Mengenal Au Pair dan Alasan Saya Tinggal di Jerman – Terminal Mojok

Mengenal Au Pair dan Alasan Saya Tinggal di Jerman

Artikel

Meskipun sudah hampir satu setengah tahun berada di sini, saya masih amazed pada diri saya sendiri. Kadang-kadang saya masih berpikir begini, “Ternyata saya bisa juga ya tinggal di Jerman.”

Bulan Agustus tahun 2018 lalu, saya datang ke Jerman untuk menjadi Au Pair di salah satu keluarga yang menjadi host family saya selama satu tahun. Sejak dulu, saya ingin sekali melanjutkan kuliah di Jerman. Alasan saya mungkin kedengaran sepele, yaitu karena film Habibie & Ainun. Saya yang kuliah di jurusan Teknik Industri ingin sekali mengikuti jejak Pak Habibie. Padahal jurusan kuliah saya dan Pak Habibie berbeda. Pak Habibie belajar di Teknik Penerbangan, sedangkan saya di Teknik Industri. Walaupun berbeda, saya tetap ingin ke Jerman. Sayangnya, keinginan saya yang begitu besar tidak berbanding lurus dengan usaha saya, sehingga pada akhirnya saya mengubur impian itu.

Menjadi seorang Au Pair sebenarnya tidak lepas dari peran teman SMA saya. Selepas kuliah di tahun 2018, saya bekerja sebagai sebagai foreman production di salah satu perusahaan makanan. Lalu suatu hari, saya tidak sengaja melihat Instastory teman SMA saya yang berada di Jerman. Di story itu, dia sedang bersama dua anak laki-laki dan saya langsung berpikir, “Dia pasti jadi Au Pair.”

Saya langsung mengirim DM pada teman saya untuk memastikan hal itu. Teman SMA saya membenarkan tebakan saya, dan entah kenapa hal itu memercikkan kembali keinginan saya untuk pergi ke Jerman. Jika saya belum bisa kuliah ke sana, mungkin saya bisa ke sana untuk tujuan lain. Beberapa bulan kemudian, saya resign dari kerjaan dan les bahasa Jerman intensif demi bisa segera pergi ke Jerman.

Bak gayung bersambut, pada bulan Febuari 2019, saya mendapatkan host family. Kami berkenalan dan saling menceritakan satu sama lain. Hal yang paling saya senangi adalah host family saya juga muslim. Jadi, saya tidak perlu khawatir tentang makanan halal, ibadah, dan hal-hal lainnya yang sering dikhawatirkan di negara minoritas muslim.

Di Indonesia sendiri sebenarnya sudah cukup banyak orang yang mengetahui apa itu Au Pair, tetapi sebagian dari mereka adalah orang-orang yang memang ingin ke Jerman. Beda halnya dengan orang awam yang sama sekali belum pernah tahu dan mendengar apa itu Au Pair. Sehingga ketika mendengar penjelasan tentang Au Pair, mereka langsung mentah-mentah menyamakan Au Pair dengan babysitter alias TKI.

Menurut website aupairworld.com, tujuan utama program Au Pair adalah pertukaran budaya di mana Au Pair mendapatkan kesempatan untuk meningkatkan kemampuan berbahasanya dan belajar budaya setempat. Di Jerman, seorang Au Pair idealnya akan mendapatkan uang saku, sekolah bahasa, kamar pribadi, dan asuransi kesehatan dari host family. Sebagai timbal balik, Au Pair membantu menjaga anak-anak host parents dan membantu mengerjakan pekerjaan rumah.

Bagi saya, ini sama sekali tidak memberatkan. Ibarat tinggal di rumah sendiri, saya juga mengerjakan semua tugas itu. Menjaga adik atau keponakan, menyapu, mengepel, memasak, dan segudang pekerjaan rumah lainnya. Saya menempatkan diri saya sebagai keluarga ketika mengerjakan pekerjaan-pekerjaan tersebut. Saya juga bisa menggunakan semua fasilitas yang ada di rumah tanpa perlu izin.

Kesempatan ini sangat tidak boleh dilewatkan. Kapan lagi saya bisa tinggal di negara impian dengan gratis? Saya tidak perlu mengeluarkan uang untuk makan dan bayar tempat tinggal selama bersama dengan host family. Saya hanya perlu menjalani hidup yang sama seperti saat tinggal di rumah sendiri, bermain bersama kedua adik angkat, makan di luar bareng, pergi ke taman bermain, nonton di bioskop, dan banyak lagi.

Saya juga mempunyai teman yang bukan berasal dari Indonesia dan kami ngobrol dengan asyik menggunakan bahasa yang masih amburadul. Hahaha. Maklum saja, bahasa Jerman bukan bahasa ibu kami. Walaupun berantakan, kami bisa mengerti satu sama lain, kok.

Selain itu, saya juga bisa liburan ke kota-kota cantik yang hanya saya lihat dari foto orang. Liburan pertama saya sendirian dan menginap di hostel adalah saat ke Nuremberg. Nuremberg adalah salah satu kota cantik di Bavaria. Seingat saya, sejak lahir saya belum pernah pergi ke luar kota sendirian untuk liburan. Biasanya, saya memiliki agenda lain yang kemudian diselipkan liburan.

Hal terakhir yang saya dapatkan ketika menjadi Au Pair adalah jadi lebih mandiri dan percaya diri. Tentu karena saya harus bisa beradaptasi dengan lingkungan baru, orang-orang baru, mencari teman, dan berani berbicara dengan bahasa yang terbatas. Secara alami, ini membentuk kepribadian saya menjadi lebih baik. Bagaimana? Tertarik untuk mengikuti program Au Pair di Jerman dan mencoba pengalaman baru seperti saya?

BACA JUGA Kehidupan Saya di Jerman Selama Ada Virus Corona atau tulisan Dina Noviana lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.