Mana yang (Beneran) Lebih Unggul, Spotify atau YouTube Music? – Terminal Mojok

Mana yang (Beneran) Lebih Unggul, Spotify atau YouTube Music?

Artikel

Saat ini kalau mau mendengarkan musik legal itu mudah. banyak aplikasi streaming musik legal yang tersedia di Google Playstore. Dalam tulisan ini saya akan membandingkan dua aplikasi streaming musik yaitu Spotify dan YouTube Music.

Koleksi konten

Kalau kalian hanya menggunakan aplikasi streaming musik untuk mendengarkan lagu saja, menurut saya YouTube Music adalah pilihan yang lebih unggul. Mengingat sumber lagu di YouTube Music itu sama dengan di YouTube membuat hampir semua lagu ada. Sementara Spotify koleksinya lebih terbatas. Di sini kita tidak dapat menemukan semua cover lagu contohnya lagu “Sahabat Jadi Cinta” yang dicover Zigaz. Di Spotify lagu ini hanya ada versi aslinya yaitu yang dinyanyikan oleh Mike Mohede.

Tapi, Spotify memiliki satu konten yang tidak dimiliki YouTube Music, yab konten yang saya maksut adalah podcast. Kalau kalian penyuka podcast, Spotify menang banyak. Di sini terdapat banyak podcast dari berbagai genre. Mulai dari genre horor contohnya Podcast Jurnalrisa, percintaan contohnya podcast Rintik Sedu, sampai komedi contohnya Podkesmas ada di Spotify. Menurut saya Spotify serius dalam menghadirkan podcast di platformnya, terbukti Spotify mengontrak banyak podcast agar podcast mereka eksklusif. Artinya kita tidak dapat menemukan podcast tersebut di platform lain. Podcast yang saya sebutkan sebelumnya merupakan contoh podcast yang sudah eksklusif di Spotify.

Harga langganan dan metode bayar

Kalau membandingkan harga langganan sebenarnya sama aja. Kedua platform ini mematok harga 49 ribu rupiah per bulan. Kalau kalian merupakan seorang mahasiswa, kalian bisa mendapat diskon 50 persen untuk berlangganan. Caranya juga gampang kalian tinggal mengupload kartu tanda mahasiswa atau kartu rencana studi (KRS). nantinya kedua platform ini akan melakukan verifikasi. Tenang aja verifikasinya nggak lama kok. Dari pengalaman saya verifikasi hanya membutuhkan waktu 2×48 jam. Nantinya akan ada email masuk yang menyatakan paket pelajar sudah aktif. Dengan berlangganan kita bisa menikmati semua fitur yang ditawarkan kedua aplikasi. Untuk aplikasi mana yang memiliki fitur lebih unggul akan dibahas di poin selanjutnya.

Nah tapi kalau membandingkan metode pembayarannya, Spotify lagi-lagi unggul. Keduanya mendukung metode bayar dengan kartu kredit / debit dan ewallet seperti Gopay dan OVO. Namun, untuk berlangganan Spotify kita bisa bayar menggunakan pulsa operator seluler. Operator seperti Telkomsel, Tri, Indosat, Smartfren, Axis, dan XL sudah mendukung untuk melakukan pembayaran. Namun untuk berlangganan dengan metode pulsa kita harus membayar lima ribu rupiah lebih mahal untuk paket biasa dan tiga ribu rupiah untuk paket pelajar. Selain pulsa, Spotify juga mendukung metode bayar dengan PayPal. Saya sendiri belum pernah mencoba langganan dengan PayPal karena saya tidak paham dengan sistem PayPal.

Fitur

Secara garis besar kedua aplikasi ini menyediakan fitur yang sama. Kita bisa memilih lagu apa yang mau kita dengar. Kita juga bisa membuat playlist. Kalau malas buat playlist, di kedua aplikasi ini ada banyak playlist yang sudah ada. Kedua aplikasi ini juga menyediakan rekomendasi lagu sesuai dengan lagu apa yang sering kita dengar. Kita juga bisa mengunduh lagu untuk didengarkan secara offline. Jadi untuk fitur menurut saya keduanya sama aja.

Tapi, kalau nggak punya duit buat langganan gimana dong?

Jawaban dari pertanyaan di atas gampang, ya nggak usah langganan. Baik Spotify atau YouTube Music menyediakan versi gratis. Di versi gratis ini kita hanya bisa menikmati sebagian fiturnya saja. Selain itu kita juga mau nggak mau harus menerima kehadiran iklan di versi gratis. Di YouTube Music kita tetap bisa memilih lagu apa yang akan diputar. Kita juga masih bisa mengunduh lagu. Kedua hal ini tidak bisa dilakukan di Spotify. Di Spotify kita hanya bisa memutar lagu secara acak. Jika tidak suka dengan lagu yang diputar, kita hanya bisa melewati enam lagu setiap jam.

Lah kalau nggak bisa milih lagu dan download berarti YouTube Music lebih unggul dong? Hmmm, nggak juga sih. YouTube Music menghilangkan satu fitur bagi pengguna gratis yaitu fitur memutar di background. Jadi untuk pengguna gratis kita tidak bisa mendengarkan lagu dalam keadaan layar mati. Oleh karena tidak bisa mendengarkan lagu di background membuat YouTube Music kurang disenangi. Terbukti di Playstore banyak orang yang memberikan bintang satu. Ini sangat disayangkan karena sebagian besar orang mendengarkan lagu sambil melakukan aktifitas lain. Tentunya saat melakukan aktifitas lain kita lebih nyaman mematikan layar smartphone agar layarnya tidak tersentuh dengan sengaja dan untuk menghemat baterai.

Sementara di Spotify kita tetap bisa mendengarkan lagu saat layar mati. Alasan inilah yang membuat saya memutuskan untuk menjadikan Spotify sebagai pemenang. Saya lebih rela mendengarkan lagu secara acak, namun tetap bisa mematikan layar. Oh ya hampir lupa fitur acak di Spotify hanya berlaku untuk lagu, kalau mau mendengarkan podcast kita tetap bisa memilih episode.

BACA JUGA Iklan di Spotify Adalah Iklan Terbaik yang Pernah Saya Dengar 

Baca Juga:  Mengumpulkan Alasan Nonton Film di Rumah Kurang Greget
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.