Manchester United Ternyata Kalah Kelas dari Manchester City, Si Perusak Anus UEFA

Featured

Avatar

Selama ini saya kira Manchester United berada di kelas yang berbeda jika dibandingkan Manchester City. United, diklaim dan mengklaim diri sebagai yang terbaik di kota Manchester. Bahkan, Sir Alex Ferguson sempat meledek City sebagai Si Tetangga Berisik. Ledekan yang lucu, sekaligus tepat sasaran.

Sebuah tim dianggap sebagai klub besar ketika dia punya rekam jejak yang luar biasa di sepanjang sejarah sepak bola. Menjadi juara dengan tenaga sendiri. Menjadi yang terbaik dengan caranya sendiri; dengan kualitas pemain, cara bermain, dan kebaruan yang ditawarkan. Namun, ternyata, United kalah kelas dari City, setelah mendaku diri sebagai salah satu yang terbaik di sejarah sepak bola Inggris.

Bagaimana tidak, ketika Manchester United hanya bisa bermain imbang dengan Southampton, Manchester City menang dengan skor besar dari sebuah tim dengan kekuatan sangat besar di sepak bola: UEFA. Jika Manchester United ditahan imbang dengan skor 2-2, kebobolan di menit akhir lagi, City menang dengan skor 4-0.

Pembobol aturan dari Manchester City adalah Khaldoon Al Mubarak, Ferran Soriano, Mohammed Al Nahyan, dan Sheikh Mansour. Ketika sudah terdesak dan terbukti sebagai pelanggar aturan, City bisa lolos dari kekalahan berkat kekuatan uang dan pengaruh. Luar biasa sekali, bukan. Dengan ini jelas, kelas mereka di atas Manchester United, dan semua klub di dunia.

Jelas, mereka ada di atas semua klub di dunia, bahkan berada di atas aturan. Peradilan yang digelar oleh CAS cuma pertunjukkan omong kosong. Sebuah panggung gelap di mana mereka yang punya kuasa untuk menentukan takdir manusia, sedang bermain-main. Mempermainkan aturan dan nyawa manusia demi syahwat mereka di sepak bola. Seperti anak kecil yang sedang menyiksa serangga dengan lup dan sinar matahari.

Baca Juga:  3 Alasan Kenapa Filter Truth or Dare dan Head Quiz di Instagram Story Diciptakan

Manchester United, dan semua klub di dunia ini kalah kelas dari Manchester City. Kenyataan yang bikin saya pengin muntah. Ketika United, tim pemuja setan sudah begitu menyebalkan, ternyata City adalah klub yang jauh lebih jahat, lebih tidak “sportif”. Sejarah keculasan Real Madrid, Barcelona, Jenderal Franco, dan diktator sepak bola lainnya, tidak ada seujung upil kekuatan di balik layar yang dimiliki Manchester City.

Setelah CAS menjungkirbalikkan hukuman 2 tahun tidak berlaga di kompetisi Eropa, Manchester City cuma dedenda 10 juta euro dari yang sebelumnya 30 juta euro. Manajemen City, lewat pernyataan resmi, menyatakan menerima keputusan ini. Tidak ada klub bersih di dunia yang mau menerima denda 10 juta euro atas pelanggaran FFP dengan lapang dada.

Saya tidak bisa memahami, Manchester United kebobolan di menit akhir ketika melawan Southampton. Namun, setelah melihat rekaman pertandingan, kebobolan menit akhir menjadi keniscayaan ketika koordinasi antara kiper dan bek tengah menjadi kacau. Sebuah kebobolan yang “manusiawi”.

Sementara itu, saya lebih tidak bisa memahami ketika UEFA membiarkan anus mereka dirusak oleh gerombolan Khaldoon dan Mansour. Membuat segala hitam dan putih di atas kertas bernama aturan menjadi omong kosong belaka. Aturan, yang diklaim akan melindungi klub, nyatanya tidak berdaya melawan sesuatu “yang bukan sepak bola”.

Ketika Manchester United menjadi kekasih wasit, ledekan yang meledak di media sosial adalah ledekan-ledekan menyenangkan. Jenis ledekan suporter bola yang bakal terus lestari. Namun, kita masih bisa menikmatinya. Ketika Manchester City menjadi kekasih uang belaka, mereka bukan lagi klub sepak bola, tetapi mafia yang menyaru menjadi segerombol pemain bergaji mahal.

Baca Juga:  Plastik Tercipta untuk Selamatkan Bumi, Sekarang Malah Jadi Masalah Lingkungan

Segerombol orang dengan balutan nama Manchester United yang bisa mengendalikan segalanya dengan kibasan uang dan ancaman. Sungguh berkelas, bukan? Berkelas matamu! Dan suporter mereka menari di timeline media sosial. Menjijikkan.

Tidak ada kebanggaan dari pelanggar aturan dan bisa lolos berkat uang. Mendukung mereka artinya mendukung pemerkosaan kepada sepak bola. Tidak akan ada lagi kesetaraan seperti yang didengungkan UEFA. Kalau sampai akhir Juli ini UEFA tidak bertindak, kita tahu mereka menikmati anusnya disemburit oleh Manchester City.

UEFA adalah badan sepak bola yang korup? Ah, bukan berita baru.

Kita semua, tidak hanya Manchester United, kalah kelas dibandingkan Manchester City. Namun, kita semua bisa menepuk dada dengan bangga bahwa kita masih berada di kelas akal sehat. Di kelas “sportif” dan masih bisa dinikmati. Sementara itu, Manchester City dan mungkin PSG, menikmati kecurangan sebagai bagian dari kejuaran sepak bola.

Menjijikkan.

BACA JUGA 8 Menit 46 Detik George Floyd Meregang Nyawa Adalah Sebuah Pengkhianatan dan tulisan Yamadipati Seno lainnya. 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
10


Komentar

Comments are closed.