasi dengan kelompok yang digulingkannya pada tahun 2001. Tidak jelas sejauh mana Taliban telah memoderasi pandangannya, tetapi tampaknya mereka mungkin kembali ke bentuk kekuasaan di negara itu.

Kelompok pemberontak telah mengklaim bahwa mereka telah melakukan reformasi. Mereka izinkan hal-hal tertentu yang pernah dilarang selama pemerintahan mereka yang singkat di Kabul. Termasuk memungkinkan perempuan untuk menerima pendidikan selama itu tetap dalam interpretasi mereka terhadap hukum Syariah. Namun, belum ada pernyataan yang jelas tentang olahraga apa yang diizinkan. Di masa lalu, meskipun faksi-faksi tertentu di dalam Taliban memberikan persetujuan diam-diam terhadap permainan Buzkashi.

Baca Juga:  Tidak Ada yang Salah dari Makan Nasi Padang Dicampur Kecap

Tetapi Taliban juga kadang-kadang melihat pertemuan di tempat-tempat olahraga sebagai sasaran empuk. Sejak 2001, grup ini telah mengklaim beberapa serangan terkenal di pertandingan buzkashi. Pada bulan Januari 2017, sebuah ledakan terjadi di pertandingan Buzkashi di provinsi utara Balk menewaskan seorang pemimpin milisi anti-Taliban dan pengawalnya ketika para penonton meninggalkan pertandingan. Pada 2013, seorang pembom bunuh diri menyerang pertandingan lain di utara, kali ini menyerang provinsi Kunduz yang berbagi perbatasan dengan Balk, menewaskan sedikitnya tujuh orang.

Terlepas dari banyaknya pro dan kontra olahraga Buzkashi, olahraga ini tetap menjadi tontonan favorit orang-orang Afghanistan. Buzkashi dianggap sebagai olahraga yang sedikit-banyak dapat menginterpretasikan kerasnya kehidupan di Afghanistan, sekaligus olahraga yang dapat memperkenalkan Afghanistan di mata dunia.

BACA JUGA Percayalah, Kami Para Introvert Juga Ingin Berteman atau tulisan Delia Anjali lainnya di Terminal Mojok.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.