Ada Strategi Marketing di Balik Pertikaian Maskot Oppo dan Vivo – Terminal Mojok

Ada Strategi Marketing di Balik Pertikaian Maskot Oppo dan Vivo

Artikel

Persaingan di pasar ponsel bisa diibaratkan memakai pakaian sepuluh tahun lalu alias sangat ketat. Setiap merek berlomba-lomba untuk menjadi yang terdepan dengan ciri khas masing-masing. Salah satu caranya dengan memakai boneka maskot seperti yang dilakukan produsen ponsel Oppo. Saking identiknya Oppo dengan si boneka maskot, sampai-sampai para orang tua tahu Oppo ya dari boneka itu.

Badut ikonik Oppo itu punya nama: Ollie. Warnanya putih dengan kuping menyerupai headphone hijau-putih, boneka ini wajib hadir di semua gerai resmi Oppo. Sejujurnya Ollie ini lucu, jika saja adiknya tak menyusul lahir juga.

Beberapa tahun setelah Ollie lahir di dunia, boneka maskot lain turut muncul dan sekilas menjadi saingan Ollie dan Oppi. Inilah maskot merek ponsel Vivo, yang asal kalian tahu, sebenarnya sama-sama lahir dari satu bapak satu ibu dengan Oppo.

Yak benar. Oppo dan Vivo sama-sama anak perusahaan BBK Electronic Corporation dari Tiongkok. Satu induk perusahaan inilah alasan maskot Oppo dan Vivo sering terlihat bersama.

Walaupun secara Oppo dan Vivo ini merupakan saudara kandung, kelakuan maskotnya justru berbanding terbalik. Lucunya, mereka tampak sudah bermusuhan sejak dalam kandungan lalu pas ada di Bumi kerjaannya jadi berantem terus. Satu kesamaan mereka sebagai badut maskot: mereka hobi toyor-toyoran.

Video ini jadi bukti kesamaan hobi mereka. Ollie terlihat iseng menggoda maskot Vivo yang lagi bengong. Tingkah menyebalkan Ollie ini berdampak buruk pada kepala Ollie yang njengkang ke belakang ditoyor maskot Vivo. Tingkah toyor-toyoran mereka berdua ini sudah sering membanjiri jagat media sosial Indonesia.

Baca Juga:  Pengalaman Jadi Maskot: Walau Malu dan Gerah tapi Bikin Bahagia

Hmmm, satu induk perusahaan tapi sering berantem. berantemnya serius atau setting-an nih?

Setelah melakukan penelusuran naik gunung lewati lembah, saya berhasil menguak ternyata toyor-toyoran maskot Oppo dan Vivo yang sering ramai di media sosial dilakukan atas dasar perintah alias settingan. Kelihatannya aja saingan dan musuhan, tapi nyatanya nggak.

“Kita beradu fisik, toyor-toyoran seperti itu cuma buat menciptakan euforia aja, biar suasananya nggak kaku,” ujar Ginanjar Restu Hidayat, salah satu pemeran maskot Ollie di Solo.

Seperti layaknya saudara sekandung kebanyakan, rasanya nggak betah dan gatel kalau nggak saling ngisengin. Maskot Oppo dan Vivo juga merasakan hal yang sama. Kalau ketemu bawaannya pengin main bareng, toyor-toyoran bareng. Walau akhirnya dijadiin konten sama netizen.

Lagian, memang itulah tujuannya. Dengan semakin viralnya maskot kedua brand ponsel tersebut, semakin banyak yang penasaran dengan brand keduanya. Tentunya pangsa pasar akan semakin tinggi, hal ini terbukti dari 26,2 persen pangsa pasar ponsel Indonesia sudah dikuasai oleh Oppo.

Strategi maskot ini efektif membantu kedua merek tersebut meraih popularitas, termasuk di kota-kota kecil dan daerah pedesaan. “Ollie sendiri kan tugasnya memeriahkan suasana. Kalau udah pakai karakter Ollie, ya memang harus bisa menguatkan karakter Oppo pada masyarakat biar semakin dikenal dan makin nempel di otak,” kata Restu.

Agak sedih, kewajiban membawakan karakter maskot yang konyol sesekali bikin Restu diremehkan. Mulai dari jadi sasaran guyonan saat kumpul angkatan sekolah sampai yang paling nyesek: nggak dianggap. Tapi katanya, doi sudah cukup bermuka tebal menghadapi semua itu.

Baca Juga:  Tragedi Kemanusiaan di Balik (Tidak) Lucunya Profesi Badut Jalanan

Jurus muka tebal juga dipraktikkan Bignadito Victor, salah satu pemeran boneka maskot Vivo, juga di Solo. “Ngapain malu? Bodo amat aja kali. Aku malah seneng karena bisa lebih bebas dan bisa menyalurkan kegilaanku,” ujarnya sambil tertawa.

Selain muka tebal, tenaga kudu tebal juga. Berada dalam badut yang kepalanya superbesar dan letoy ternyata nggak semudah goyangan boneka toko cat legendaris. Untuk memerankan maskot Oppo dan Vivo, ada training khusus. Joget di jalanan depan gerai itu pun ternyata nggak asal-asalan alias ada lisensi training-nya.

Menjadi promotor event dengan maskot membutuhkan tenaga ekstra untuk menari dan flyering (menyebar selebaran). Rata-rata maskot hanya bertahan hingga setengah jam dengan gerakan nonstop. Dito pun tak menampik pakai kostum maskot itu sumpek. Tapi sekarang ia lebih lega karena di bagian dalam kostum sudah bisa dipasangi kipas.

Apakah semua kerja keras yang mereka lakukan sebanding dengan komisi yang didapatkan sebagai badut Oppo dan Vivo? Kalau kata Restu dan Dito sih, lumayan. Pendapatan bulanan mereka sudah lebih dari UMR setempat.

“Hasil penjuala,n itulah targetnya. Target kita by persentase bulan lalu. Dengan adanya event, kemudian di-compare dengan bulan ini. Misal bulan lalu aku dapet 10 penjualan, bulan ini harus lebih dari itu. Kalau lebihnya banyak, ya gajinya jadi banyak,” imbuh Restu yang mengaku cinta banget sama Ollie. Kalau targetnya tidak tercapai? Ya, siap-siap potong gaji.

Baca Juga:  Analisis Rivalitas Warteg VS Rumah Makan Padang dengan Pendekatan Marketing Mix

Oh ya, walaupun di jagat media sosial maskot Oppo dan Vivo ini berantem, di dunia nyata mereka berteman baik loh. Contohnya ya seperti Dito dan Restu ini.

Ilustrasi: skrinsut dari YouTube Viral TV

BACA JUGA Oppo-Vivo Kuasai Pasar Hape Saat Ini, Kok Samsung Bisa Kalah? dan tulisan Fransiska Viola Gina Prasasti lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.