Kita Semua Menyukai Paket Hemat

Artikel

Erwin Setia

Jujur saja, kita semua menyukai ‘paket hemat’. Kalau ada sesuatu yang murah, halal, dan bagus; kita pasti bakal lebih memilihnya ketimbang yang berharga mahal.

Kesukaan kita kepada paket hemat rasanya ada pada semua hal dan semua bidang. Dari mulai ketika memilih pakaian sampai dalam masalah ibadah. Terutama bagi kaum perempuan. Bukan bermaksud merendahkan gender tertentu atau semacamnya. Tapi, kita bisa saksikan, para perempuan adalah makhluk yang memiliki kejelian menakjubkan dalam masalah mencari diskon. Memburu paket hemat. Meskipun paket hemat di sini ujung-ujungnya malah bisa jadi pemborosan.

Misalnya, ketika ia kepengen beli tas. Sejak dari rumah sudah direncanakan akan membeli sebuah tas merk tertentu dengan harga tertentu. Namun, saat tiba-tiba di suatu kios ia menemukan tas dengan kualitas sama berharga diskon, rencana pun jadi bubar.

Ternyata harga tas diskon itu lebih murah tiga puluh persen daripada tas yang sejak awal pengen dibeli. Karena itu, ia pun segera mengganti target buruan. Namun, jumlah pembelian juga diganti. Jika awalnya cuma berencana beli satu, karena ketemu diskon besar-besaran dan khawatir di masa depan nggak bakal ada diskon seperti itu lagi, ia pun beli lebih dari satu.

Hasilnya, budget yang semestinya bisa buat beli barang-barang lain, menjadi habis hanya untuk beli tas. Dengan dalih mumpung lagi diskon lho, sayang~

Kekhilafan semacam itu tentu bukan hanya monopoli perempuan. Kaum lelaki juga nggak jarang terjebak ke dalam sarang godaan diskon yang terkutuk. Awalnya cuma pengen beli satu setel jersey bola, eh jadi khilaf beli tiga gara-gara ada promo beli tiga gratis satu.

Selain dalam hal pembelian barang, kita juga menyukai paket hemat dalam hal makanan. Tidak sekali-dua kali saya temui orang-orang (termasuk diri saya sendiri :v) yang karena ada promo paket makan tertentu, tiba-tiba jadi kepincut membelinya. Padahal awalnya sama sekali nggak berhasrat buat beli itu.

Baca Juga:  Puasa Setengah Hari, Baju Baru Setengah Porsi

Saya pernah urunan dengan seorang teman membeli paket donat bermerk terkenal yang saat itu lagi diskon besar-besaran. Aslinya saya tidak terlalu suka donat. Saya juga belum pernah mencicipi donat bermerk terkenal itu (harap dimaklumi, saya hanyalah seorang mahasiswa dari keluarga proletar huhuhu). Tapi, lantaran godaan promo yang ampun-ampunan itu, saya pun takluk.

Emang enak sih donat itu. Tapi ya nggak enak-enak amat. Bukan semacam makanan yang membuat saya dengan refleks membatin, “Gila! Ini enak buaaanget!”.

Yang bikin saya membeli dan memakannya, adalah godaan paket hemat itu. Betapa lemah saya di hadapan paket hemat.

Termasuk juga dalam hal ibadah. Ketika membahas puasa, seorang teman saya pernah berseloroh, “Gue pengennya sih kalo habisnya sahur itu berdasarkan azan Subuh dari masjid yang azannya belakangan dan kalo buka puasa berdasarkan azan Magrib dari masjid yang azannya paling cepet.”

Diakui atau tidak, kita pasti pernah terbetik memikirkan hal itu. Pengennya waktu sahur mengikuti waktu Aceh (yang jam lima Subuh masih boleh makan). Dan waktu berbuka puasa mengikuti waktu Papua (yang sebelum jam empat sore sudah berkumandang azan Magrib).

Apakah itu berarti sikap licik dan curang? Terlalu serius kalau memakai sudut pandang moral semacam itu. Itu semata-mata sifat manusiawi belaka. Yang selalu maunya hal-hal menguntungkan. Yang selalu menginginkan mendapat banyak hal dalam waktu cepat dengan pengeluaran paling sedikit. Yang selalu menyukai “paket hemat”.

Tidak ketinggalan dalam masalah rakaat salat Tarawih. Sebagian besar penganut Islam di Indonesia berpegang pada mazhab Syafi’i, yang berpendapat bahwa salat Tarawih itu 23 rakaat. Bukan 11 rakaat.

Tapi, pada realitanya, kebanyakan masyarakat kita (mungkin juga kamu yang lagi baca ini—dan saya pribadi hehe), dalam hati kecilnya senang juga kalau ikut berjamaah di belakang imam yang salat Tarawihnya cuma 11 rakaat.  Dalam hati mungkin membatin, “Wah, Muhammadiyah nih. Wah, Wahhabi nih.” Namun, selepas imam mengucapkan salam rakaat terakhir Witir, diam-diam mengucapkan rasa syukur dalam hati.

Baca Juga:  Saran Prank untuk Kemenag Setelah Prank Kompensasi UKT

Nggak lain nggak bukan itu karena memang tabiat kita ini menyukai “paket hemat”. Kita selalu ingin mengeluarkan sesedikit mungkin dengan harapan memperoleh sebanyak mungkin. Wajar-wajar saja. Tapi, sebaiknya jangan terapkan teori itu dalam masalah memberi cinta.

Dalam masalah asmara, kita harus memberi cinta sebanyak mungkin. Sebab, cinta terlalu luhur untuk diukur dari segi ekonomis dan angka-angka. Kita mesti sangat boros dalam menghambur-hamburkan cinta, karena cinta yang hemat begitu rawan pada tindak khianat.

Gimana, udah kelihatan romantis belum? Huehehe

---
6


Komentar

Comments are closed.