Mas Menteri, Coba Tengok Sistem Pendidikan Konoha – Terminal Mojok

Mas Menteri, Coba Tengok Sistem Pendidikan Konoha

Artikel

Avatar

Halo, Mas Menteri Pendidikan yang sedang mencari rumusan terbaik untuk pendidikan Indonesia, kabarnya sehat kan? Sehat dong, menteri je. Kalau nggak sehat, nasib pendidikan kita terancam dong ya. Ngomong-ngomong sistem pendidikan, Mas Menteri yang budiman, saya punya pendapat yang lumayan unik—setidaknya menurut saya. Sistem pendidikan terbaik, mungkin, adalah sistem akademi ninja di anime Naruto. Banyak fakta yang bisa saya sodorkan untuk meyakinkan Mas Menteri. Misalnya, di seluruh desa di semesta Naruto, Konoha adalah desa ninja terbaik dengan lulusannya yang disegani. Sebut saja Uchiha Shisui, Kakashi Hatake, Hokage ketiga hingga ketujuh, Jiraiya, Tsunade, dan tokoh utamanya: Uzumaki Naruto.

Bisa dibilang, dari segi mana pun, sistem Konoha lebih baik dari sistem pendidikan di negara Anda saat ini. Berikut saya paparkan sistem pendidikan di akademi ninja Konoha secara lebih terperinci.

Tak membebani guru secara berlebihan

Kelas besar di akademi ninja hanya ada di level SD saja. Selebihnya mereka berpraktik di dunia nyata dengan sistem kelompok berisi tiga orang yang dibimbing oleh satu guru (jounin). Dengan begini, pembelajaran bisa lebih efektif.

Guru bebas bereksperimen dengan medium apa saja dan tak harus membuat RPP (Rancangan Pelaksanaan Pembelajaran) tebal. Tentu saja mereka juga membuat semacam SOP pengajaran yang dipertanggungjawabkan kepada Hokage (Pemimpin Desa).

Pemilihan guru pendamping ini tidak sembarangan. Setiap guru yang dipilih punya rekam jejak yang mentereng. Bukan hanya guru yang diambil karena lulus jounin saja dan belum teruji di dalam pertarungan sebenarnya.

Menilai peserta didik sesuai kapasitasnya

Perkembangan setiap calon ninja dinilai tidak dengan standar tertentu yang disamaratakan. Tidak ada ujian nasional yang mengharuskan calon ninja menguasai semua jurus. Melainkan calon siswa hanya diuji kemampuannya bertarung langsung dengan kemampuan yang dia miliki dan asah terus menerus.

Tapi, semua ninja harus bisa henge no jutsu sih, standarnya itu doang. Ya kali jutsu gituan nggak bisa. Eh, tapi dulu Naruto nggak bisa ding. LOL.

Sesuai dengan zaman dan keadaan

Calon ninja diajari apa yang mereka butuhkan di dunia kerja. Akademik, strategi, fisik, dan teknik. Mereka beradaptasi dengan dunia yang berubah. Jika di era Naruto, mereka diajarkan untuk siap bertarung, di era Boruto mereka diikutkan program PKL (Praktik Kerja Lapangan) di perusahaan atau tempat kerja lain.

Learning by doing

Para calon ninja diajari tentang tantangan dan kendala yang dihadapi dengan belajar langsung dari guru pembimbing sambil menjalankan misi. Mereka juga mendapat uang saku tergantung dari tingkat kesulitan dan jumlah misi.

Tidak menciptakan pengangguran

Lulusan akademi ninja mudah diserap di dunia kerja. Belum pernah saya lihat ada lulusan akademi yang menge-print CV dan tak ada panggilan kerja. Bahkan lulusan akademi yang terusir dari desa Konoha diterima bekerja di sebuah organisasi profit lintas negara macam Akatsuki.

Sistem ujiannya berjenjang

Ada tiga sistem ujian yaitu genin (dasar), chuunin (menengah) dan jounin (tinggi). Tiga tingkatan ujian ini efektif mengukur kemampuan siswa dan tidak terikat waktu baku seperti sistem pendidikan konvensional. Jadi kalau memang levelnya selamanya hanya cocok Chunin, maka tingkat kesulitan misi yang dia dapatkan hanya sebatas itu.

Mengajarkan pentingnya kerjasama

Sistem pendidikan di anime Naruto berorientasi pada proses dan kerjasama. Hasil juga penting tapi itu dianggap hanya bonus dari proses dan kerjasama yang baik. Bahkan di dunia Naruto, para calon ninja diajarkan bahwa ninja yang gagal dalam misi dicap sampah, tapi ninja yang mengabaikan temannya lebih buruk dari sampah.

Jam misi fleksibel

Sambil bersekolah, setiap kelompok ninja yang terdiri dari tiga ninja dan satu guru pembimbing, juga menjalankan misi. Misi ini ibarat pembelajaran di lapangan. Setiap misi jamnya fleksibel tergantung keadaan.

Guru memotivasi murid meski tak berbakat

Guru Iruka tak pernah mengatakan Naruto sebaiknya jadi berandalan saja karena nakal dan tak berbakat jadi ninja karena skill ninjutsunya mengenaskan. Andai Guru Iruka tidak memotivasi Naruto, mungkin Naruto tak akan sampai di tahap sekarang.

Guru Gai yang tahu Lee nggak bisa ninjutsu mencari di bagian mana kemampuan terbaik muridnya bisa berkembang. Guru Gai lalu mengajarkan taijutsu dan mengembangkan kemampuan Lee pada titik yang amat tinggi. Lee bisa memaksimalkan potensinya berkat dorongan Guru Gai sampai akhirnya mencapai level jounin. Naruto dan Lee menjadi contoh kesuksesan sistem pendidikan di Konoha di mana guru tak terobsesi dengan murid ideal.

Kesejahteraan guru terjamin

Para guru di Naruto tidak ada tuh yang hidupnya kekurangan. Mereka diberi tempat tinggal dan gaji yang cukup. Memang tak ada yang namanya sertifikasi guru, tapi bisa dibilang mereka sejahtera. Bahkan sesekali mereka bisa traktir murid-muridnya di Ichiraku. Paling yaaa almarhum Asuma doang yang kandas keuangannya gegara Choji.

Jadi Mas Menteri Timbuktu, apa lagi yang ditunggu? Banyak anak-anak yang akan bahagia memakai ikat kepala berlambang negara Timbuktu dan belajar jurus seribu bayangan.

Eh ini ngomongin Timbuktu apa Indonesia sih? Udah ah takut ada abang nasi goreng dadakan di luar rumah.

BACA JUGA Mari Sambut dengan Tawa Wacana Menkes Terawan Soal Wisata Kebugaran, Jamu, dan Kerokan

Baca Juga:  3 Alasan Resign yang Sebaiknya Dihindari oleh Para Karyawan di Setiap Perusahaan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
62


Komentar

Comments are closed.