Melihat Acara TV Indonesia yang Isinya Cuma Repost Konten Medsos – Terminal Mojok

Melihat Acara TV Indonesia yang Isinya Cuma Repost Konten Medsos

Artikel

Sampai saat ini, apa acara TV Indonesia yang paling jadi favoritmu?

Waktu saya sekolah menengah dulu, mungkin sekitar 7 tahun lalu acara televisi On The Spot jadi acara favorit saya. Isinya sangat sederhana, On The Spot merangkum hal-hal menarik jadi beberapa poin saja. Misalnya seperti 7 makanan khas indonesia yang mendunia, atau 7 kebun binatang unik dari seluruh dunia.

On The Spot merangkum hal tersebut ke dalam siaran yang video-videonya diambil dari akun YouTube orang lain yang sesuai dengan topik yang dibicarakan. Atau mengambil gambar dari open source semacam Freepik, Pixabay, atau Shutterstock.

Saat itu keberadaan siaran macam ini sepertinya masih sangat jarang. Makanya siaran On The Spot saya lihat-lihat agak cukup panjang umur buat jadi salah satu program andalan di Trans7 setelah Opera Van Java. Hal lain yang bikin saya selalu nangkring di depan TV untuk nonton On The Spot saat itu karena suara dubbing yang punya nada suara yang enak didengar.

Kalau kita flashback, 7 tahun lalu internet dan media sosial yang ada sebenarnya juga sudah punya banyak pengguna. Namun, belum begitu masif seperti saat ini. Saya yang sudah dikasih HP Nokia C59 sama orang tua saat itu, paling mentok ya cuma buat SMS, BBM, atau buka Facebook. Makanya konten-konten On The Spot yang sebenarnya bisa saya lihat di YouTube itu masih cukup “wow” buat saya.

Baca Juga:  Si Bolang Adalah Alasan dari Hal-hal Random yang Pernah Saya Lakukan Saat Masih Bocah

Namun, makin ke sini kok acara TV semacam ini makin banyak diadopsi sama stasiun TV lain. Saya nggak ngerti apa tolok ukur yang menyebabkan stasiun TV lain juga latah mengadopsi program semacam itu jadi salah satu programnya. Mungkin di balik layar yang penonton nggak tau ini ada banyak cuan yang dihasilkan? Atau mungkin ini jadi jawaban terbaik di tengah padatnya deadline para pekerja kreatif di industri media penyiaran? Entahlah, tapi selain buruknya kualitas sinetron atau drama pertelevisian Indonesia, banyaknya program siaran yang cuma modal repost konten media sosial orang juga jadi hal lain yang bikin televisi Indonesia makin nggak nunjukkin sisi kreativitas.

Jujur saja, saya sebagai penonton, sih, sudah bosan sekali kalau lihat siaran televisi yang isinya ketebak begini. For your information aja ya, rangkuman-rangkuman video yang dikumpulin sama siaran semacam On The Spot dan sejenisnya itu mungkin udah basi dan udah mampir ke HP penontonnya. Video-video yang ada di program macam itu nggak menimbulkan sesuatu yang bakal ngebuat penonton jadi mau nonton TV (lagi) karena penonton udah dapetin videonya pas lagi scrolling di HP sendiri.

Selain minim kreativitas, program siaran yang masih pakai video-video orang lain untuk dijadikan ke siaran mereka juga tampak nggak bermodal. Jauh dari kesan profesional dan makin jauh juga dari fungsi media untuk menghibur, apalagi mengedukasi.

Baca Juga:  4 Kuliner Absurd yang Pernah Diulas Raditya Dika dalam Acara 'Perang Makanan'

Melihat kualitas acara TV yang isinya nggak lebih baik dari YouTuber ala-ala ini lantas nggak bikin heran ya kalau jumlah penonton TV terus menurun. Ya memang sih, menurunnya angka penonton TV mungkin juga didorong sama pertumbuhan pengguna smartphone yang menggila. Namun, satu pertanyaan yang juga jangan dilupakan, “Mungkin nggak sih orang-orang jadi malas nonton TV karena nggak ada program yang bermutu?” Atau, “Mungkin nggak sih orang-orang jadi malas nonton TV karena ada banyak siaran yang sebenernya bisa ia tonton dari medsos karena TV juga nyomot sumbernya dari sana?”

Ayo dong, saya yakin ada banyak kepala di balik layar TV itu punya sisi kreativitasnya masing-masing. Sebagai penonton, saya punya andai-andai, akankah acara TV Indonesia bisa bikin TV series seperti The Office, tapi pakai sudut pandang pekerja dari generasi sandwich gitu. Mungkin bikin games petualangan yang berisi life hack orang bertahan hidup, juga jadi ide yang menarik. Pokoknya hal-hal kreatif yang bikin penonton mengangguk-anggukkan kepala, atau ketawa girang sampai mengeluarkan air mata. Intinya konten kreatif yang belum ada di konten media sosial atau konten YouTube ala-ala itu.

Bagi beberapa orang yang beruntung, mungkin kebosanan sama acara TV lokal bisa dialihkan ke program-program dari TV kabel langganan. Di mana pilihan stasiun TV-nya juga menyajikan siaran dari stasiun luar negeri seperti FOX, National Geographic, ABC Australia, HBO, dan sebagainya yang punya kualitas program sedikit lebih baik. Akan tetapi, gimana sama orang-orang yang pilihan acara TV mereka terbatas pada program yang bisa langsung ia tonton dari HP?

Baca Juga:  Konflik Khofifah-Risma Adalah Contoh Sinetron yang Baik

BACA JUGA Mengenang 5 Acara Televisi Termantap di Era 2000-an atau tulisan Atik Soraya lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pengin gabung grup WhatsApp Terminal Mojok? Kamu bisa klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.