Menanggapi Tas Seharga 20 Juta dan Kalimat: Kaya Dulu Aja, Bos!

Artikel

Seto Wicaksono

Di antara beberapa platform media sosial, ada satu akun yang selalu saya rindukan dan setiap hari pasti login—cek timeline. Facebook dan Instagram kini hanya sesekali saya cek karena bagi saya sudah biasa saja atau mungkin karena yang saya follow akunnya kurang menarik? Tapi untuk Twitter di mana pun dan sesibuk apa pun, pasti saya sempatkan untuk melihat cuitan atau apa yang sedang trending—bahkan mendadak viral. Tidak ada rasa bosan sama sekali.

Tidak sulit bagi saya untuk mengemukakan alasan dibalik rasa tersebut, karena di Twitter saya selalu menemukan kelucuan, keriuhan, bahkan keributan yang saya anggap sebetulnya tidak perlu. Namun tetap saja dipermasalahkan oleh sebagian orang. Kalau saya analisa sedikit sih, lebih kepada karena tidak sependapat atau tidak terbiasa akan suatu hal yang dilakukan orang lain.

Padahal, mau tidak mau, suka tidak suka, kita harus membiasakan diri dalam perbedaan—termasuk dalam berpendapat. Selama tetap menghargai satu sama lain.

Seperti yang baru-baru ini sedang trending, seseorang mencuitkan bahwa intinya, dia bisa membeli tas seharga 20 juta karena mampu. Dia pun mencuitkan pernyataan satire—Tas 20juta lebih buat apaan? Ga logis blablabla.. . . . Simple sih kak. Lo miskin dan ga mampu, kami mampu. Ya kami beli.

Dan seperti biasa, netizen terbagi menjadi tiga kubu, pertama, mereka yang tidak masalah dengan cuitan tersebut, kedua, golongan yang tidak setuju dan mengecam, ketiga, mereka yang senantiasa mengingatkan—dengan penyampaian yang bijak atau umpatan.

Bagi saya pribadi, sih, sudah berdamai dengan orang yang suka pamer, entah pencapaiannya, barang baru apa yang dimiliki, pun berapa harta kekayaan saat ini. Sudah biasa dan tidak dipermasalahkan oleh saya secara personal. Apalagi itu semua didapat oleh jerih payah sendiri. Dengan bekerja atau berwirausaha.

Baca Juga:  Menabrak Kucing Bisa Mengalami Kesialan, Tapi Tidak Menabrak Kucing Bisa Mengalami Kesialan Juga

Tidak ada iri hati maupun dengki. Semua sah-sah saja. Sebab saya pikir, kini banyak orang yang perlu diakui secara sosial dan biasanya menyangkut seperti apa yang sudah disebutkan sebelumnya, pencapaian, jabatan, harta, dan lain sebagainya.

Poin penting dan yang menjadi masalah juga dipermasalahkan oleh banyak orang adalah kalimat “lo miskin dan ga mampu, kami mampu”. Saya sudah berdamai dan terbiasa dengan kesombongan atau sesuatu yang dipamerkan, namun tidak dengan perilaku yang cenderung merendahkan keadaan atau kondisi hidup yang dijalani oleh orang lain. Sebab, itu lebih kepada menghina.

Wajar jika banyak yang bereaksi dengan berkata “harta itu hanya titipan, kalau besok miskin, sukurin!”, sebagai ungkapan kekesalan atas cuitan tersebut.

Dari hal tersebut saya berharap semoga Bapak Hotman Paris dan Atta Halilintar selaku panutan banyak orang—eh maksud saya subscriber—dalam hal menunjukan apa yang dimiliki tidak menjadi seperti demikian. Sebab, bagi saya dua orang ini selalu dapat mengemas perilaku pamer dengan gaya masing-masing dan tanpa melecehkan orang lain berdasarkan kondisi sosialnya—semoga bisa seperti ini.

Seperti yang kita tahu, Hotman Paris seringkali memperlihatkan cincinnya saat sesi tertentu. Saya sih selalu terhibur melihatnya, karena beliau mengemasnya dengan menggemaskan ditambah ekspresi yang ditunjukkan seringkali lucu. Ehehe. Apa yang pamer tas 20 juta nggak mau belajar sama Hotman Paris aja soal pamer? Eh.

Untuk saya pribadi yang tiap bulannya mendapat gaji UMR lebih sedikit tentu tidak akan relate, bisa membeli tas ransel Jansport KW saja sudah syukur—paling penting ada sesuatu yang dapat menampung barang bawaan ke mana pun saya bepergian.

Lagipula, kenapa sih warga +62 ini suka banget mengurusi hidup orang lain. Saya tidak menampik yang namanya gaya hidup tidak akan terlepas dari berapa besar penghasilan yang didapat. Jadi, kalau memang penghasilan sudah jauh di atas UMR tidak menutup kemungkinan seseorang akan menyesuaikan terhadap apa yang dikenakannya.

Baca Juga:  Di Balik Viralnya Cerita KKN di Desa Penari

Namun, untuk mengerdilkan kondisi hidup seseorang tentu merupakan suatu pilihan juga bagian dari karakter yang sebaiknya tidak dilakukan. Kalau saya punya uang 20 juta, daripada beli tas lebih baik beli satu unit motor.

Duh, semoga nggak ada warganet yang komentar, “yang penting punya uang 20 juta dulu aja, Booooos”.

---
4


Komentar

Comments are closed.