Manfaat Foto Bareng Pejabat – Terminal Mojok

Manfaat Foto Bareng Pejabat

Salah satu fenomena pamer yang melanda beranda maya dan baru saya perhatikan belakangan adalah kebiasaan mengunggah foto-foto bersama pejabat.

Artikel

Avatar

Media sosial pada hakikatnya memang jadi ladang makan puji (pamer) paling subur. Salah satu fenomena unik tekait makan puji yang melanda beranda maya dan baru saya perhatikan belakangan adalah kebiasaan mengunggah foto-foto bersama pejabat atau orang-orang yang memiliki jabatan—baik skala daerah, nasional hingga setingkat RT/RW.

Biasanya postingan semacam ini dibumbui kata-kata hulalahuwow seperti, ‘Silaturahmi bersama Kepala bla bla bla’ atau ‘Indahnya kebersamaan bersama Pak bla bla bla.’

Entah sudah berapa lama fenomena ini berlangsung dan luput dari kegiatan gulir menggulir yang setiap hari dilakukan jempol milenial saya—yang tentu saja sering ikut ugal-ugalan di sosial media.

Saya baru sadar dan tertarik membahas ini, setelah seorang kawan sekampus saya—yang paling sering mengunggah foto-foto kemesraannya bersama para pejabat, khususnya wakil rakyat—mengakui bahwa dengan sering memposting foto bersama orang-orang berdasi itu, harkat dan martabat dirinya serasa naik delapan tingkat mengalahkan jumlah tingkatan langit yang katanya hanya tujuh itu.

Berdasarkan pada pengakuannya, hal itu bisa diukur dari jumlah like, decak kagum serta komentar-komentar positif lainnya yang membanjiri media sosialnya. Tak hanya itu saja, pengakuan lainnya lagi adalah soal puja-puji para tetangga  kepada keluarganya di kampung atas aktivitas sosial medianya selama menempuh studi di kota.

Orang tua siapa yang tak bangga coba, jika nama anaknya dielu-elukan lidah para tetangga?

Kawan sekampus saya itu juga tak mampu memungkiri, bahwa ada kebanggaan tersendiri setelah galeri sosial medianya berhasil mengoleksi cukup banyak foto-foto bersama para pejabat—entah di sebuah ruangan pribadi berpendingin ekstra atau jamuan ekslusif yang hanya bisa diakses orang-orang dengan koneksi 8G.

Menurutnya, paling tidak orang-orang akan beranggapan bahwa ia salah satu calon pemegang tongkat estafet bangsa atau hiperbolanya: Salah satu dari sepuluh pemuda yang kata Bung Karno bakal menjungkirbalikkan dunia—seraya menunjukkan seberapa gilang-gemilangnya nasib bangsa ini di masa yang akan datang.

Baca Juga:  Menciderai Akal Dengan Merasa Paling

Singkatnya, banyaknya foto-foto bersama pejabat yang diunggah ke sosial media menurutnya semakin menunjukkan kualitas dirinya sebagai seorang aktivis mahasiswa yang bertugas berdiri dan membela rakyat berfoto di samping pejabat! Dan siapa tahu saja foto-foto itu tak hanya meningkatkatkan kualitas diri, tapi juga serupa koleksi jimat yang mampu membawa barokah dan karomah serta melambungkan derajat sosial dan menularkan kharisma kepemimpinan kepada dirinya.

Walau seringkali teman-teman seperantauan turut menanyakan apa kapasitas yang ia tenteng hingga bisa berada satu bingkai bersama orang-orang penting itu. Dengan sedikit merendah diri, kawan saya itu pasti menjawab; “Hanya silaturahmi kok.”

Wah, pengakuan-pengakuan kawan sekampus saya itu, tentu ikut memotivasi saya—yang bahkan berfoto bersama ibu kos pun belum pernah. Rasa-rasanya sesegera mungkin saya harus bisa foto bareng komandan batalion terdekat agar dikira punya backingan—kalau saja sewaktu-waktu ibu kos saya yang reaksioner itu datang dengan ormas pendukungnya untuk menyegel paksa pintu kosan saya karena terlambat bayar iuran bulanan.

Tapi, tentu saja untuk mendapat kesempatan berfoto bersama orang-orang penting—yang memiliki jabatan—semacam itu, pasti susah sekali. Sebab, sudah pasti bukan cuma saya saja yang mau memamerkan foto-foto semacam itu di galeri sosial media—ada banyak sekali di luar sana!

Kalaupun bisa, rakyat jelata sekaligus mahasiswa jelita (jelang lima tahun) seperti saya, paling tidak harus menunggu momen-momen semisal kampanye Pemilu—di mana para pejabat akan lebih muda ditemui—bahkan di acara nikahan anak Pak Lurah.

Namun sayang seribu sayang, Pemilu baru saja berakhir beberapa minggu yang lalu. Terlalu lucu jika harus menunggu lima tahun lagi untuk sekadar bisa pasang gigi berfoto bersama mereka bukan?

Baca Juga:  Mewawancarai Livi Zheng Before It Was Cool

Zaman Gie dengan tindakan heroiknya mengirimkan lipstik, bedak dan cermin untuk kawan-kawannya yang menjadi anggota dewan memang sudah lewat jauh—sudah tak relevan lagi. Ini era 4.0—semakin dekat dengan pejabat, semakin banyak dokumentasi bersama mereka yang terpajang—haqul yaqin ente selamat dunia akhirat. Maka, sering-seringlah mengunggah foto bersama orang-orang berpangkat niscaya lobi-lobi akan lebih lapang jalannya.

---
1.194 kali dilihat

15

Komentar

Comments are closed.