Masa Lalu Orang Bukan Konsumsi Umum, Gaes!

Artikel

Avatar

Hubungan antar manusia itu memang unik. Yang hari ini bilang sayang, bisa jadi besok saling serang. Yang ngakunya teman, belum tentu nggak nusuk dari belakang. Nyesek memang. Tapi, itulah realitas. Nenek moyang kita saja sudah sering mengingatkan fenomena ini lewat peribahasanya, seperti serigala berbulu domba, bagai api dalam sekam, pagar makan tanaman, dan lain-lainnya.

Banyak alasan yang mendasari kenapa orang yang tadinya baik tiba-tiba berubah jadi musuh. Walaupun, yang tidak beralasan juga ada. Tiba-tiba aja gitu. Padahal kita tidak merasa berbuat salah apa pun, lha kok tau-tau dimusuhin. Eh, sebentar, deh. Beneran yakin nggak berbuat salah? Jangan-jangan kitanya yang kepedean. Xixixixi…

Salah satu, sebutlah upaya, yang kadang tidak kita sadari tapi berpotensi menimbulkan permusuhan adalah kebiasaan membongkar masa lalu seseorang. Kalau yang dibongkar perjalanan sukses atau hal-hal baik sih nggak masalah. Orang yang sedang kita bongkar itu rasanya nggak bakalan keberatan ataupun marah.

Masalahnya, jika berkaitan dengan bongkar masa lalu, yang dibongkar itu lebih sering yang borok-borok. Diiris tipis-tipis. Digosok biar makin sip. Nggak tahu nih, tapi kok bongkar-bongkar ini belakangan jadi seperti hal yang wajar, ya? Seolah ketika kita tahu masa lalu seseorang kita jadi punya hak untuk menyebarkannya. Dih.

Itu sebabnya saya suka gemes kalau di infotainment ada berita tentang orang yang buka-buka masa lalu artis. Biasanya, artis ini kebetulan namanya memang sedang disorot. Contohnya artis dangdut itu. Iya, itu. Yang nikah sama tukang gendang itu. Tapi, kalau disebut fenomena bongkar masa lalu ini hanya terjadi di dunia artis saja ya jelas nggak mashook. Kita yang notabene bukan siapa-siapa, yang kalau disodorin mic buat pimpin rapat masih maju mundur, juga seringkali dihadapkan pada situasi saat tiba-tiba masa lalu kita dibongkar oleh orang lain.

Bongkar-bongkar ini bisa terjadi karena sengaja ataupun tidak disengaja. Yang sengaja itu biasanya dilakukan kalau kita berperan sebagai pihak yang diinterogasi. Misalkan saja ketika ada teman yang mendadak bertanya tentang seseorang yang kita kenal. Nah, mengalirlah cerita-cerita di situ. Kalau kasusnya seperti itu, biasanya cerita yang keluar adalah cerita yang baik-baik. Kecuali kalau memang sudah niatan cari masalah, ada rasa kesal sebelumnya, maka tanpa ditanya pun orang bakal dengan entengnya membuka borok-borok yang dia tahu. Diberi bumbu extra hot spicy dengan topping cabe kering biar makin huh hah kalau perlu.

Berbeda dengan bongkar-bongkar yang disengaja, membongkar masa lalu yang tidak disengaja biasanya terjadi pada saat kita lagi asik ngobrol haha hihi dengan teman-teman. Tahu sendiri kan, kalau sudah ngumpul dan asyik ngobrol kadang kita suka kelewatan?

Hayo ngaku, kalian juga pasti punya teman nggak ada akhlak, yang tiba-tiba keceplosan bongkar aib teman yang lain pas lagi ngumpul bareng, kan? Yang bocorin si A pernah pup di celana waktu sekolah lah, si B pernah nembak guru lah, si C ketauan ambil duit ortu lah dan aib-aib lain yang rasanya malu-maluin banget kalau sampai orang lain tahu.

Baik disengaja ataupun tidak, membongkar masa lalu orang lain apalagi jika itu adalah aib merupakan suatu yang tidak boleh kita lakukan. Jangan lupa, tidak semua orang memiliki hidup yang menyenangkan. Pasti ada orang yang memiliki luka di masa lalu yang tidak ingin dia ingat. Kita tidak pernah tahu berapa besar usaha orang tersebut untuk memaafkan, menyimpan, dan melupakan masa lalunya itu. Kalau kita saja tidak nyaman ketika masa lalu kita diurak-urak, ya berusahalah untuk tidak melakukan hal tersebut kepada orang lain.

Ketika kita membongkar masa lalu seseorang, berarti kita membiarkan orang lain mengetahui aib orang tersebut. Padahal, aib itu pada dasarnya sudah ditutup oleh Sang Pencipta. Elah kok kita dengan entengnya maen sebar-sebar aja! Nggak ada akhlak banget jadi orang. Lagian, demen banget sih bongkar-bongkar masa lalu seseorang? Noh bawah kasur noh dibongkar, kali aja nemu gocengan!

BACA JUGA 3 Cara yang Bisa Laki-laki Lakukan Saat Pasangan Mutung Nggak Mau Bonceng atau artikel Dyan Arfiana Ayu Puspita lainnya.

Baca Juga:  Akibat Kelakar dari Sebuah Nama Panggilan

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.