Menengok Literatur Para Pujangga Jawa di Perpustakaan Rekso Pustoko – Terminal Mojok

Menengok Literatur Para Pujangga Jawa di Perpustakaan Rekso Pustoko

Artikel

Berdasarkan Sensus BPS tahun 2010 saja, suku Jawa merupakan kelompok terbesar di Indonesia dari total populasi lho. Namun, nggak banyak masyarakat suku Jawa yang mengerti betul produk budaya Jawa, terutama karya tulis cendekiawan Jawa (biasa disebut pujangga) masa lalu. Agaknya sebutan “wong Jawa nanging ora njawani” memang benar adanya.

Peninggalan-peninggalan intelektual Jawa lama yang tersusun dalam naskah-naskah serat memang sudah sulit ditemui. Namun, sejumlah besar arsip literatur Jawa masih bisa dibaca di perpustakaan keraton Jawa di Solo dan Yogya. Perpustakaan Rekso Pustoko (arti harfiah, ‘penjaga buku’) milik Keraton Mangkunegaran Surakarta adalah salah satunya. Di perpustakaan ini, tersimpan 700 naskah sastra, sejarah, dan pengajaran moral yang ditulis para pujangga masa lalu.

Tenang saja, 700 naskah kuno tersebut tidak benar-benar kuno seperti yang kalian bayangkan. Tidak semua naskah dalam perpustakaan lusuh dan hanya bisa dibaca orang yang mengerti bahasa Jawa krama inggil. Di sini, ada petugas yang mengalih aksara serta mengalihbahasakan naskah-naskah tersebut agar dapat publik yang lebih luas.

Alih aksara berarti mengubah naskah yang ditulis dalam aksara Jawa ke aksara Latin. Sedangkan alih bahasa artinya menerjemahkan naskah berbahasa Jawa hasil alih aksara tadi ke dalam bahasa Indonesia.

“Untuk naskah kunonya sudah banyak yang dilatinkan, sedangkan alih bahasa baru dimulai tahun kemarin, jadi yang terjemahan baru sedikit sih,” jelas Bayun Marsiwi, petugas katalogisasi di Perpustakaan Rekso Pustoko.

Baca Juga:  Orang Pakai Batik kok Dibully, Harusnya Diapresiasi!

Saya jadi penasaran, bagaimana rasanya berhadapan dengan naskah-naskah lama ini setiap hari seperti yang dilakukan Bayun?

Ia berkisah, pekerjaan alih aksara dan bahasa ini tak terlalu sulit karena latar belakangnya sebagai sarjana filologi, ilmu yang mempelajari manuskrip kuno. Baginya, bekerja di Rekso Pustoko justru sangat mengasyikan karena bisa mengabdi sambil mendapat pengetahuan baru. Kecuali untuk satu hal. “Yang nggak seru itu kalau alih aksara naskah tulisan tangan yang agak abstrak. Waduh, pusing ngabisin waktu,” kata Bayun, terkekeh.

Selain naskah kertas, naskah lontar, dan arsip kolonial, perpustakaan Rekso Pustoko juga menyimpan koleksi foto-foto kuno dan lempeng prasasti milik Puri Mangkunegaran. Salah satu koleksi paling menarik adalah kitab tulisan Pangeran Samber Nyawa (Mangkunegara I) yang menceritakan sejarah para nabi sampai raja Jawa. Karya lain yang tak kalah berharga ialah kumpulan karya sastra Mangkunegara IV yang merupakan salah satu pujangga setelah Ranggawarsita (wafat 1873).

Tapi yang palung menyita perhatian Bayun adalah referensi tentang sifat manusia. Dengan senyum malu, ia menyebut pengetahuan sifat manusia berdasar hari lahir merupakan salah satu naskah yang paling menarik minatnya.

“Jadi setiap kelahiran hari tertentu itu mempunyai sifat yang khas baik laki-laki maupun perempuan. Itu adalah salah satu ilmu titen (pengamatan) dari leluhur yang masih digunakan saat ini,” ujarnya.

Baca Juga:  Materinya Itu-itu Saja, Kenapa Pelajaran Olahraga Tidak Semembosankan PKn?

Naskah-naskah sejarah mitologi Jawa juga tak kalah seru. Misalnya, bagaimana dewa-dewi Hindu dimasukkan dalam silsilah keturunan Nabi Adam. “Jawa itu unik. Tetap mengolaborasi perbedaan. Selain Hindu-Buddha yang saya sebutkan tadi, Kristen juga masuk. Jadi Batara Guru kakinya lumpuh dan punya empat tangan itu karena berdosa menghina Yesus Kristus. Semakin membaca karya sastra Jawa, semakin tahu kalau Jawa itu unik,” terang Bayun.

Namun, sebagaimana nasib klasik pusat arsip di Indonesia, koleksi literature Jawa di Rekso Pustaka tak terlalu terawat karena dana yang terbatas. Misalnya untuk memperbaiki buku yang rusak, Perpustakaan Nasional hanya membantu melapisi dengan tisu jepang supaya awet. “Awet sih, tapi ketika dilapisi (tisu Jepang), malah jadi nggak kelihatan tulisannya. Miris lagi, Pemkot Solo datang kalau ada maunya. Mungkin ada proyek. Cuma minta data, setelah itu ya blas…,” keluh Bayun.

Foto dari situs web Perpustakaan Rekso Pustoko

BACA JUGA Ronce Melati di Busana Pengantin Pria Jawa Adalah Simbol Usus Terurai Milik Pemberontak 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.