Mencari Penyebab Orang Baru Rajin Beres-beres kalau Lagi Sendirian – Terminal Mojok

Mencari Penyebab Orang Baru Rajin Beres-beres kalau Lagi Sendirian

Artikel

Seto Wicaksono

Barangkali hampir semua anak pernah dimarahi ibu karena selalu tampak rebahan sambil main hape dan bukannya beres-beres rumah membantu beliau. “Minimal masak nasi atau nyapu gitu, apa susahnya, sih? Maen hape mulu!” begitu kira-kira dumelan yang kadang dilontarkan, kadang cuma dibatin. Anak laki-laki atau perempuan, saya rasa pernah ada di posisi yang sama.

Soal beres-beres rumah, ada satu pertanyaan yang mengganjal di benak saya. Semacam teka-teki yang harus dipecahkan atau deduksi yang harus dijelaskan. Seperti Conan yang sudah mengumpulkan banyak bukti dan mengetahui motif suatu permasalahan, lalu dipresentasikan kepada banyak orang. Dan pertanyaan tersebut adalah, “Kenapa ketika di rumah kosong, kita (sebagai anak) rajin beres-beres, sedangkan pas ada ibu di rumah, kita malah rebahan, main hape, dan malas-malasan?”

Setelah melalui proses berpikir secara mandiri dan merefleksikan hal tersebut pada diri sendiri, saya mendapat insight atas pertanyaan tersebut. Ada beberapa alasan kenapa ketika rumah kosong kita malah rajin beres-beres, sedangkan ketika ada ibu di rumah, kita malas-malasan. Yang mana itu membuat kita nggak bisa pamer ke ibu bahwa sebenarnya kita anak yang rajin.

#1 Kalau lagi sendirian di rumah, kita sering kali nggak merasa bergantung sama siapa-siapa

Hal ini biasa dirasakan anak kosan. Sederhananya begini, kalau bukan kita sendiri yang beres-beres, terus mau ngandelin siapa? Nggak selamanya kita bisa bergantung sama Go Clean. Kondisi seperti ini secara tidak langsung memaksa kita untuk beres-beres rumah tanpa bantuan siapa pun, termasuk ibu. Minimal nyapu biar lantai nggak berdebu. Atau beresin barang-barang yang bergeletakan dan merapikan kamar sendiri.

Baca Juga:  Menjadi Lelaki yang Suka Beres-beres Artinya Harus Siap sama Omongan Orang

#2 Kita nggak suka disuruh-suruh

Udah watak manusia hampir selalu jengkel dan ogah-ogahan ketika disuruh-suruh. Sebab itu, kita merasa lebih nyaman dan termotivasi ketika mengerjakan sesuatu atas inisiatif sendiri. Nah, pada persoalan beres-beres rumah, ibu sering meminta kita untuk mengerjakan ini-itu dan banyak hal. Hasilnya? Kita malah males. Bahkan nggak dikerjain sama sekali.

Memang, nggak semua anak seperti itu, tapi, pada kenyataannya kita lebih suka rebahan dan main hape di sofa atau kasur ketika ada ibu di rumah, kan? Celakanya, di saat yang bersamaan, inisiatif kita tidak lebih besar dibanding semangat rebahan. Sudah, akui saja, kita itu emang nggak suka disuruh-suruh. Apalagi buat beres-beres rumah.

#3 Kita merasa lebih leluasa bekerja tanpa diawasi

Kalau ibu lagi nggak di rumah, kita lebih punya inisiatif beres-beres karena nggak dipantau. Rasanya dipantau itu kurang nyaman. Sedikit-sedikit dikasih penilaian, kurang bersih dan kurang rapi sedikit langsung dikasih tahu. Hal tersebut malah menjadi beban tersendiri untuk kita yang sedang beres-beres. Memang, pengawasan itu perlu, tapi kalau sedikit-sedikit dikomentarin, akui aja, bikin males.

#4 Nggak tahu lagi mau apa

Sewaktu banyak yang sudah dikerjakan, rebahan lama-lama juga bikin badan pegel dan pusing, lini masa Twitter juga lagi gitu-gitu aja. Dibanding merasa bosan sendiri, nggak ada salahnya beres-beres rumah. Bersihin debu di lantai, lemari, dinding, dan barang-barang lainnya.

Baca Juga:  4 Pengalaman Duka yang Dirasakan saat Rumah Dijadikan Tempat Nongkrong

#5 Ada teman mau datang

Sebetulnya ini antara perlu dan nggak perlu. Karena banyak teman kita yang nggak peduli bagaimana kondisi di rumah kita. Berantakan atau tersusun rapi. Tapi, isi rumah yang berantakan buat beberapa jenis orang bikin risih. Males aja gitu liat barang-barang bergeletakan di mana-mana. Hal ini membuat pemilik rumah cari aman dan berinisiatif beres-beres rumah atau kosan terlebih dulu sebelum ada orang yang datang, terlebih jika kedatangannya sudah direncanakan.

#6 Beres-beres rumah ketika sendiri lebih seru karena bisa sambil gila-gilaan

Hal ini sering kali saya lakukan ketika ibu tidak di rumah. Ketika ngepel, saya bisa sambil main perosotan di lantai yang licin. Sewaktu menyapu, saya bisa sambil bernyanyi dengan sapu seolah menjadi mic. Dan ketika cuci piring, saya suka berlaga gila pura-pura jadi DJ sambil mendengarkan musik dengan volume tinggi. Dan kegilaan ini sangat minim terjadi ketika ibu ada di rumah. Bukan apa-apa, kalau sampai terjadi dan ibu tahu, saya bisa diomelin. Niat mau gila-gilaan malah dibilang gila beneran.

BACA JUGA Menjadi Lelaki yang Suka Beres-beres Artinya Harus Siap sama Omongan Orang dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
16


Komentar

Comments are closed.