Membangun Stadion Berkapasitas Raksasa di Indonesia Sungguh Terasa Sia-sia – Terminal Mojok

Membangun Stadion Berkapasitas Raksasa di Indonesia Sungguh Terasa Sia-sia

Artikel

Beberapa tahun belakangan berbagai daerah di Indonesia seakan berlomba-lomba membangun stadion besar dengan kapasitas yang bisa dibilang fantastis. Stadion berkapasitas raksasa di atas 40 ribu kini bukan sebuah hal langka di Indonesia. Selain Stadion Utama Gelora Bung Karno, juga terdapat Stadion Batakan, Stadion Palaran, Stadion Utama Riau, Stadion Utama Papua Bangkit, hingga Stadion BMW Jakarta yang saat ini sedang dalam proses pembangunan.

Gencarnya pembangunan ini terlihat sebagai sinyal baik bagi persepakbolaan Indonesia. Namun, apakah benar membangun stadion dengan tribun menjulang tinggi merupakan infrastruktur yang paling dibutuhkan?

Jika menilik dari tujuan dibangunnya stadion berkapasitas raksasa, jelas agar dapat menampung penonton sebanyak mungkin. Sudah seharusnya stadion-stadion berkapasitas besar yang sudah dibangun, berfungsi sebagaimana mestinya, yaitu menampung penonton sesuai dengan kapasitas. Namun, stadion-stadion besar itu sepertinya belum berfungsi demikian.

Dari data jumlah penonton Liga 1 2019, rata-rata penonton per laga Liga 1 musim lalu hanyalah 9.363,33 orang. Rata-rata penonton tertinggi dipegang Persija Jakarta yang mencapai angka 24.304 orang per laga. Disusul Persebaya Surabaya dengan jumlah 23.334 orang per laga, dan PS Sleman dengan 18.870 orang per laga. Pertandingan yang disaksikan penonton lebih dari 40 ribu hanya ditemukan pada laga big match.

Dilihat dari data tersebut, tidak terlihat bahwa sepakbola Indonesia benar-benar membutuhkan stadion berkapasitas besar. Sering kali para pemuja stadion besar berasumsi bahwa kita butuh stadion dengan kapasitas raksasa hanya dari beberapa kali kejadian penonton membludak hingga pinggir lapangan pada laga besar tertentu. Sayangnya, momen-momen yang menunjukkan kekurangan kapasitas tersebut hanya terjadi di laga tertentu. Yang sering terjadi justru penonton hanya memenuhi setengah kapasitas stadion atau bahkan kurang.

Yang menyedihkan, banyak stadion berkapasitas raksasa yang justru “nganggur” dan lebih cocok digunakan sebagai tempat uji nyali. Stadion Palaran Samarinda adalah salah satu contohnya. Jangankan dipenuhi, stadion berkapasitas 60 ribu orang ini justru tidak banyak digunakan untuk kompetisi resmi pasca digunakan untuk PON 2008. Klub lokal Samarinda, dari era Persisam hingga Borneo FC lebih memilih menggunakan Stadion Segiri sebagai kandang.

Adanya stadion besar terbengkalai tersebut banyak disebabkan pemerintah setempat hanya berpikir membangun stadion besar untuk venue utama PON, tanpa adanya rencana pasca event tersebut berakhir. Setelah event berakhir, tidak ada klub lokal yang menggunakan sehingga stadion tersebut mangkrak. Hal ini mengingatkan saya dengan adegan “Now What?” pada ending film Finding Nemo.

Daripada membangun stadion besar yang pada akhirnya terbuang sia-sia, bukankah lebih baik memoles stadion yang sudah ada menjadi lebih layak? Stadion Lebak Bulus misalnya, jika saat itu dipoles dengan baik, saya yakin stadion ini akan mirip dengan Benteler-Arena kandang SC Paderborn. Mungil namun ciamik.

Kalau pun memang perlu membangun stadion baru, apa salahnya membangun stadion mungil berkapasitas 20 ribu namun berkualitas? Bournemouth yang berkompetisi 5 musim berturut-turut di Premier League bahkan hanya mempunyai stadion berkapasitas 11 ribu.

Klub sebesar Arsenal bahkan pernah bermarkas di stadion Highbury yang berkapasitas “hanya” 38 ribu sebelum pindah ke Emirates. Sebagian pendukung Arsenal justru merasa bahwa jiwa Arsenal masih tertinggal di stadion mungil legendaris tersebut. Emirates yang berkapasitas lebih besar dan modern dianggap sebagai soulless bowl atau mangkuk tanpa jiwa oleh sebagian pendukung Arsenal.

Terlalu sibuk meninggikan tribun, kita justru melupakan aspek terpenting dalam sepakbola, yaitu rumput. Tentu akan sangat lucu jika stadion dengan tribun tinggi setara Camp Nou namun kualitas rumput lapangan setara dengan lapangan kampung. Maka dari itu, jarang pemain Liga Indonesia yang melakukan selebrasi meluncur dengan lutut, bisa-bisa cedera nanti. Kualitas rumput yang bagus juga dapat berpengaruh ke permainan, sehingga tercipta umpan-umpan datar ciamik dan tidak hanya mengandalkan umpan lambung.

Banyaknya stadion besar yang mangkrak atau jumlah penonton yang tidak berimbang dengan kapasitas seharusnya menjadi pelajaran bahwa stadion besar bukanlah segalanya bagi sepakbola. Kemeriahan pendukung dalam stadion juga tidak selalu bergantung pada kapasitas stadion. Saya yakin atmosfer penonton di Stadion The Den markas Millwall jauh lebih meriah daripada atmosfer di soulless bowl Emirates atau Etihad. Bagaimanapun, yang terpenting adalah kualitas, bukan kuantitas.

BACA JUGA Sepak Bola Tanpa Kekerasan Gender Adalah Hal yang Harus Diperjuangkan

Baca Juga:  Bukan Cuma Ibu-Ibu, Bapak-Bapak Perlu Diwaspadai Juga di Jalan Raya!

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.