Kuntilanak yang Menatap Tajam Saat Saya Terbaring Sakit

Sekitar pukul 21.00 saya tiba di rumah. Tanpa mandi, cuci muka, juga hanya bermodalkan mengganti pakaian kerja, saya langsung terbaring lemas di kamar.

Artikel

Seto Wicaksono

Beberapa minggu terakhir, saya dengan rekan kerja yang lain sedang sibuk di kantor karena target yang di luar dugaan dan tidak seperti biasanya. Beruntung, target ini melibatkan kerja tim sehingga pekerjaan dan beban pun terasa lebih ringan, sebagaimana kata pepatah, berat sama dipikul ringan sama dijinjing. Bagaimana pun, sebanyak apa pun tugas dan pekerjaan yang diterima pasti akan terasa lebih ringan jika dilakukan bersama-sama.

Meskipun begitu, tetap saja jenuh dan letih dalam bekerja tidak dapat dihindari. Saya yang biasanya selalu bersemangat dalam menyelesaikan target harian di kantor, akhirnya terpaksa harus minum vitamin C agar kondisi tubuh membaik. Namun, pada akhirnya saya tetap merasa pusing, demam, dan meriang. Padahal, pagi-pagi sewaktu berangkat bekerja saya merasa baik-baik saja dan sehat.

Dan percayalah, salah satu hal yang tidak menyenangkan saat bekerja adalah ketika harus merasakan kondisi fisik drop apalagi jarak dari rumah ke kantor terbilang cukup jauh. Jakarta Selatan dengan segala kemacetannya menuju Bogor, baik dari perjalanan menaiki transjakarta hingga sesampainya di Bogor. Butuh kesabaran yang lumayan untuk menghadapi itu semua.

Pada waktu itu, saya tidak izin pulang karena waktu sudah menunjukkan pukul 16.30, tentu tanggung rasanya jika harus izin pulang lebih awal. Akhirnya, saya memutuskan menunggu hingga jam pulang kerja, tepat pada pukul 17.30, saya langsung memesan gojek agar dapat segera tiba di Stasiun Cawang. Selama di perjalanan, saya merasakan meriang yang luar biasa. Begitu pula saat menaiki KRL yang penuh sesak pada jam pulang kerja.

Rasanya ingin pingsan karena tidak kuat menahan demam sekaligus meriang. Namun, tentu tidak bisa. Mau tidak mau, saya harus bertahan sebisa mungkin sampai tiba di rumah. Dan akhirnya, sekitar pukul 21.00 saya tiba di rumah. Tanpa mandi, cuci muka, juga hanya bermodalkan mengganti pakaian kerja, saya langsung terbaring lemas di kamar.

Baca Juga:  Ketika Jin yang Menyerupai Seorang Teman Ikut Salat Jumat

Karena lelah secara fisik, menahan demam dan meriang, akhirnya saya terbaring tertidur pulas. Dalam tidur, saya bermimpi bertemu dengan kakak dari Ibu yang baru saja meninggal beberapa bulan lalu. Di dalam mimpi, tanpa berkata apa pun dia menatap saya tajam dengan mata yang sangat merah. Setelah bertatap muka cukup lama dalam mimpi, akhirnya saya terbangun karena kaget. Cukup sesak rasanya ditatap oleh anggota keluarga yang sudah tiada—meski hanya dalam mimpi.

Setelah terbangun, saya hanya beristigfar dan segera mengirim surat Al-Fatihah untuk almarhumah. Saya pikir, mungkin saya sedang diingatkan untuk mengirim doa agar beliau mendapat ketenangan di alam kubur. Karena sulit tidur kembali, akhirnya saya keluar kamar dan memilih berbaring di atas sofa sambil melamun, melihat sekeliling ruang tengah rumah dengan harapan dapat segera tidur kembali dalam kondisi ruangan yang gelap gulita karena lampu sengaja dimatikan agar lebih nyaman beristirahat—selain karena kebiasaan.

Dasar nahas dan sial, saat bola mata saya sedang melakukan eye tracking—melihat sekeliling—bukannya mengantuk, dalam kondisi terbaring lemas dan di ruangan yang gelap saya melihat sosok berjubah putih persis di hadapan saya. Rambutnya terurai sampai dengan pinggul, hanya menunduk tanpa melakukan pergerakan apa pun. Namun, arah pandangan tepat menuju ke arah saya.

Sungguh teramat sial saya di kala itu, mau teriak pun tidak bisa karena suara betul-betul tertahan. Saya semakin meriang dan merinding karena ketakutan, sejujurnya saya ingin menutup mata dan menangis tapi tidak bisa karena terlalu merasa takut. Badan pun sama sekali tidak bisa digerakkan sebagaimana mestinya. Kejadian itu berlangsung sekira 2-3 menit—saya tidak tahu pastinya—sampai akhirnya sosok itu hilang dari pandangan.

Baca Juga:  Menanggapi Tulisan Tidak Perlu Memberi Tip Untuk Ojol: Melihat Driver Ojol dan Orang Lain Bersyukur Itu Tak Ternilai

Bukannya merasa lega, saya malah lanjut gemetaran dan badan terasa lemas. Karena itu adalah kali pertama saya melihat sosok begitu menyeramkan persis di depan mata kepala sendiri. Setelah saya merasa sedikit lega dan ingin beranjak dari sofa setelah terbaring lemas dan terdiam beberapa saat, saya dikejutkan kembali dengan hadirnya sosok kuntilanak yang sama persis di sebelah sofa tempat saya beristirahat.

Pada waktu yang bersamaan, tidak ada pilihan lain bagi saya selain menangis sambil teriak sekeras-kerasnya. Setelah itu, dalam kondisi teramat shock mata saya langsung terbuka dan sosok kuntilanak tersebut seakan betul-betul nyata hadir di depan mata. Karena kengerian yang baru saja dialami, saya memutuskan untuk tetap terjaga hingga adzan subuh berkumandang. Setelah solat subuh, akhirnya saya bisa tidur dengan nyaman tanpa ketakutan dan melanjutkan istirahat agar bisa segera pulih kembali. (*)

BACA JUGA Waspada, Pelecehan Seksual Masih Terjadi dan Merajalela di KRL atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
1.298 kali dilihat

42

Komentar

Comments are closed.