Membandingkan Keunggulan Nongkrong di Kursi atau Lesehan Saat di Angkringan – Terminal Mojok

Membandingkan Keunggulan Nongkrong di Kursi atau Lesehan Saat di Angkringan

Artikel

Dicky Setyawan

Angkringan, hik, wedangan, dan apa pun sebutan lainnya merupakan tempat yang spesial bagi saya. Entah sudah berapa malam yang saya habiskan bersama aroma arang serta penjual yang entah mengapa selalu nyentrik di mata saya. Soal nyaman dan istimewanya tergantung pada penilaian Anda, tapi rasanya biasa saja di tempat ini. Bukan bermaksud meromatisasi lho, ya. Tak serta merta soal hemat-menghemat, walau nasi bandeng, teri, hingga oseng dibanderol di kisaran harga Rp2 ribu-an saja, saya pikir kalian akan lebih sering kalap pada setiap jenis makanan ringan yang disajikan di bawah tenda.

Begitulah angkringan. Dua kemungkinan yang akan terjadi, bisa jadi sangat hemat-able jika kalian bisa mengatur ego saat makan di tempat ini, atau sangat boros jika tenggelam detik demi detiknya. Lalu pulang-pulang uang terkuras dan baru sadar kalian cuma nongkrong di angkringan bukan di kafe.

Apa yang saya cari juga bukan sekadar makan, tapi lebih sering nongkrongnya. Sebagai mas-mas yang senantiasa tergugah hatinya untuk meneguk setidaknya segelas teh kampul (semacam lemon tea) sebelum tidur, saya mengamati ada dua tipe orang di angkringan, yaitu tim duduk di kursi dan lesehan.

Sejatinya, gerobak angkringan konvensional memiliki kapasitas yang tidak terlalu besar, paling-paling hanya 5-10 orang. Kalaupun lebih, ya harus dempet-dempetan. Untuk mengakali itu, hampir di setiap angkringan selalu menyediakan tikar jika kapasitas orang mulai over. Dari situlah saya ingin membandingkan kedua tipe orang nongkrong di angkringan ini.

#1 Kenyamanan

Angkringan biasanya menggunakan kursi panjang tanpa sandaran di belakang. Otomatis kalian akan merasa punggung kalian pegal jika berlama-lama duduk di kursi semacam ini. Namun, beberapa angkringan kini telah menyediakan kursi dengan sandaran di belakangnya.

Sedangkan lesehan, kita diberi kebebasan untuk memilih tempat duduk, di pohon, bahu jalan, atau bahkan di dekat got. Bebas pula kalau mau selonjoran. Toh, kalau bosan, kalian bisa sambil rebahan. Soal kenyamanan, kembali lagi tinggal bagaimana bentuk kursi tersebut. Atau letak tempat lesehannya, apakah nyaman atau malah bau, banyak serangga, dll.

#2 Lesehan untuk obrolan intim, kursi untuk menggali wawasan dan informasi

Lesehan biasanya digunakan untuk gerombolan muda-mudi yang datang dengan harapan ingin menghabiskan malam di angkringan bersama teman-temannya. Oleh karena itu, di tikar obrolannya bakal berasa lebih intim. Namun, tidak semua orang bisa bergabung di tikar yang sama jika tidak saling mengenal. Sedangkan di kursi, saya lebih sering menjumpai pakde-pakde atau mas-mas yang biasanya tidak datang bersama gerombolannya, nyari temen malam, atau hanya sekadar makan lalu pulang. Dari sinilah kalian akan bertemu orang-orang random, dengan cerita dan informasi yang random pula. Bahkan sudut pandang dari orang-orang yang sebelumnya belum kalian kenal. Keduanya sama-sama enak, tergantung niat awalnya.

#3 Kemudahan

Satu keunggulan yang tak bisa dimungkiri ketika nongkrong di kursi, kemudahan soal mengamati makanan, dan tanpa basa-basi tinggal ambil. Begitupun kalau pesan minum, sekali aba-aba jadi. Sedangkan lesehan, lebih ribet. Kalau mau pesan makanan harus bolak-balik.

Namun, keunggulan ini bisa jadi boomerang. Tatkala saya tak mampu menahan ke-nyah-nyoh-an saya. Sialnya, walau sudah diniatkan berhemat, godaan di kursi memang berat setiap makanan tampak menarik. Dan ini bisa jadi pertimbangan.

#4 Waktu yang tepat

Untuk lesehan, sih, datang kapan saja tak terlalu masalah. Yang menjadi masalah paling kalau tikarnya ternyata sudah terpakai semua dan itu tergantung bagaimana situasi ramai tidaknya angkringan. Untuk nongkrong di kursi, supaya lebih mendapatkan vibes angkringannya, saya sarankan datang di jam-jam tertentu, misal menjelang tengah malam. Jam-jam segitu angkringan mulai sepi. Kalian bisa ngobrol-ngobrol ringan hingga deep talk dengan penjual angkringan atau dengan pelanggan lainnya. Sekaligus kalian bisa menemani penjual supaya kuat melek melawan kantuknya. Pasalnya, berdasar pengalaman saya, di jam-jam ramai seperti sore hari saat angkringan baru buka, biasanya si penjual masih sibuk dengan urusannya. Apalagi, jam segitu kadang pengunjung kebanyakan sekadar nyari makan lalu pulang. Baik dine in maupun take away, baik orang sekitar hingga orang pulang kerja.

BACA JUGA Ketika Orang yang Biasa ke Angkringan Mengunjungi Kafe Kelas Menengah dan tulisan Dicky Setyawan lainnya.

Baca Juga:  SpongeBob Mogok Kerja di Episode 'Squid on Strike' Adalah Gambaran Demo yang Kompleks

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.